Bolehkah Anak Balita Mengonsumsi Kecap?

Yuk temukan jawabannya!

25 November 2021

Bolehkah Anak Balita Mengonsumsi Kecap
fooddiversity.today

Kecap termasuk salah satu bumbu pelengkap favorit masyarakat Indonesia. Bumbu ini memberikan cita rasa manis yang digunakan pada sebagian besar makanan khas nusantara, mulai dari sate, nasi goreng, hingga ayam bakar.

Makanan olahan dari fermentasi kedelai ini seringkali digunakan untuk makanan si Kecil, seperti pada bubur ataupun nasi tim sebagai penambah rasa manis dan menambah nafsu makan anak mama. 

Namun sebenarnya apakah kita boleh memberikan kecap kepada anak-anak? Khususnya mereka yang masih berada di masa MPASI?

Yuk temukan penjelasan lengkapnya di Popmama.com!

1. Bolehkah anak balita mengonsumsi kecap?

1. Bolehkah anak balita mengonsumsi kecap
Freepik/jcomp

Sayang sekali anak-anak yang berusia di bawah 1 tahun belum boleh mengonsumsi kecap, makanan yang mengandung kecap, apalagi kecap asin. 

Berbeda dengan pencernaan orang dewasa, pencernaan anak balita masihlah rentan terhadap banyak sekali jenis makanan, termasuk kecap. 

Mengapa? Kecap dikenal memiliki kandungan garam yang cukup tinggi (bukan hanya kecap asin, tetapi juga kecap asin). Terdapat sekitar 38 persen dari kebutuhan natrium atau garam dalam satu sendok makan kecap manis.

Ini termasuk ke dalam jumlah yang tinggi. Anak balita yang berumur di bawah 1 tahun belum boleh mengonsumsi garam atau gula dalam jumlah yang banyak, sebab ini dapat berdampak buruk bagi kesehatan mereka. 

Editors' Picks

2. Adakah bahaya mengonsumsi kecap?

2. Adakah bahaya mengonsumsi kecap
healthline.com

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, kecap memiliki kandungan garam tinggi di dalamnya, dan akan menjadi berbahaya bagi anak balita mengonsumsi kadar garam yang tinggi. 

Mengonsumsi garam akan menambah kerja ginjal si Kecil. Sodium dalam garam dapat menganggu kerja ginjal. Karena ginjal anak-anak masih belum dewasa dan belum dapat mengandalikan kandungan sodium di dalam darah. 

Akibatnya, ginjal si Kecil menjadi rentan terhadap kerusakan yang sulit dipulihkan. Ini juga menambah risiko bagi anak balita mengalami hipertensi di masa depan.

Konsumsi kecap bagi anak yang berusia di bawah 12 bulan juga dapat memicu terjadinya reaksi alergi terhadap lesitin kedelai dan alergi kecap. 

Asupan garam yang tinggi dalam kecap dapat menimbulkan hilangnya sejumlah besar kalium dalam tubuh melalui ekskresi urin. Padahal kalium sendiri dibutuhka untuk kontraksi otot manusia. Kehilangan kalium yang berlebihan dapat menyebabkan kelemahan otot jantung dan konsekuensi serius.

3. Di usia berapa si Kecil boleh mengonsumsi kecap?

3. usia berapa si Kecil boleh mengonsumsi kecap
Freepik/jcomp

Anak-anak boleh mengonsumsi kecap ketika telah berusia 1 tahun. Ini pun dalam jumlah yang sedikit dan tidak berlebih. Sekitar kurang dari 0,2 gram per harinya. 

Bukan hanya kecap, bumbu makanan penambah rasa lainnya, seperti gula, garam, MSG tidak dianjurkan diberikan pada si Kecil dalam jumlah yang banyak. Sebab dapat menganggu pemberian susu dan membuat mereka ketagihan mengonsumsi makanan yang gurih.  

Mama dapat menambahkan kecap pada makanan anka yang berusia satu tahun ke atas, namun pastikan tetap memberikannya dalam jumlah yang terbatas. 

4. Batasan yang perlu Mama perhatikan

4. Batasan perlu Mama perhatikan
Freepik/Jcomp

Mengutip dari motherread.net, ada beberapa hal yang perlu Mama perharikan dalam memberikan anak berumur 1 tahun ke atas kecap. Perhatikan hal-hal berikut ini:

  • Berikan kecap bagi anak dalam jumlah yang kecil. 
  • Jika Mama ingin menambahkan kecap pada bubur anak, berikan sekitar 1-2 sendok saja cukup sebagai penambah rasa. 
  • Kecap terbuat dari kacang kedelai, ketika memberikannya pertama kali pada si Kecil, observasi hati-hati, apakah anak mama memiliki alergi terhadap kacang kedelai 

5. Apa manfaat kecap bagi anak?

5. Apa manfaat kecap bagi anak
Freepik/Jcomp

Di samping berbagai bahaya yang dapat terjadi pada anak balita, kecap dapat menjadi makanan berkhasiat yang bernutiri bagi anak-anak yang berusia 1 tahun ke atas.  

Konsumsi kecap dapat membantu anak memperlancar sistem pencernaan, sehingga dapat mencegah sembelit. Kandungan lemak, karbohidrat serta tinggi protein yang mampu memberikan manfaat untuk kesehatan. 

Kecap sendiri bermanfaat menjaga kesehatan tulang agar tetap optimal. Kandungan senyawa alami dalam kecap manis dapat memberikan kekuatan pada tulang, serta menjaga struktur serta kelenturannya.

Ini sangat dibutuhkan oleh anak yang berada dalam masa pertumbuhan dan perkembangan. Tulang dan sendi si Kecil dapat terjaga dengan baik, apalagi kecap juga dilengkapi dengan zat besi, magnesium, zinc, dan fosfor. 

Perhatikan makanan-makanan sebelum kamu memberikannya pada si Kecil. Pada usia-usia awalnya, tetap penuhi kebutuhan nutrisi anak dari ASI atau susu formula saja. Semoga bermanfaat. 

Baca juga:



 

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.