Kenali Celebral Palsy Gangguan Motorik yang Menyerang Anak

Gangguan yang memengaruhi pergerakan dan koordinasi otot anak

23 Juni 2020

Kenali Celebral Palsy Gangguan Motorik Menyerang Anak
Freepik/Kristina-igumnova

Cerebral Palsy (CP) merupakan sekelompok gangguan yang memengaruhi kemampuan seseorang untuk bergerak dan mempertahankan keseimbangan dan postur. CP adalah gangguan motorik yang paling umum pada anak berusia 3 sampai 4 tahun.

Gangguan ini disebabkan oleh perkembangan otak yang tidak normal atau terjadi kerusakan pada otak yang sedang berkembang, sehingga memengaruhi kemampuan anak untuk mengendalikan otot-ototnya.

Kondisi anak yang menderita Celebral Palsy dapat ringan hingga sampai yang parah, penting untuk mengenali gejalanya agar anak dapat didiagnosis dan diberikan penanganan sedini mungkin.

Berikut Popmama.com akan mengulas tentang jenis-jenis Cerebral Palsy, gejala, penyebab, dan penanganannya, di bawah ini:

1. Apa itu Celebral Palsy (CP) ?

1. Apa itu Celebral Palsy (CP)
Braceworks.ca

Cerebral palsy (CP) adalah sekelompok gangguan yang memengaruhi pergerakan dan koordinasi otot. Dalam banyak kasus, penglihatan, pendengaran, dan sensasi juga terpengaruh.

Kata "Cerebral" berhubungan dengan otak. Sedangkan kata "Palsy" memiliki arti yang berhubungan dengan kelemahan atau masalah dengan gerakan tubuh. CP adalah penyebab paling umum dari gangguan motorik pada anak berusia 3 hingga 4 tahun.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), CP memengaruhi setidaknya 1,5 hingga 4 dari setiap 1.000 anak di seluruh dunia.

2. Empat jenis Cerebral Palsy yang dapat memengaruhi berbagai bagian otak

2. Empat jenis Cerebral Palsy dapat memengaruhi berbagai bagian otak
Ucpmn.org

Terdapat empat jenis Cerebral Palsy berbeda yang dapat memengaruhi berbagai bagian otak. Masing-masing jenisnya menyebabkan gangguan gerakan yang berbeda. Jenis-jenis CP adalah sebagai berikut:

Spastic Cerebral Palsy

CP Spastik adalah jenis CP yang paling umum, memengaruhi sekitar 80 persen orang yang terkena CP jenis ini. Ini menyebabkan otot kaku dan refleks yang berlebihan, membuat anak sulit untuk berjalan.

Banyak orang dengan Spastic CP memiliki kelainan berjalan, seperti menyilangkan lutut atau melakukan gerakan seperti gunting dengan kaki saat berjalan. Kelemahan dan kelumpuhan otot juga bisa terjadi.

Gejalanya dapat memengaruhi seluruh tubuh atau hanya satu sisi tubuh.

Dyskinetic Cerebral Palsy

Orang dengan Dyskinetic CP mengalami kesulitan mengendalikan gerakan tubuh mereka. Gangguan ini menyebabkan gerakan yang tidak disengaja dan tidak normal pada lengan, kaki, dan tangan.

Dalam beberapa kasus, wajah dan lidah juga terpengaruh. Gerakan bisa lambat atau cepat dan tersentak-sentak. Kondisi mereka dapat karena Dyskinetic CP juga berdampak untuk berjalan, duduk, menelan, atau berbicara.

Hypotonic Cerebral Palsy

Hypotonic CP menyebabkan penurunan pola otot yang menyebabkan otot yang terlalu rileks. Lengan dan kaki bergerak dengan sangat mudah dan tampak terkulai, seperti boneka kain.

Anak dengan CP jenis ini memiliki sedikit kendali atas kepalanya dan mungkin mengalami kesulitan bernapas. Seiring bertambahnya usia, mereka mungkin kesulitan duduk tegak karena otot mereka yang melemah. Mereka juga dapat mengalami kesulitan berbicara, refleks yang buruk, dan kelainan berjalan.

Cerebral Palsy Ataxic

Ataxic Cerebral palsy adalah yang paling jarang terjadi. Ini menyebabkan keseimbangan yang buruk, koordinasi yang terbatas, getaran, dan gerakan goyah yang sulit dikendalikan.

Mixed Cerebral Palsy

Mixed cerebral palsy memiliki gejala karakteristik dua atau tiga dari jenis lainnya. Spastic Cerebral palsy - Dyskinetik adalah jenis Mixed CP yang paling umum.

Gejala-gejala CP bervariasi pada setiap anak dan berkisar dari ringan hingga berat. Beberapa anak dengan CP mungkin mengalami kesulitan berjalan dan duduk. Pada anak lainnya, mungkin dapat mengalami kesulitan dalam menangkap benda.

3. Gejala-gejala Cerebral Palsy yang muncul sebelum anak berusia 3-4 tahun

3. Gejala-gejala Cerebral Palsy muncul sebelum anak berusia 3-4 tahun
Raisingchildren.net.au

Gejala-gejalanya bisa menjadi lebih parah atau semakin parah dari waktu ke waktu. Setiap gejala CP juga bervariasi tergantung pada bagian otak yang terpengaruh. Beberapa tanda gejala yang lebih umum adalah sebagai berikut:

  • Keterlambatan dalam mencapai fase perkembangan keterampilan motorik, seperti berguling, duduk sendirian, atau merangkak
  • Variasi dalam pola otot, seperti terlalu terkulai atau terlalu kaku
  • Keterlambatan perkembangan bicara dan kesulitan berbicara
  • Kelenturan, atau otot yang kaku dan refleks yang berlebihan
  • Ataksia, atau kurangnya koordinasi otot
  • Tremor atau gerakan tak sadar
  • Air liur yang berlebihan dan masalah dengan menelan
  • Sulit berjalan
  • Kesulitan pada satu sisi tubuh, seperti meraih dengan satu tangan
  • Masalah neurologis, seperti kejang, cacat intelektual, dan kebutaan

Sebagian besar anak dilahirkan dengan CP, tetapi mereka mungkin tidak menunjukkan tanda-tanda gangguan hingga berbulan-bulan atau bertahun-tahun kemudian. Gejala biasanya muncul sebelum anak mencapai usia 3 atau 4.

Editors' Picks

4. Penyebab Cerebral Palsy yang berdampak pada perkembangan otak anak

4. Penyebab Cerebral Palsy berdampak perkembangan otak anak
Childayurved.com

Perkembangan otak yang tidak normal atau cedera pada otak yang sedang berkembang dapat menyebabkan CP. Kerusakan mempengaruhi bagian otak yang mengontrol gerakan tubuh, koordinasi, dan postur tubuh.

Kerusakan otak biasanya terjadi sebelum kelahiran, tetapi juga bisa terjadi selama kelahiran atau tahun-tahun pertama kehidupan. Dalam kebanyakan kasus, penyebab pasti CP tidak diketahui. Beberapa penyebab yang mungkin termasuk:

  • Asfiksia neonatorum, atau kekurangan oksigen ke otak selama persalinan dan persalinan
  • Mutasi gen yang menghasilkan perkembangan otak abnormal
  • Penyakit kuning parah pada bayi
  • Infeksi pada Mama, seperti campak Jerman dan herpes simpleks
  • Infeksi otak, seperti ensefalitis dan meningitis
  • Perdarahan intrakranial, atau perdarahan ke otak
  • Cedera kepala akibat kecelakaan mobil, jatuh, atau pelecehan anak

5. Faktor-faktor yang meningkatkan risiko anak terkena Cerebral Palsy

5. Faktor-faktor meningkatkan risiko anak terkena Cerebral Palsy
freepik.com/freepik

Pada faktor-faktor tertentu dapat meningkatkan risiko anak terkena CP. Beberapa faktor risikonnya adalah sebagai berikut:

  • Lahir prematur
  • Berat badan lahir rendah
  • Menjadi kembar atau kembar tiga
  • Penilaian Apgar yang rendah, yang digunakan untuk menilai kesehatan fisik bayi saat lahir
  • Kelahiran sungsang, yang terjadi ketika bokong atau kaki bayi keluar terlebih dahulu
  • Ketidakcocokan Rh atau golongan darah resus, yang terjadi ketika tipe Rh darah Mama tidak sesuai dengan milik tipe Rh darah anak
  • Paparan Mama terhadap zat beracun, seperti methylmercury, saat hamil

6. Proses diagnosa yang dilakukan oleh dokter untuk mengetahui penyakit pada anak

6. Proses diagnosa dilakukan oleh dokter mengetahui penyakit anak
Freepik

Seorang dokter akan mendiagnosis anak yang mengidap CP dengan mengambil riwayat medis lengkap, melakukan pemeriksaan fisik yang mencakup pemeriksaan neurologis terperinci, dan mengevaluasi gejalanya. Pengujian tambahan juga dapat dilakukan:

  • Elektroensefalogram (EEG) digunakan untuk mengevaluasi aktivitas listrik di otak. Mungkin dilakukan ketika anak menunjukkan tanda-tanda epilepsi, yang menyebabkan kejang.
  • Pemindaian MRI menggunakan magnet dan gelombang radio yang kuat untuk menghasilkan gambar otak yang terperinci. Ini dapat mengidentifikasi segala kelainan atau cedera di otak.
  • CT scan untuk menciptakan gambar-gambar bagian yang jelas dari otak. Itu juga dapat mengungkapkan kerusakan otak.
  • Ultrasonografi kranial adalah metode yang relatif cepat dengan menggunakan gelombang suara frekuensi tinggi untuk mendapatkan gambar dasar otak anak.
  • Sampel darah dapat diambil dan diuji untuk menyingkirkan kemungkinan kondisi lain, seperti gangguan pendarahan.

Jika dokter mengonfirmasi CP pada anak, mereka mungkin merujuk anak untuk ke spesialis yang dapat menguji masalah neurologis yang sering dikaitkan dengan gangguan tersebut. Tes-tes ini dapat mendeteksi:

  • Kehilangan dan gangguan penglihatan, seperti penglihatan kabur di satu atau kedua mata
  • Ketulian
  • Keterlambatan bicara
  • Gangguan intelektual
  • Gangguan gerak

7. Perawatan dan penanganan untuk meminimalisir gangguan dan mencegah komplikasi

7. Perawatan penanganan meminimalisir gangguan mencegah komplikasi
Medicalxpress.com

Tujuan perawatan adalah untuk meminimalisir gangguan dan mencegah komplikasi. Perawatan mungkin termasuk alat bantu, obat-obatan, dan pembedahan.

Alat bantu termasuk:

  • Kacamata
  • Alat bantu dengar
  • Alat bantu berjalan
  • Penyangga tubuh
  • Kursi roda

Obat-obatan

  • Baclofen atau pelemas otot lainnya
  • Diazepam
  • Antikonvulsan
  • Antikolinergik
  • Antasida
  • Pelunak / pencahar feses
  • Bantu tidur

Operasi

Bedah ortopedi dapat digunakan untuk menghilangkan rasa sakit dan meningkatkan mobilitas. Mungkin juga diperlukan untuk melepaskan otot yang tegang atau untuk memperbaiki kelainan tulang yang disebabkan oleh kelenturan.

Rhizotomi punggung selektif (SDR) mungkin direkomendasikan sebagai upaya terakhir untuk mengurangi nyeri kronis atau kelenturan. Ini melibatkan pemotongan saraf di dekat pangkal tulang belakang.

Perawatan lainnya

  • Terapi berbicara
  • Terapi fisik
  • Terapi rekreasi
  • Konseling atau psikoterapi
  • Konsultasi layanan sosial

8. Pencegahan Cerebral Palsy yang bertujuan untuk menurunkan risiko

8. Pencegahan Cerebral Palsy bertujuan menurunkan risiko
Freepik.com/Biancoblue

Tidak ada cara mudah untuk mencegah CP, tetapi ada beberapa langkah yang dapat diambil untuk menurunkan risiko, seperti:

  • Sebelum kehamilan, makanlah dengan baik dan kendalikan masalah medis yang ada.
  • Saat hamil, lanjutkan dengan kebiasaan sehat ini dan minum vitamin prenatal yang direkomendasikan oleh dokter.
  • Temui dokter kandungan untuk pemeriksaan rutin selama kehamilan.
  • Lakukan screening untuk melihat kemungkinan komplikasi.

Sayangnya, tidak ada cara mudah untuk memperkirakan kapan seorang anak akan menderita kerusakan otak. Hal terbaik yang dapat Mama lakukan adalah jika melihat gejala pada anak, sesegera mungkin untuk berkonsultasi pada dokter anak, karena beberapa kondisi yang berhubungan dengan CP dapat mengancam jiwa jika tidak diobati.

Ini termasuk kesulitan bernapas dan menelan, kejang, defisiensi nutrisi kronis, atau infeksi tekanan yang mengancam jiwa.

Itulah penjelasan penyebab dan gejala cerebal palsy yang penting diketahui secara dini. Semoga bermanfaat ya, Ma.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.