Metode Time-In: Membantu Balita Mengatur Emosi Kuat

Kemampuan berbahasa yang terbatas membuat balita sulit mengungkapkan emosinya dengan kata-kata

17 September 2021

Metode Time-In Membantu Balita Mengatur Emosi Kuat
Pexels/ivan samkov

Balita tumbuh dan berkembang. Selain fisik, ia pun mulai belajar mengenai emosi seperti rasa senang, kesal, atau frustasi.

Namun karena perbendaharaan katanya masih terbatas, anak sulit mengungkapkan mengenai emosi yang ia rasakan.

Maka ketika si Kecil marah atau frustasi, ia memilih cara lain untuk mengungkapkan perasaannya itu. Beberapa anak mungkin menangis, memukul, diam, atau bahkan melempar benda-benda yang ada di sekitarnya.

Apa yang harus dilakukan mama untuk membantu balita mengatasi emosi kuat ini? Metode time-in merupakan salah satu cara untuk membantu balita untuk mengelola emosi. Simak penjelasannya pada ulasan Popmama.com berikut ini ya, Ma.

Mengapa Balita Membutuhkan Bantuan untuk Menenangkan Diri?

Mengapa Balita Membutuhkan Bantuan Menenangkan Diri
Pexels/keira burton

Anak-anak mulai mengembangkan banyak emosi baru sekitar dua tahun. Emosi ini termasuk perasaan yang kuat seperti frustrasi, marah, malu, atau rasa bersalah.

Karena kemampuan berbahasa dan perbendaharaan kata masih terbatas, mereka sering kali tidak memiliki kata-kata untuk menyampaikan perasaan tersebut. Balita mungkin merasa tidak nyaman dengan emosi tersebut dan tidak bisa mengatasinya. Maka yang dilakukan adalah menangis, menjerit atau mengamuk.

Ketika ini terjadi, si Kecil membutuhkan pengertian, dukungan, dan bantuan mama untuk menenangkan diri dan mengatasi perasaan mereka yang kuat.

Belajar untuk tenang setelah emosi yang kuat adalah bagian dari kemampuan balita untuk mengatur diri sendiri.

Editors' Picks

Time-In: Metode untuk Membantu Balita Mengatur Emosi yang Kuat

Time-In Metode Membantu Balita Mengatur Emosi Kuat
Pexels/anna shvets

Time-in adalah ketika mama atau orang dewasa tetap dekat dengan anak dan menawarkan kenyamanan dan kepastian saat mereka berjuang dengan emosinya. Ini termasuk memberi tahu anak bahwa mama memahami perasaan mereka.

Mendukung dengan cara seperti ini dapat membantu anak tenang dari emosi 'besar'. Anak juga belajar bagaimana mengekspresikan emosi ini dengan lebih baik di lain waktu.

Cara Melakukan Time-In dan Membantu Balita Menjadi Tenang

Cara Melakukan Time-In Membantu Balita Menjadi Tenang
Pexels/yan krukov

Inilah cara melakukan time-in ketika balita mengalami masalah dengan emosi yang kuat:

  • Berjongkok di samping anak. Letakkan lengan di sekitar anak dengan lembut atau letakkan tangan di bahunya.
  • Bawa anak ke tempat yang tenang bila memungkinkan. Mama bisa mengajaknya ke ruangan yang jauh dari orang lain, bawah pohon atau bangku di taman.
  • Beritahu anak bahwa mama mengerti.
  • Peluk atau pegang anak di pangkuan jika mereka menginginkannya.
  • Dengan tegas tetapi lembut hentikan anak dari tindakan menyakiti orang lain atau merusak barang-barang. Misalnya, jauhkan mainan dari jangkauan atau pegang tangannya untuk memukul.

Apa yang Harus Dilakukan Setelah Balita Tenang?

Apa Harus Dilakukan Setelah Balita Tenang
Pexels/pavel danilyuk

Time-in bertujuan untuk membantu anak tenang. Ini bukan cara untuk membantu anak belajar perilaku yang lebih baik. Tetapi jika mama perlu berbicara tentang perilakunya, tentu akan jauh lebih mudah jika anak sudah tenang.

Misalnya ketika anak tenang, mama dapat bertanya soal perilaku yang ia lakukan sebelumnya. Jelaskan mengapa itu salah dan apa yang sebaiknya dilakukan anak.

Pendekatan positif dan konstruktif adalah cara terbaik untuk membimbing perilaku anak.

Dengan bantuan mama dan orang dewasa lain melalui metode time-in, anak akan belajar memahami dan mengelola emosi saat mereka tumbuh dan berkembang.

Semoga informasi ini bermanfaat, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.