Dokter Temukan Virus Covid-19 Bisa Picu Diabetes Tipe 1

Virus tersebut ada di dalam sel B pankreas dari pasien Covid-19 yang sudah meninggal.

25 Oktober 2021

Dokter Temukan Virus Covid-19 Bisa Picu Diabetes Tipe 1
Pexels/Andrea Piacquadio

Covid-19 saat ini belum juga tuntas. Semakin hari banyak ditemukan varian-varian yang bisa menambah jenis virus ini. Salah satunya ditemukan virus Covid-19 yang bisa picu diabetes tipe 1. 

Virus Covid-19 yang banyak diketahui banyak orang saat ini bisa mengganggu sistem pernapasan. Kepala petugas ilmiah di London Medical Laboratory yaitu Dr Quinton Fivelman PhD mengatakan bahwa sekarang ini dampak dari virus tersebut membuat para peneliti di bidangnya cukup prihatin. 

Lalu bagaimana awal ditemukannya virus Covid-19 yang bisa picu diabetes tipe 1 tersebut? Berikut Popmama.com rangkum selengkapnya. 

Editors' Picks

1. Pertama kali ditemukan di dalam sel B pankreas dari pasien Covid-19 yang sudah meninggal

1. Pertama kali ditemukan dalam sel B pankreas dari pasien Covid-19 sudah meninggal
Pexels/Anna Shvets

Menurut Dr Fivelman, virus Covid-19 yang bisa picu diabetes tipe 1 pertama kali ditemukan karena adanya penelitian yang menemukan virus tersebut ada di dalam sel B pankreas dari pasien Covid-19 yang sudah meninggal. 

Disebut demikian karena menyebabkan adanya peradangan yang terjadi di dalam tubuh serta resistensi insulin.

Ternyata penemuan tidak hanya berhenti di situ saja, dokter juga menemukan adanya peningkatan kadar gula rendah pada pasien yang terinfeksi virus Covid-19.

2. Apa yang terjadi jika resistensi insulin?

2. Apa terjadi jika resistensi insulin
Pexels/Artem Podrez

Resistensi insulin sendiri bisa dibilang salah satu faktor yang bisa meningkatkan penyakit kronis yang berhubungan dengan pembuluh darah, seperti stroke dan juga jantung. Penyakit ini bisa menimbulkan kerusakan saraf kaki, tangan, mata bahkan gagal ginjal untuk pengidapnya. 

Orang yang mengalami resistensi insulin, pankreasnya akan tetap memproduksi insulin, namun kekurangannya ialah bahwa sel-sel tubuh tidak bisa menyerap glukosa seperti biasanya. 

Hal tersebut akan menyebabkan terjadinya penumpukan glukosa di dalam darah dan membuat kadar glukosa lebih tinggi dari ukuran normal manusia yang sehat. 

Menurut beberapa ilmuwan, adanya kadar gula tinggi dalam jangka waktu yang panjang pada pasien terinfkesi virus Covid-19 bisa memunculkan efek diabetes tipe baru lagi. 

3. Apa yang harus dilakukan jika penderita diabetes terinfeksi covid-19?

3. Apa harus dilakukan jika penderita diabetes terinfeksi covid-19
Pexels/Artem Podrez

Kadar gula darah yang terlalu tinggi membuat sistem imun seseorang lemah dan sulit untuk melawan infeksi yang ada dalam tubuhnya. 

Ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk pengidap diabetes pada pasien Covid-19. Karena sebenarnya gula darah harus selalu terkendali agar bisa mengendalikan virus yang ada.

Dilansir dari laman primayahospital.com, berikut cara sederhana yang bisa dilakukan jika penderita diabetes terinfeksi covid-19

  • Jangan terlalu panik, tetep hubungi dokter untuk pengecekan secara berkala terkait diabates dan langkah apa yang harus diambil selanjutnya.
  • Jangan mengabaikan obat yang diberikan dokter.
  • Rajin-rajinlah untuk mengecek gula darah. Disarankan setiap empat jam sekali, termasuk pada malam hari juga. 
  • Tubuh jangan dibiarkan mengalami dehidrasi. Sebisa mungkin untuk rutin minum air dan tidak disarankan untuk mengonsumsi minuman manis
  • Ikuti saran dokter terkait penanganan diabetes pada pasien covid-19. 

Semoga virus Covid-19 yang dapat memicu diabetes tipe 1 ini bisa dikendalikan lebih dini agar tidak banyak pasien yang mengalami hal tersebut. 

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.