5 Amalan Menyambut Keutamaan 10 Hari Pertama Dzulhijjah

Merupakan hari-hari yang lebih dicintai Allah dalam melakukan amal saleh

4 Juli 2022

5 Amalan Menyambut Keutamaan 10 Hari Pertama Dzulhijjah
Pixabay/mohamed_hassan

Bulan Dzulhijjah merupakan bulan yang istimewa karena terdapat pelaksanaan ibadah haji dan hari raya Idul Adha.

Selain itu salah satu bulan yang memiliki kemuliaan, dan disebut juga bulan Haram. Maksudnya adalah pada bulan tersebut dilarang keras melakukan tindak kejahatan dan maksiat serta pembunuhan yang dosanya akan lebih berat.

Allah berfirman Alqur’an yang artinya :

“Sesungguhnya bilangan bulan di sisi Allah ialah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi. Di antaranya empat bulan haram. Itulah agama yang lurus, maka janganlah kamu menzhalimi dirimu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana mereka memerangi kalian semuanya. Dan ketahuilah bahwasanya Allah bersama orang-orang yang bertaqwa.” (Qs. At Taubah: 36)

Kemuliaan Dzulhijjah terutama pada 10 hari pertama merupakan waktu dimana Allah lebih mencintai hamba-Nya yang beramal saleh sebagaimana seperti 10 malam terakhir di bulan Ramadan. Hal tersebut berdasarkan hadis sahih dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

“Tidak ada hari dimana amal saleh pada saat itu lebih dicintai oleh Allah daripada hari-hari ini, yaitu : Sepuluh hari dari bulan Dzulhijjah. Mereka bertanya : Ya Rasulullah, tidak juga jihad fi sabilillah? Beliau menjawab : Tidak juga jihad fi sabilillah, kecuali orang yang keluar (berjihad) dengan jiwa dan hartanya, kemudian tidak kembali dengan sesuatu apapun“ ( HR. Bukhari)

Keutamaan 10 awal Duzlhijjah tersebut mengalahkan pahala keutamaan jihad. Oleh karena itu dianjurkan untuk memperbanyak ibadah dan melakukan amalan-amalan sholeh serta tentu saja tetap menjaga ibadah wajib seperti salat 5 waktu.

Berikut amalan-amalan yang dapat dilakukan agar dicintai oleh Alah yang Popmama.com rangkum dari berbagai sumber kajian.

1. Melakukan puasa sunah

1. Melakukan puasa sunah
Pexels/khats cassim

Tidak ada dalil khusus yang menyebutkan keutamaan puasa pada 9 hari di awal Dzulhijjah. Akan tetapi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mendorong kita untuk memperbanyak amalan pada saat memasuki awal bulan tersebut. Sedangkan puasa termasuk sebaik-baiknya amalan salih. 

Adapun puasa di awal Dzulhijjah dapat dilakukan dengan tiga pilihan, yaitu boleh melaksanakan puasa sunah dari mulai tanggal 1 hingga 9 Dzulhijjah, boleh melaksanakan ketika pada mayoritas hari seperti puasa sunah Senin-Kamis, dan tentu saja yang paling dianjurkan adalah puasa pada 9 Dzulhijjah atau dikenal dengan puasa Arafah.

Terkait keutamaan puasa Arafah, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :

“Puasa hari Arofah aku berharap kepada Allah agar penebus (dosa) setahun sebelumnya dan setahun sesudahnya” (HR Muslim no 197)

Puasa arafah hanya disunah pada mereka yang tidak menunaikan ibadah haji dengan artian tidak sedang melaksanakan wukuf di Arafah.

Editors' Picks

2. Memperbanyak berzikir kepada Allah

2. Memperbanyak berzikir kepada Allah
Unsplash/Hasan Almasi

Amalan saleh lainnya yang dapat dilakukan adalah memperbanyak bertasbih, bertahmid dan beristighfar, serta berdo’a pada bulan mulia tersebut. Imam Ahmad, rahimahullah, meriwayatkan dari Umar radhiyallahu ‘anhuma, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

"Tidak ada hari yang paling agung dan amat dicintai Allah untuk berbuat kebajikan di dalamnya daripada sepuluh hari (Dzulhijjah) ini. Maka perbanyaklah pada saat itu tahlil, takbir dan tahmid.“

Maka perbanyak mengingat Allah dengan berzikir dan berdo'a terutama ketika hari Arafah yaitu pada tanggal 9 Dzulhijjah. Memintalah kebaikan dunia dan akhirat kepada Allah, karena do’a di waktu tersebut paling cepat dikabulkan. Sebagaimana hadis mengatakan, Dari ‘Amr bin Syu’aib dari ayahnya dari kakeknya, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : 

“Sebaik-baik do’a adalah do’a pada hari Arafah.” (HR. Tirmidzi no. 3585. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan)

3. Melaksanakan ibadah haji dan umroh

3. Melaksanakan ibadah haji umroh
Unsplash/KHAWAJA UMER FAROOQ

Ibadah haji merupakan salah satu rukun Islam yang wajib dipenuhi dan dilaksanakan ketika di bulan Dzulhijjah. Seperti halnya haji, pendapat kuat ulama menyatakan umroh juga wajib dilaksanakan sekali seumur hidup bagi yang memiliki rejeki lebih.

Namun, perlu diketahui bahwa ibadah umroh dapat ditunaikan dengan ibadah haji dengan cara melakukan haji secara tamattu’ atau qiran dimana terdapat tumroh di dalamnya.  Salah satu keutamaan melaksanakan haji dan umroh yaitu dapat menghapus dosa. Sebagaimana hadis mengatakan : 

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Antara umrah yang satu dan umrah lainnya, itu akan menghapuskan dosa di antara keduanya. Dan haji mabrur tidak ada balasannya melainkan surga.” (HR. Bukhari, no. 1773 dan Muslim, no. 1349)

4. Memperbanyak melakukan sedekah dan membaca Alqur'an

4. Memperbanyak melakukan sedekah membaca Alqur'an
Pexels/Gabby K

Amalan saleh lainnya yang dianjurkan untuk dilakukan saat memasuki 10 awal Dzulhijjah adalah meningkatkan sedekah dan juga memperbanyak membaca Alquran.

Selain itu, juga melakukan kebaikan dan menghindari perbuatan yang menjurus kemaksiatan. Serta, di bulan tersebut adalah waktu yang dianjurkan untuk bertaubat memohon ampunan kepada Allah subhanahu wa ta’ala.

5. Melaksanakan kurban

5. Melaksanakan kurban
Freepik/freepik

Bagi mereka yang tidak dapat melaksanakan ibadah haji dan umroh, disunahkan untuk berkurban yang dapat dilaksanakan  pada tanggal 10 Dzulhijjah hingga berakhirnya hari tasrik yaitu 13 Dzulhijjah. Keutamaan berkurban adalah meningkatkan rasa takwa kita kepada Allah.

Itulah amalan yang dapat dilakukan dalam mencapai ridho Allah sehingga dapat menjadi hamba yang dicintai-Nya dan meperoleh kebaikan dunia dan akhirat.

Sebagai seorang muslim hendaklah bersyukur karena masih diberi kesempatan untuk bertemu dengan 10 hari awal Dzulhijjah. Maka bersungguh-sungguh dalam beramal di bulan tersebut.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk