TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Pemerintah Thailand Umumkan Covid-19 seperti Flu Biasa

Kebijakan terbaru Thailand akan diterapkan pada 1 Oktober 2022 mendatang

16 Agustus 2022

Pemerintah Thailand Umumkan Covid-19 seperti Flu Biasa
Pixabay/Geralt

Wabah Covid-19 yang melanda seluruh dunia tidak bisa dianggap remeh. Virus tersebut dapat bermutasi menjadi subvarian baru dan menimbulkan gejala yang cukup mengkhawatirkan.

Dua tahun keberadaannya di dunia membuat Covid-19 berstatus sebagai pandemi. Namun, dikabarkan bahwa pemerintah Thailand akan mendeklarasian Covid-19 seperti penyakit flu biasa pada 1 Oktober 2022.

Dikutip dari Bangkok Post, Departemen Pengendalian Penyakit (DDC) Thailand menyatakan Covid-19 sebagai penyakit ‘menular di bawah pengawasan’. Meski menurun drastis, pemerintah akan tetap memantau perkembangan mutasi Covid-19.

Mengenai pernyataan pemerintah Thailand terhadap status Covid-19 di negaranya, Popmama.com telah merangkum beberapa fakta lainnya.

Editors' Picks

1. Covid-19 tetap akan dilaporkan perkembangan terbarunya

1. Covid-19 tetap akan dilaporkan perkembangan terbarunya
Freepik/kjpargeter

Mulai 1 Oktober 2022, Covid-19 berada pada urutan ke-57 dalam daftar penyakit yang diawasi kementerian. Oleh karena itu, setiap perkembangan kasus Covid-19 di negara tetap harus dilaporkan kepada otoritas yang berwenang.

"Di belahan lain di dunia, seperti di Amerika Serikat dan Jepang, Covid-19 sekarang diperlakukan seperti penyakit umum lainnya. Di Thailand, meskipun tingkat mutasi tampaknya telah melambat, masih akan dipantau secara ketat untuk memastikan bahwa ketika ada mutasi baru yang signifikan muncul, mereka akan terdeteksi lebih awal," ujar Dr. Opas, direktur DDC Thailand.

Tak hanya itu, kementerian juga mempertimbangkan vaksinasi Covid-19 bersamaan dengan vaksinasi flu tahunan. Penggunaan masker kini sudah tidak diwajibkan lagi.

"Meski sudah tidak wajib lagi, namun penggunaan masker dan social distancing tetap sangat dianjurkan," tambahnya.

2. Kebijakan tersebut mendapat kritikan dari dokter pernapasan

2. Kebijakan tersebut mendapat kritikan dari dokter pernapasan
Freepik/freepik

Setelah mengeluarkan pernyataan terbarunya, kebijakan pemerintah mendapat kritikan dari dokter ahli pernapasan.

Menurutnya, kebijakan tersebut terkesan terburu-buru dan hanya berdasarkan keputusan sepihak.

"Kementerian seharusnya berkomunikasi dengan publik lebih jelas bahwa jumlah sebenarnya kasus baru Covid-19 masih lebih dari 30.000 sehari dan memakai masker dan menghindari pertemuan publik yang tidak perlu tetap menjadi langkah pencegahan yang penting," ucap Assoc Prof Dr Nitipat Jiarakul, Kepala Divisi Penyakit Pernapasan dan TBC Fakultas Kedokteran Universitas Mahidol RS Siriraj.

3. Spanyol dan Jepang umumkan Covid-19 sebagai flu biasa

3. Spanyol Jepang umumkan Covid-19 sebagai flu biasa
Freepik/rawpixel.com

Selain Thailand, kebijakan tersebut juga sudah diterapkan di beberapa negara, seperti Spanyol dan Jepang. Kedua negara tersebut menyatakan Covid-19 sebagai penyakit flu biasa.

Namun, kebijakan yang diterapkan oleh kedua negara tersebut mendapat kecaman dari WHO. Ditambah lagi Covid-19 kini cepat bermutasi dan memunculkan jenis subvarian baru, yaitu subvarian Omicron.

Itulah beberapa fakta mengenai kebijakan Thailand yang akan menganggap Covid-19 sebagai flu biasa.

Kita tunggu saja perkembangan terbarunya, ya.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk