Gebrakan Baru! BPJS Ketenagakerjaan Menargetkan Pekerja Sosial

Ingin menyerap lebih banyak pekerja, BPJS Ketenagakerjaan luncurkan langkah strategis

31 Maret 2024

Gebrakan Baru BPJS Ketenagakerjaan Menargetkan Pekerja Sosial
Instagram.com/bpjs.ketenagakerjaan

Indonesia merupakan negara dengan berbagai macam pekerja. Para pekerja tersebut ada yang bergerak di berbagai bidang. Dengan begitu, pemerintah perlu memperhatikan situasi dan kondisi untuk memakmurkan para pekerjanya. Hal ini pun sudah tercantum di dalam sila ke-5 tentang keadilan sosial.

Melalui BPJS Ketenagakerjaan, pemerintah menargetkan sejumlah pekerja aktif untuk langkah strategis demi kemakmuran para pekerja yang ada. Salah satu yang ditargetkan oleh BPJS Ketenagakerjaan, yakni menyerap sektor informal yang tentu saja kontribusinya besar untuk kehidupan.

Kira-kira seperti apa langkah yang akan diambil oleh BPJS Ketenagakerjaan? Marilah simak penjelasan yang sudah dirangkum Popmama.com terkait BPJS Ketenagakerjaan menargetkan sejumlah pekerja sosial secara lebih detail.

Yuk, disimak informasinya!

Menargetkan UMKM untuk Sektor Formal

Menargetkan UMKM Sektor Formal
Pexels/FebriVisual

Langkah strategis yang akan diambil oleh BPJS Ketenagakerjaan salah satunya, yaitu orang-orang yang bergerak di sektor formal. Banyak sekali pekerja yang bergerak di sektor formal, seperti UMKM yang hadir di tengah-tengah masyarakat.

Oni Marbun selaku Deputi Komunikasi BPJS Ketenagakerjaan turut memberikan penjelasan.

“Target yang kita seriusin itu salah satunya UMKM. Karena potensi dari UMKM ini besar. Selain itu, kita juga menargetkan pekerja informal plus pekerja formal di segmen lain yang low end segment. Tapi standarnya  yang medium,” jelasnya. 

Lebih Mudah, Bisa Daftar Lewat HP

Lebih Mudah, Bisa Daftar Lewat HP
Pexels/LisaFotios

BPJS Ketenagakerjaan melakukan evaluasi terhadap pendaftaran untuk pekerja yang bergerak di sektor informal. Untuk sekarang, para pekerja informal bisa mendaftarkan dirinya dan pekerja lain yang belum terdaftar. Hal ini lebih mudah ketika mendaftar melalui Jamsostek Mobile (JMO).

“Tentu ada perlindungan dan jaminan sosial ketenagakerjaan saat ingin mendaftarkan yang belum terdaftar tanpa adanya rasa cemas. Karena, risiko yang terjadi saat bekerja akan menjadi tanggungan BPJS Ketenagakerjaan yang di antaranya perawatan tanpa batas biaya, kemudian santunan kematian, hingga beasiswa pendidikan yang maksimal Rp174 juta,” ungkap Deputi Komunikasi BPJS Ketenagakerjaan yaitu Oni Marbun.

Tagihan yang Termasuk Cukup Terjangkau

Tagihan Termasuk Cukup Terjangkau
Pixabay/WonderfulBali

BPJS Ketenagakerjaan memberikan opsi untuk pembayaran BPJS yang dimulai dari Rp36.000/bulan. Nantinya, para pekerja mendapatkan perlindungan yang terdiri dari Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK), Jaminan Kematian (JKM), hingga Jaminan Hari Tua (JHT).

Hal ini tentu bermanfaat untuk para pendaftar BPJS Ketenagakerjaan. Hal ini diharapkan dapat memberikan rasa nyaman dan menjaga pekerja agar tetap dapat hidup layak. Menurut Oni Marbun, data terakhir Februari 2024 BPJS Ketenagakerjaan telah membayarkan 805 ribu pernyataan terkait manfaat yang totalnya mencapai Rp9 triliun.

Nah, kira-kira seperti itu penjelasan terkait BPJS Ketenagakerjaan menargetkan pekerja sosial yang sudah dirangkum. Semoga informasinya bisa bermanfaat, ya. 

Baca juga:

The Latest