TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

IMGS 2022: Hustle Culture Itu Baik, Selama Kita Tahu Batasan Diri

Ketahui kapan harus bekerja keras dan kapan harus berhenti agar semuanya bisa seimbang

29 September 2022

IMGS 2022 Hustle Culture Itu Baik, Selama Kita Tahu Batasan Diri
IDN Media/Herka Yanis Pangaribowo

Apakah kamu pernah bekerja dengan keras sampai lupa waktu? Hal ini termasuk dalam Hustle Culture.

Dalam acara Indonesia Millennial and Gen Z Summit 2022 yang diselenggarakan di Tribrata pada Kamis, 29 September 2002, di salah satu sesi stage Future is Female, membahas mengenai hal ini. Turut hadir di dalamnya Vina Maulina, Nazira C Noer dan Judithya Pitana.

Hustle culture adalah suatu budaya dimana seseorang dengan sengaja bekerja keras dan terus mendorong dirinya hingga melewati batas kemampuan. Tujuannya pun beragam, mulai dari kesuksesan, kekayaan hingga pengakuan publik.

Sekarang ini, budaya tersebut sangat melekat pada kamu millennial dan Gen Z. Sebenarnya hustle culture itu baik, selama kita tahu batasan diri. Berikut Popmama.com berikan ulasan selengkapnya.

1. Hustle culture itu baik, selama kita tau batasan diri kita

1. Hustle culture itu baik, selama kita tau batasan diri kita
IDN Media/Herka Yanis Pangaribowo

Nazira C Noer, seorang aktris sekaligus publisis film Indonesia mengakui bahwa, hustle culture itu adalah satu budaya yang baik. Tapi di satu sisi, seseorang juga perlu mengetahui kapasitas dirinya.

Sebab menjalani pekerjaan terus menerus akan terasa seperti tidak ada habisnya. Padahal di sisi lain ada yang perlu diperhatikan seperti lingkungan, kesehatan tubuh, dan orang-orang di sekitar yang merupakan support sistem terpenting dalam hidup.

“Kalo sekarang, buat aku, aku sangat rekomendasikan hustle culture. Tapi sometimes kita juga mesti menyadari lingkungan kita, badan kita, kapasitas kita,” kata Nazira.

2. Kerjakan semua sesuai dengan porsinya

2. Kerjakan semua sesuai porsinya
Freepik/wayhomestudio

Sejalan dengan pendapat Nazira, Vina Maulina seorang content creator TikTok sekaligus pegawai BUMN mengatakan kalau, setiap orang boleh saja mengerjakan pekerjaannya. Tapi dalam hal ini harus ada batasan.

“Jadi temen-temen tuh nggak hanya tau apa yang harus mereka kerjakan, tapi tau kapan juga kita harus berhenti mengerjakannya,” ujarnya.

Menurutnya hal tersebutlah yang dikatakan sebagai hustle culture.

Tapi yang menjadi masalah yaitu, kebanyakan orang bekerja terlalu keras tapi tidak menyadari batasan dirinya. Sehingga tanpa disadari, banyak orang melewati batas limitnya dan merasa burn out.

3. Pentingnya memberikan waktu untuk diri sendiri

3. Penting memberikan waktu diri sendiri
Freepik/lookstudio

Vina Maulina menegaskan bahwa, setiap individu itu sangat perlu untuk menyisihkan waktu untuk dirinya sendiri. Karena seringkali kita terlalu fokus untuk melihat atau mengikuti limit orang lain, sehingga tanpa disadari kita justru tidak melihat batasan diri sendiri.

“Coba sisihkan waktu untuk diri sendiri. Seringkali nggak punya limit karena kehabisan waktu lihat limir orang lain. Padahal limit kita tuh belum tentu sama,” ungkap Vina.

Memberikan waktu untuk diri sendiri sangatlah penting. Karena ini bisa bantu tubuh me-recharge energi, mengembalikan semangat, sampai saatnya ketika kembali bekerja semua akan terasa jauh lebih mudah untuk dijalani.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk