TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

5 Cara Mengatasi Bantal Bau Apek, Jadi Lebih Wangi

Bau apek pada bantal menjadi tanda keberadaan jamur dan bakteri yang bisa memicu penyakit

30 September 2022

5 Cara Mengatasi Bantal Bau Apek, Jadi Lebih Wangi
Pexels/cottonbro

Bantal yang sudah digunakan dalam jangka waktu lama akan memunculkan bau apek yang tidak sedap. Bau tersebut bisa menjadi tanda adanya jamur dalam bantal. Terlebih jika isian bantal yang digunakan merupakan jenis dakron yang tidak menjamin sirkulasi udara yang baik.

Selain terkesan menjijikkan, bantal yang apek juga bisa memicu dampak buruk lain, lho. Di antaranya seperti memicu jerawat pada wajah, penyakit yang disebabkan bakteri yang timbul di bantal apek, dan penyakit lainnya. Maka dari itu, penting untuk menghilangkan bau apek yang ada di bantal untuk menghindari dampak-dampak buruk tersebut.

Berikut Popmama.com telah merangkum beberapa cara mengatasi bantal bau apek. Yuk Ma, disimak!

1. Jemur di bawah sinar matahari

1. Jemur bawah sinar matahari
Pexels/Tim Samuel

Cara paling ampuh dan kerap menjadi andalan para ibu rumah tangga untuk menghilangkan bau apek pada bantal ialah dengan menjemur bantal di bawah sinar matahari.

Tempatkan bantal yang sudah dilepas sarung bantalnya di luar ruangan selama sinar matahari ada. Balik bantal setiap satu hingga dua jam.

Sinar matahari dan udara yang kering mampu menghilangkan kelembapan dalam bantal yang bisa menjadi sarang kuman atau bakteri. Selain itu, panas matahari pun mampu mematikan kuman atau bakteri tertentu karena tidak tahan dengan suhu tinggi tersebut.

Editors' Picks

2. Cucilah berdasarkan panduan

2. Cucilah berdasarkan panduan
Pexels/cottonbro

Bantal yang berkualitas pastinya memiliki label yang berisi panduan perawatan. Untuk mengusir bau apek pada bantal, langkah lain yang bisa dilakukan ialah dengan mencucinya menggunakan air dan sabun.

Perlu diketahui bahwa tidak semua bantal memiliki langkah perawatan yang sama. Beberapa ada yang boleh dicuci menggunakan mesin, namun ada juga yang harus dicuci secara manual. Mama juga sebaiknya menggunakan sabun jenis pelembut daripada deterjen yang licin.

Apabila terdapat bintik-bintik pada bantal yang kemungkinan merupakan jamur, Mama bisa menyikat bantal dengan scrub berbulu lembut.

3. Rutin mengganti sarung bantal

3. Rutin mengganti sarung bantal
Pexels/Tima Miroshnichenko

Untuk menghilangkan sekaligus mencegah bau apek, langkah penting yang harus dilakukan ialah mengganti sarung bantal secara rutin. Ganti sarung bantal setidaknya dua minggu sekali agar bau tak sedap pada bantal bisa hilang secara perlahan.

Hal ini juga didukung dengan wangi sarung bantal yang baru dicuci dan selesai disetrika. Dengan begitu bisa memberikan keharuman yang bisa menular pada bagian bantal.

4. Sedot dengan vacuum cleaner

4. Sedot vacuum cleaner
Pexels/cottonbro

Bau apek pada bantal juga bisa disebabkan karena adanya debu dan kotoran lain hingga serangga yang ada dalam bantal.

Untuk itu, bantal juga sebaiknya dilakukan perawatan dengan kemampuan vacuum cleaner yang mampu mengangkat kotoran hingga partikel-partikel kecil.

Lakukan langkah ini secara rutin untuk mencegah kemunculan bau apek di kemudian hari. Mama bisa melakukannya saat mengganti sarung bantal.

5. Semprot dengan cairan cuka

5. Semprot cairan cuka
Pexels/Michelangelo Buonarroti

Apabila bantal tidak boleh dicuci menggunakan mesin, seperti misalnya bantal memory foam, cara lain yang bisa dilakukan untuk menghilangkan bau apek ialah dengan menyemprotkan air cuka di permukaan bantal.

Diamkan selama 5 menit agar air meresap. Kemudian, keringkan bantal dengan handuk kering lalu jemur di bawah sinar matahari secara langsung. Selain air cuka, Mama juga bisa menyemprotkan parfum yang wangi pada bantal untuk memberikan kesegaran dan bau harum.

Itulah beberapa cara mengatasi bantal bau apek. Semoga bisa menjadi informasi bermanfaat ya, Ma.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk