Penting! 4 Hal Ini Perlu Diperhatikan sebelum Menanam Anggrek di Rumah

Sebelum menanam perhatikan hal berikut, Ma!

2 Juni 2021

Penting 4 Hal Ini Perlu Diperhatikan sebelum Menanam Anggrek Rumah
Freepik/ArthurHidden

Bunga anggrek menjadi salah satu tanaman yang memiliki bentuk yang cantik serta menarik. Tak jarang beberapa orang menanamnya sebagai tanaman hias di rumah.

Namun, perlu diketahui bahwa jika Mama salah menanam bunga tersebut bisa berakibat fatal. Pasalnya, bunga anggrek bisa saja mati karena kurang dirawat dengan baik. 

Bunga anggrek sendiri semakin dikenal karena mempunyai harga jual yang bisa dibilang tidak murah. Oleh karena itu, cara menanam anggrek harus diperhatikan dengan cermat dan benar.

Jika Mama melakukan perawatan dan cara menanam anggrek yang benar, maka bisa memberikan hasil yang indah di kemudian hari.

Kali ini Popmama.com akan menyajikan informasi terkait hal yang perlu diperhatikan sebelum menanam bunga anggrek. Disimak ya, Ma!

1. Perhatikan bibit untuk menanam

1. Perhatikan bibit menanam
Unsplash/materod

Perhatikan saat menyiapkan biji bunga anggrek, apalagi ketika ingin menanamnya dari biji. Mama pun dapat menerapkan perkembangbiakan vegetatif maupun generatif.

Perkembangbiakan vegetatif sendiri yang perlu dilakukan, yakni menyiapkan pot sebagai wadahnya. Untuk penanamannya bisa dilakukan pemisahan atau breakdown pada induknya yang sudah memiliki semacam tunas. Kemudian pucuk yang dijadikan benih harus memiliki akar yang banyak dan lebih kuat.

Selanjutnya cara generatif, yaitu dilakukan penyemaian benih tanaman anggrek. Perlu dipahami bahwa sebaiknya sesuaikan dengan kondisi lingkungan, baik dari segi suhu maupun kelembapan.

Pasalnya, kondisi lingkungan yang kurang sesuai dengan bibit dapat membuat tanaman anggrek tidak berkecambah dengan sehat.

Editors' Picks

2. Perhatikan media tanaman anggrek

2. Perhatikan media tanaman anggrek
Unsplash/pawel_czerwinski

Setelah bibit siap, maka cara selanjutnya perlu menyiapkan media tanam terbaik. Ini bertujuan agar tanaman anggrek dapat tumbuh secara maksimal.

Mama cukup menyiapkan pot tanaman dengan ukuran sedang. Kemudian siapkan media tanam berupa campuran tanah, pupuk kandang yang telah difermentasi, arang hitam, kulit kelapa kering, serabut kelapa serta pecahan-pecahan kecil bata merah atau genteng.

Untuk mengaduk seluruh bahan, Mama harus meletakkan pecahan batu bata di dasar pot. Sesudah itu, dilanjutkan bagian atasnya dengan menempatkan batok kelapa secara merata.

Pastikan tempatkan serabut kelapa, lalu pada tahap terakhir perlu memasukkan tanah yang sudah tercampur dengan pupuk kandang di bagian paling atas campuran.

3. Hati-hati memindahkan anggrek ke dalam pot

3. Hati-hati memindahkan anggrek ke dalam pot
Unsplash/thomaskinto

Sebagian besar bunga anggrek yang dibeli di toko dikemas dalam pot plastik murah dengan akarnya dikemas dalam lumut sphagnum basah. Ini menjadi masalah karena tanaman anggrek membutuhkan aliran udara untuk menghindari pembusukan akar.

Berikut beberapa tips cara pemindahan anggrek dalam pot yang bisa Mama coba, yakni: 

  • Jangan dipindahkan saat tanaman sedang berbunga. Jika sedang mekar, potong bunga yang mati dan pindahkan anggrek ke pot baru.
  • Saat anggrek keluar dari pot, akar merambat di sisi pot atau media tanaman berkurang menjadi remah-remah. Saatnya pindah ke pot baru.
  • Posisikan anggrek dengan sangat baik di dalam pot. Tujuannya agar Mama bisa mengambil tanaman beserta daunnya, tanpa perlu menggoyangkan baian akar.
  • Pegang tanaman anggrek tegak lurus. Isi ke dalam media pot baru, coba bulatkan perlahan sekitar 2,5 cm dari atas pot untuk memasukkan tanaman anggrek. Sirami dengan baik agar tanaman tetap stabil.
  • Saat pindah ke pot baru, maka periksa akarnya dan potong akar yang menghitam, berlubang atau rusak.

4. Perhatikan masalah perawatannya

4. Perhatikan masalah perawatannya
Unsplash/fotofloridian

Setelah Mama tahu cara menanam, memilih bibit dan cara memindahkannya ke pot, ini saatnya cara merawat dengan benar. Ada yang perlu memperhatikan, termasuk prosedur penyiraman.

Pada umumnya bunga anggrek menyukai kondisi lingkungan yang lembap. Namun, jangan langsung menyiram air ke arah bunga karena bisa merusak kuncup bunga dan sulit berbunga.

Jika udara dirasa terlalu kering dan anggrek perlu penyiraman langsung, maka ada baiknya bisa menggunakan alat semprot. Penyiraman dilakukan pada batang, daun dan bunganya.

Jika Mama ingin bunga anggrek lebih awet dan terhindar dari berbagai penyakit serta hama, maka bisa mendapatkan berbagai macam cairan bakterisida atau fungisida yang mudah ditemukan di pasaran.

Cairan tersebut sangat efektif membunuh berbagai jamur dan bakteri penyebab busuk pada bunga anggrek.

Nah, itulah beberapa hal yang perlu diperhatikan ketika ingin menanam anggrek di rumah. Semoga bisa bermanfaat ya, Ma!

Baca juga: 

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.