TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Bolehkah Menggunakan Baby Oil sebagai Pelumas Seks saat Hamil?

Yuk, cek dulu keamanannya, Ma!

3 Desember 2022

Bolehkah Menggunakan Baby Oil sebagai Pelumas Seks saat Hamil
Freepik

Berhubungan seks saat hamil diperbolehkan dan dapat memberikan beberapa manfaat. Untuk menambah kenyamanan, pelumas biasa digunakan saat berhubungan seks. Pelumas bisa membantu penetrasi menjadi lebih lancar, sehingga tidak menyakiti vagina.  

Ada beragam pelumas yang dapat digunakan, mulai dari yang alami sampai produk-produk yang dijual di pasaran.

Mama mungkin pernah mendengar tentang penggunaan baby oil sebagai pelumas saat berhubungan intim. Karena terbuat dari bahan yang aman untuk bayi, banyak yang berpendapat kalau penggunaan baby oil untuk pelumas saat berhubungan seks itu aman. Terutama saat hamil.

Jadi bolehkah menggunakan baby oil untuk pelumas seks saat hamil? Penjelasannya bisa Mama simak pada ulasan Popmama.com berikut ini, ya!

Bolehkah Menggunakan Baby Oil untuk Pelumas Seks saat Hamil?

Bolehkah Menggunakan Baby Oil Pelumas Seks saat Hamil
freepik.com/jcomp

Baby oil adalah minyak mineral berbasis minyak bumi untuk menjaga kulit tetap lembut. Penelitian menyoroti bahwa mengoleskannya ke kulit bayi mungkin berguna untuk mengurangi kekeringan

Orang dewasa juga dapat menggunakan baby oil pada kulit mereka. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa menambahkan baby oil bebas pewangi ke dalam bak mandi mungkin bermanfaat bagi mereka yang menderita eksim.

Namun, menggunakan baby oil sebagai pelumas seks dapat menyebabkan kemungkinan efek samping.

Risiko Menggunakan Baby Oil untuk Pelumas Seks

Risiko Menggunakan Baby Oil Pelumas Seks
Freepik/Drazen Zigic

Ada beberapa alasan mengapa menggunakan baby oil sebagai pelumas bukanlah ide yang baik. Ini termasuk yang berikut:

  • Infeksi

Penelitian telah menemukan bahwa menggunakan baby oil sebagai pelumas dapat menyebabkan infeksi.

Sebuah studi menemukan hubungan antara penggunaan baby oil sebagai pelumas dan tingkat infeksi dubur yang lebih tinggi. Ini mirip dengan penelitian lama yang menemukan perempuan yang menggunakan baby oil sebagai pelumas vagina lebih mungkin mengembangkan bakterial vaginosis.

  • Sulit dibersihkan

Minyak bayi tidak larut dalam air, artinya mungkin sulit dihilangkan setelah berhubungan seks atau masturbasi. Saat mengeluarkan baby oil dari kulit, seseorang perlu menggosok area tersebut dengan sabun dan air. Hal ini dapat menyebabkan kemungkinan iritasi.

  • Merusak kondom

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), penggunaan kondom yang benar tidak boleh melibatkan produk berbasis minyak, seperti baby oil. Sebaliknya, CDC merekomendasikan pelumas berbasis air atau silikon.

Menggunakan baby oil pada kondom lateks dapat merusak lateks, yang dapat menyebabkan kondom bocor.

Penelitian lain menunjukkan bahwa kerusakan kondom dapat terjadi hanya 1 menit setelah terpapar minyak mineral.

  • Kerusakan diafragma kontrasepsi

Diafragma adalah tutup silikon lembut yang dimasukkan seseorang ke dalam vagina sebelum berhubungan seks untuk mencegah kehamilan. Menggunakan baby oil saat berhubungan seks atau masturbasi dapat merusak diafragma sehingga menyebabkan kehamilan yang tidak direncanakan.

  • Keracunan

Disarankan juga untuk tidak menggunakan baby oil sebagai pelumas oral seks. Ini akan memiliki rasa yang tidak enak dan bisa menjadi racun jika seseorang menelannya dalam jumlah besar.

  • Merusak sex toy

Karena baby oil berbahan dasar minyak bumi, dapat menyebabkan kerusakan pada sex toy yang terbuat dari lateks, silikon, karet, atau plastik. Hal ini tidak hanya dapat merusak mainan seks, tetapi juga dapat menyebabkan cedera.

  • Meninggalkan noda di kain

Orang mungkin juga lebih suka menghindari penggunaan baby oil sebagai pelumas karena dapat menodai pakaian dan tempat tidur.

Saat hamil, Mama tentu harus lebih berhati-hati dalam memilih pelumas seks. Jadi, sebaiknya hindari penggunaan baby oil untuk pelumas seks karena dapat menimbulkan risiko bagi kehamilan, ya, Ma.

Alternatif Pelumas Seks

Alternatif Pelumas Seks
Unsplash.com/Deon Black

Ada sejumlah pelumas yang tersedia di pasaran yang khusus untuk hubungan seks. Saat membeli pelumas, Mama mungkin ingin mempertimbangkan fungsinya.

Berikut beberapa pilihan pelumas seks yang bisa dicoba:

  • Berbasis minyak: Ini aman digunakan saat berhubungan seks tanpa metode kontrasepsi penghalang. Namun, seperti baby oil, pelumas ini dapat merusak kondom lateks atau sex toy. Mereka juga dapat meningkatkan kemungkinan infeksi dan dapat menodai kain.
  • Berbasis silikon: Pelumas jenis ini aman digunakan saat berhubungan seks. Mereka tidak menyebabkan kerusakan pada metode kontrasepsi penghalang berbasis lateks. Namun, mereka dapat menyebabkan kerusakan pada sex toy silikon.
  • Berbasis air: Pelumas berbahan dasar air tidak bereaksi dengan kondom lateks atau sex toy. Pelumas jenis ini dapat mengering, tetapi seseorang dapat dengan mudah menerapkan kembali, jika perlu. Pelumas berbahan dasar air biasanya merupakan pilihan teraman untuk hubungan seksual dan masturbasi.

Ibu hamil dan mereka yang tidak hamil tidak boleh menggunakan baby oil sebagai pelumas. Meskipun aman digunakan pada kulit, Mama harus menghindari menggunakannya sebagai pelumas untuk hubungan seksual, terutama dengan metode kontrasepsi berbasis lateks.

Menggunakan baby oil sebagai pelumas dapat meningkatkan risiko infeksi. Sebaliknya, disarankan bagi orang untuk menggunakan pelumas khusus untuk hubungan intim. Ini mungkin minyak, silikon, atau berbasis air.

Itu penjelasan tentang bolehkah menggunakan baby oil sebagai pelumas seks saat hamil. Semoga informasi ini bermanfaat, Ma.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk