Fakta Kehamilan Menyebabkan Gangguan Kesehatan Gigi dan Mulut

Benarkah kehamilan menyerap kalsium dari gigi dan menyebabkan masalah gigi?

21 Mei 2022

Fakta Kehamilan Menyebabkan Gangguan Kesehatan Gigi Mulut
Freepik/pressfoto

Apakah kehamilan, gigi copot serta masalah gigi lainnya saling berkaitan? Sebagian perempuan mengeklaim bahwa gigi mereka terasa longgar selama kehamilan. Ada bahkan ada yang merasa tidak pernah memiliki masalah gigi dan mulut sampai mereka hamil.  

Jika gigi pecah selama kehamilan, mungkin ada berbagai alasan mengapa. Beberapa serius, sementara yang lain kebetulan.

Enamel gigi adalah zat terkeras di seluruh tubuh. Namun beberapa ibu hamil mengeklaim bahwa kehamilan ‘menyedot’ kalsium dari email selama kehamilan. Apakah benar demikian? Benarkah kehamilan menyebabkan beragam masalah gigi, seperti gigi patah, goyang, atau copot?

Jika Mama mengalami beragam masalah gigi, simak ulasan Popmama.com berikut ini tentang fakta kehamilan menyebabkan gangguan kesehatan gigi dan mulut.

Kesehatan Gigi Selama Kehamilan

Kesehatan Gigi Selama Kehamilan
Freepik/karlyukav

Apakah gigi copot selama kehamilan disebabkan oleh kalsium yang diambil dari gigi oleh janin yang sedang berkembang? Ini mitos ya, Ma.

Namun, beberapa ibu hamil mengalami masalah seperti gigi terasa longgar selama kehamilan, kehilangan gigi, atau gigi pecah. Memahami penyebab email yang lemah dapat membantu menghindari masalah gigi yang tidak diinginkan saat hamil.

Gejala umum gigi keropos

Setiap kali seseorang mengeluh tentang gigi yang keropos selama kehamilan atau tidak, beberapa gejala pertama yang harus dicari antara lain:

  • Sejarah kerusakan masa lalu,
  • Tambalan gigi yang menua berkali-kali,
  • Kebiasaan seperti mengatupkan dan menggertakkan gigi,
  • Stres, asupan kafein, dan faktor gaya hidup lainnya,
  • Eeosi email,
  • Anomali perkembangan pada gigi,
  • Kerusakan gigi yang tidak diobati,
  • Penggunaan atau penyalahgunaan zat terlarang,
  • Apnea tidur,

Enamel gigi sangat kuat namun ketika Mama mengalami gigi rontok atau rusak saat hamil, biasanya ada faktor lain yang mendasarinya. Untuk mencegah kehilangan gigi saat hamil, Mama harus mengunjungi dokter gigi ketika mengalami gejala-gejala di atas.

Perubahan hormonal itu sendiri bukan merupakan faktor risiko kehilangan gigi atau gigi terasa longgar selama kehamilan.

Editors' Picks

Apakah Kehamilan Menyerap Kalsium dari Gigi?

Apakah Kehamilan Menyerap Kalsium dari Gigi
Freepik/master1305

Apa penyebab gigi keropos? Bisakah kehilangan kalsium menyebabkan gigi keropos selama kehamilan? Mungkin tidak. Jika ya, tulang mama juga akan rusak. Namun, kerusakan dan erosi yang dialami pasti disebabkan oleh beberapa jenis kelemahan pada gigi

Salah satu penyebab yang paling mungkin adalah mungkin karena perawatan gigi yang sudah lama. Jika sebagian besar tambalan berumur beberapa tahun, ini mungkin akan mulai bermasalah.

Saat bakteri atau air liur merayap di dalam tambalan yang bermasalah, ini melemahkan struktur gigi di sekitarnya. Ketika Mama memberi tekanan menggigit pada area tersebut, maka gigi mudah pecah. Remah-remah besar dan kecil pada email bisa lepas kapan saja. Terutama saat makan.

Mungkin Mama tidak memiliki tambalan, tetapi sudah lama Mama tidak mengunjungi dokter gigi. Jadi mungkin ada beberapa kerusakan gigi yang tidak disadari.

Masalah ini dapat menyebabkan gigi remuk selama kehamilan. Terutama dengan perubahan pola makan, peningkatan rasa mulas, atau jika Mama mengalami mual akibat perubahan hormonal.

Apa yang Harus Dilakukan jika Gigi Terasa Longgar atau Patah?

Apa Harus Dilakukan jika Gigi Terasa Longgar atau Patah
Freepik/master1305

Kehilangan gigi dan gigi patah adalah keadaan darurat gigi yang umum. Tapi itu bukan efek samping yang umum dari kehamilan.

Kehilangan gigi – terutama ketika Mama masih muda dan cukup sehat untuk hamil – biasanya disebabkan oleh penyakit atau trauma pada area tersebut.

Jika karena alasan tertentu Mama memiliki gigi yang terasa longgar selama kehamilan, kemungkinan karena infeksi periodontal yang tidak diobati (penyakit gusi agresif). Perawatan tidak bisa menunggu.

Penyakit gusi meningkatkan risiko melahirkan secara prematur, preeklamsia, melahirkan bayi dengan berat badan rendah, dan lahir mati.

Jika gigi goyang, Mama dapat melakukan beberapa hal ini:

  • Hindari mengunyah di area itu,
  • Gunakan dental floss untuk mencegah penyebaran penyakit gusi,
  • Sikat garis gusi dua kali sehari,
  • Jangan mencoba menggoyangkan gigi,
  • Jadwalkan janji temu dengan dokter gigi sesegera mungkin.

Gigi yang remuk selama kehamilan berbeda dari gigi terkelupas atau patah yang biasa Mama lihat karena kecelakaan. Gigi patah selama kehamilan biasanya karena pembusukan yang mendasarinya atau tambalan lama yang perlu diperbarui.

Apakah Mama boleh ke dokter gigi jika gigi patah atau remuk? Ya, Mama bisa merawat gigi tersebut bahkan ketika sedang hamil.

Ya, tidak apa-apa untuk memperbaiki gigi Anda yang patah atau remuk, bahkan jika Anda sedang hamil. Juga hindari mengungah pada sisi gigi yang patah tersebut.

Apa Penyebab Masalah Gigi Selama Kehamilan?

Apa Penyebab Masalah Gigi Selama Kehamilan
Unsplash/Diana Polekhina

Mengapa begitu banyak perempuan mengeluh tidak pernah memiliki masalah dengan gigi sampai mereka hamil? Meskipun para ahli, tidak ada bukti bahwa janin ‘mengisap kalsium’ dari gigi mama saat hamil atau menyusui. Ada alasan lain mengapa masalah gigi bisa muncul di saat seperti ini.

Sebagian besar mama hamil akan mengalami setidaknya beberapa bentuk mual di pagi hari selama kehamilan. Saat mendekati hari perkiraan lahir, kondisi lain seperti mulas cenderung muncul karena tekanan ekstra pada saluran pencernaan.

Kedua skenario ini menciptakan lingkungan utama untuk erosi asam pada gigi yang sudah melemah. Proses ini pada dasarnya dapat mempercepat kerusakan area di mana sudah ada gigi berlubang, retak, atau restorasi gigi yang sudah tua.

Selain itu, ada perubahan pola makan khas yang menyertai kehamilan. Camilan dan makanan lain juga dapat mempercepat pertumbuhan plak dan kerusakan gigi. Jika Mama tidak berkumur dengan air dan menyikat gigi secara teratur, semua perubahan pola makan itu dapat mempercepat proses kerusakan gigi.

Masalah gigi yang dialami mama selama kehamilan bukan karena proses pelemahan alami atau janin mereka ‘mengambil’ mineral dari gigi. Ini adalah berbagai perubahan gaya hidup, waktu, kebiasaan kebersihan mulut di masa lalu, dan riwayat gigi yang unik.

Bagaimana dengan perubahan hormonal? Sebagian besar kondisi gigi yang diinduksi hormon terkait dengan peradangan gusi. Mama mungkin melihat tanda-tanda radang gusi, pendarahan, atau bahkan benjolan kecil pada gusi. Namun kondisi ini akan hilang setelah melahirkan dan perawatan gigi rutin.

Mencegah Gigi Lepas Selama Kehamilan

Mencegah Gigi Lepas Selama Kehamilan
Freepik

Penyakit periodontal (gusi) adalah penyebab utama kehilangan gigi. Kondisi ini juga dapat dicegah.

Jika melihat tanda-tanda gusi bengkak, berdarah, atau gusi sensitif, Mama harus menyikat gigi dan menggunakan dental floss setiap hari. Arahkan sikat gigi ke arah garis gusi, buat sapuan kecil pada satu atau dua gigi sekaligus.

Saat flossing, bungkus untaian dengan erat ke sisi gigi dan geser ke atas dan ke bawah tepat di bawah gusi. Lakukan ini setiap hari. Gejalanya akan pulih dalam dua minggu jika hanya gusi bengkak ringan.

Apabila Mama mengalami gigi goyang, segera periksakan diri ke dokter gigi. Mobilitas gigi disebabkan oleh hilangnya perlekatan di sekitar akar, termasuk penyusutan tulang. Setiap kali area yang menempel itu terganggu, bakteri mulut dapat menyebar ke aliran darah.

Bergantung pada tingkat keparahan kehilangan struktural dan infeksi, dokter gigi dapat merencanakan serangkaian pembersihan mendalam atau pencangkokan tulang untuk mencegah gigi lepas sama sekali.

Nah, itu penjelasan tentang fakta kehamilan menyebabkan gangguan kesehatan gigi dan mulut. Jadi, kehamilan tidak ‘menyedot’ kalsium dari gigi ya, Ma.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk