Apakah Kebersihan Gigi Memengaruhi Kesuburan Laki-Laki dan Perempuan?

Apa hubungannya kesehatan gigi dengan kesuburan?

11 April 2022

Apakah Kebersihan Gigi Memengaruhi Kesuburan Laki-Laki Perempuan
Freepik/pressfoto

Kebersihan dan kesehatan gigi bukan hanya dapat meningkatkan rasa percaya diri tetapi ini juga membuat papa dan mama lebih subur.

Menurut penelitian, kesehatan gigi dapat memengaruhi berapa lama waktu yang dibutuhkan seorang perempuan untuk hamil. Pada laki-laki, penyakit gusi dan kerusakan gigi telah dikaitkan dengan kualitas air mani dan sperma yang buruk. Kemungkinan hubungan antara kesehatan gigi dan kesuburan berlaku untuk perempuan dan laki-laki.

Selama kehamilan, kesehatan mulut yang buruk dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes gestasional, preeklamsia, dan persalinan prematur. Selain itu juga berat badan lahir rendah pada bayi. Memastikan gigi dan gusi sehat tidak hanya penting untuk kesuburan pasangan tapi juga penting untuk calon janin.

Bagaimana kebersihan dan kesehatan gigi memengaruhi kesuburan dan kehamilan di masa depan?

Penjelasan tentang kebersihan gigi memengaruhi kesuburan laki-laki dan perempuan dapat disimak pada ulasan Popmama.com berikut ini ya.

Penyakit Periodontitis, Gingivitis, dan Kesehatan

Penyakit Periodontitis, Gingivitis, Kesehatan
Freepik/katemangostar

Sebagian besar penelitian tentang kesuburan dan kesehatan gigi difokuskan pada penyakit periodontitis. Gusi bengkak, merah, dan lunak adalah kemungkinan tanda penyakit periodontitis.

Penyakit periodontitis adalah peradangan kronis pada gusi, jaringan pendukung, dan tulang rahang. Jika tidak diobati, kehilangan gigi dan kerusakan tulang rahang yang ireversibel dapat terjadi. Antara 1 dari 10 orang mengalami penyakit periodontal yang parah.

Mama mungkin juga pernah mendengar tentang gingivitis. Gingivitis adalah bentuk penyakit gusi yang lebih ringan, yang melibatkan peradangan gusi tetapi tidak menyebabkan keropos tulang seperti penyakit periodontitis. Namun, gingivitis dapat berkembang menjadi penyakit periodontitis. Kebersihan mulut yang buruk dapat menyebabkan gingivitis.

Penyakit periodontitis dikaitkan dengan sejumlah kondisi kesehatan, termasuk penyakit jantung, diabetes, penyakit pernapasan, dan stroke.

Penyakit periodontitis dapat meningkatkan risiko sindrom ovarium polikistik dan endometriosis pada perempuan. Sedangkan pada laki-laki, ini juga dapat meningkatkan risiko disfungsi ereksi.

Editors' Picks

Kesehatan Gigi dan Kesuburan Laki-Laki

Kesehatan Gigi Kesuburan Laki-Laki
Freepik/pressfoto

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa laki-laki dengan kesehatan mulut yang buruk lebih mungkin menghadapi infertilitas.

Jumlah sperma yang rendah, motilitas sperma yang buruk, morfologi sperma yang tidak normal, dan bukti infeksi bakteri dalam air mani dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan gigi dan mulut.

Meski disfungsi ereksi bukanlah tanda umum infertilitas laki-laki, mereka yang mengalami disfungsi ereksi lebih cenderung memiliki penyakit gusi.

Sejumlah penelitian telah menemukan bahwa perawatan gigi berlubang dan infeksi gigi memang menghasilkan peningkatan kesehatan air mani. Namun, ini adalah area yang membutuhkan penelitian lebih lanjut. Tidak semua penelitian menemukan perbaikan langsung setelah perawatan gigi.

Apa Hubungan Kesehatan Mulut yang buruk dengan sperma?

Apa Hubungan Kesehatan Mulut buruk sperma
Pixabay.com

Pertama, gigi berlubang, infeksi gigi, dan penyakit gusi semuanya melibatkan pertumbuhan bakteri tingkat tinggi di mulut. Bakteri tumbuh di dalam rongga dan juga bertanggung jawab atas penyakit gusi. Peningkatan kadar bakteri di mulut dapat menyebabkan peningkatan kadar bakteri di area lain di tubuh.

Bakteriospermia adalah ketika infeksi bakteri ditemukan dalam air mani. Dalam analisis air mani, jumlah sel darah putih yang abnormal tinggi akan menunjukkan kemungkinan bakteriospermia.

Penelitian telah menemukan bahwa kesehatan mulut yang buruk dikaitkan dengan peningkatan risiko bakteriospermia. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa mengobati gigi berlubang dan infeksi mulut telah menyebabkan pengurangan atau penghapusan bakteriospermia.

Kedua, ketika tubuh melawan infeksi (kerusakan gigi adalah infeksi), respons imunologis tubuh mungkin berlebihan. Infeksi dan respons imunologis mungkin terkonsentrasi di mulut, tetapi ini masih dapat menyebabkan peningkatan peradangan di seluruh tubuh. Pada akhirnya, kondisi ini dapat menyebabkan sistem kekebalan menyerang sel-sel sehat yang tidak mengancam. Seperti sel sperma yang sedang berkembang.

Ketiga, kemungkinan faktor risiko kesehatan mulut yang buruk juga merupakan faktor risiko infertilitas. Sebagai contoh, mari kita pertimbangkan untuk merokok. Perokok berada pada peningkatan risiko terkena penyakit periodontal dan merokok dapat berdampak negatif pada infertilitas.

Perempuan dengan Penyakit Periodontitis Membutuhkan Waktu Lebih Lama untuk Hamil

Perempuan Penyakit Periodontitis Membutuhkan Waktu Lebih Lama Hamil
Freepik.com/wirestocl

Mayoritas penelitian tentang kesehatan gigi dan kesuburan dilakukan pada laki-laki. Namun, para ilmuwan mulai melihat bagaimana kesuburan perempuan dapat dipengaruhi oleh kesehatan mulut.

Dalam sebuah penelitian terhadap 3.737 ibu hamil di Australia, para peneliti memeriksa apakah penyakit periodontal dikaitkan dengan lebih banyak kesulitan untuk hamil.

Perempuan dengan penyakit periodontitis membutuhkan rata-rata 7,1 bulan untuk hamil. Namun, perempuan tanpa penyakit periodontitis menghabiskan rata-rata 5 bulan untuk mencoba hamil. Penyakit periodontitis meningkatkan waktu pembuahan dua bulan.

Penyakit Periodontitis dan Penurunan Kesuburan

Penyakit Periodontitis Penurunan Kesuburan
Freepik

Ini adalah area yang membutuhkan lebih banyak penelitian sebelum kesimpulan dapat dibuat. Apakah penyakit periodontitis menyebabkan masalah kesehatan lainnya? Atau apakah masalah kesehatan menyebabkan penyakit periodontitis? Atau adakah hal lain yang bertanggung jawab atas keduanya? Jawaban pastinya belum ditemukan.

Namun, ada teori. Satu kemungkinan hubungan antara kesehatan mulut yang buruk dan kesuburan perempuan adalah hubungan imunologis. Penyakit periodontitis dapat menyebabkan sistem kekebalan menjadi terlalu reaktif. Atau, mungkin sistem kekebalan yang terlalu reaktif dapat meningkatkan risiko penyakit periodontitis.

Imunologi reproduksi mempelajari kemungkinan hubungan antara sistem kekebalan tubuh dan bagaimana reaksinya terhadap implantasi dan perkembangan embrio. Perempuan dengan sistem kekebalan yang terlalu reaktif telah ditemukan pada peningkatan risiko infertilitas, keguguran, dan kegagalan implantasi embrio selama perawatan IVF.

Penyebab umum infertilitas perempuan — khususnya endometriosis dan sindrom ovarium polikistik — juga dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit periodontitis.

Dalam sebuah penelitian kecil, para peneliti menemukan bahwa perempuan dengan PCOS lebih mungkin mengalami radang gusi.

Ini menunjukkan bahwa sesuatu tentang PCOS itu sendiri — dan bukan faktor risiko terkait — menyebabkan peningkatan risiko penyakit gusi.

Bukan cuma kesuburan, kebersihan dan kesehatan gigi juga memengaruhi kesehatan tubuh secara keseluruhan, Ma. Jadi, pastikan mama dan papa rutin untuk melakukan pemeriksaan ke dokter gigi.

Nah, itu penjelasan tentang kesuburan gigi memengaruhi kesuburan laki-laki dan perempuan. Semoga informasi ini dapat menambah wawasan, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk