Fase Penting, Ini 5 Tahap Perkembangan Paru-Paru Janin, Ma

Paru-paru janin akan berkembang sejak awal kehamilan sampai sesaat sebelum Mama melahirkan

18 Februari 2021

Fase Penting, Ini 5 Tahap Perkembangan Paru-Paru Janin, Ma
Freepik/aksakalko

Selama tumbuh kembang janin di dalam kandungan, perkembangan paru-paru merupakan prosedur kompleks yang terjadi selama masa kehamilan dan berakhir tepat sebelum kelahiran.

Perkembangan paru-paru janin dimulai sekitar usia kehamilan empat minggu, selama fase embrio. Selama tahap awal perkembangan, janin masih sangat kecil dan berbentuk sekumpulan kecil sel yang tidak berdiferensiasi.

Sekitar minggu keempat kehamilan, fase diferensiasi memisahkan sel menjadi beberapa lapisan unik, satu lapisan membentuk organ. Paru-paru berkembang dari sel-sel yang terpisah ini.

Berikut Popmama.com rangkum perkembangan paru-paru janin yang dibagi menjadi lima fase:

1. Fase embryonic

1. Fase embryonic
Unsplash/Kelly Sikkema

Selama fase ini, sel atau jaringan berupa laring dan trakea dari lapisan tersebut berdiferensiasi membentuk organ-organ bagian depan. Tunas paru-paru berkembang dari trakea. Dua tunas kecil terbentuk dari trakea, satu menjadi paru-paru kiri dan yang kedua akhirnya menjadi paru-paru kanan.

Pemisahan dua tunas paru terjadi ketika punggung esofago-trakea bergabung membentuk septum esofago-trakea. Pada sekitar delapan minggu, kuncup paru-paru membelah dan membentuk segmen bronkopulmonalis.

Fase ini dimulai pada minggu keempat kehamilan.

Editors' Picks

2. Fase pseudoglandular

2. Fase pseudoglandular
Freepikt/tirachardz

Tahap kelenjar semu terjadi antara minggu kelima dan ke-17 perkembangan embrio. Percabangan selanjutnya dari tunas paru menjadi beberapa unit kecil menjadi ciri fase ini. Akhirnya, setiap tunas tumbuh menjadi unit pernapasan independen.

Ini terdiri dari bronkiolus dan berbagai pembuluh kapiler yang berbeda. Mereka menyediakan darah ke paru-paru untuk oksigen.

Selama tahap ini, pemisahan utama epitel paru terjadi. Pada minggu ke-13 kehamilan, silia muncul di saluran udara proksimal.

Pada minggu ke-16 kehamilan, percabangan dari saluran bronkial ini berhenti dan pada saat ini janin memiliki jumlah cabang yang sama yang ditemukan di paru-paru orang dewasa, meskipun pada kenyataannya saluran tersebut masih sangat kecil.

3. Fase canalicular

3. Fase canalicular
Pixabay/sbtlneet

Tahap canalicular terjadi antara minggu ke-16 dan ke-25. Selama waktu ini, segmen penukar gas paru-paru terbentuk dan mengalami vaskularisasi.

Jaringan paru-paru terus tumbuh, menambahkan jutaan kantung udara baru, yang disebut alveoli, ke paru-paru yang sedang tumbuh.

Saat setiap paru-paru tumbuh lebih jauh, cabang arteri dan vena mengikuti pertumbuhannya, memasok darah ke jaringan baru.

Pada waktunya, kapiler kecil tumbuh di sekitar setiap alveolus. Hal ini membuat darah bayi yang sedang tumbuh bersentuhan erat dengan lapisan sel. Penghalang udara dan darah berkembang dan ini memungkinkan oksigen masuk ke darah dan karbon dioksida ke luar dari kapiler pernapasan ke paru-paru untuk dihembuskan.

Berbagai jenis jaringan berkembang di paru-paru janin selama fase canalicular. Pada usia kehamilan ke-20 hingga 22 minggu, dua jenis sel khusus, yang dikenal sebagai sel tipe I dan tipe II, mengembangkan dan melapisi alveoli. Seiring waktu, jaringan pengangkut udara dapat dibedakan dari jaringan yang membawa gas.

4. Fase saccular

4. Fase saccular
Pixabay/medical prudens

Tahap saccular meliputi periode dari 26 minggu kehamilan sampai cukup bulan yaitu sekitar minggu ke-36 kehamilan. Selama tahap ini, lebih banyak alveoli terbentuk. Oleh karena itu, jaringan di antara alveoli menjadi lebih padat dan lapisan alveoli menjadi jauh lebih tipis.

Selama periode ini, sel-sel lapisan mulai mengambil kualitas yang dibutuhkan untuk fungsinya setelah lahir.

Sel tipe I ternyata sangat tipis, yang membantu memungkinkan pertukaran gas antara udara dan darah setelah lahir. Sel tipe II mengembangkan fitur yang dibutuhkan untuk mengirimkan bahan kimia khusus yang disebut surfaktan.

Surfaktan adalah cairan yang mengandung protein dan lemak, membantu menjaga jaringan paru-paru tetap halus dan mencegahnya :

  • Menempel pada dirinya sendiri,
  • robek saat menghembuskan napas atau kompresi paru-paru.

Surfaktan sangat penting selama persalinan karena memungkinkan cairan ketuban di paru-paru ke luar dan mengisi paru-paru dengan udara yang tepat. Surfaktan membentuk lapisan di permukaan bagian dalam setiap alveoli dan mencegahnya agar tidak kusut.

Sejak awal minggu ke-24 kehamilan, sel tipe II mengandung sejumlah kecil surfaktan. Sejak saat itu hingga lahir, sebagai bagian dari persiapan bayi untuk napas pertamanya di luar rahim, sel-sel ini memproduksi dan menyimpan surfaktan tambahan. Bayi yang lahir prematur lebih rentan terhadap masalah paru-paru dan masalah pernapasan karena paru-paru akan runtuh jika mereka lahir sebelum perkembangan surfaktan yang tepat.

5. Fase alveolar

5. Fase alveolar
Freepik/Macrovector

Fase alveolar merupakan fase terakhir perkembangan paru-paru. Durasi fase ini dimulai tepat sebelum kelahiran dan berlanjut hingga anak usia dini.

Terlepas dari produksi ekstra surfaktan, perkembangan paru-paru selama periode ini ditandai dengan pembentukan lebih banyak alveoli. Hal ini memungkinkan jaringan yang membawa gas dari paru-paru untuk tumbuh dan membuatnya mampu menggerakkan lebih banyak udara saat bayi tumbuh.

Saat lahir, hanya sekitar seperdelapan hingga seperenam dari jumlah alveoli dewasa yang ada di paru-paru bayi. Kantung udara terus terbentuk hingga anak berusia sekitar delapan tahun. Oleh karena itu, sekitar 95 persen alveoli terbentuk setelah lahir.

Lima tahap perkembangan paru-paru janin ini sangat penting, Ma. Normalnya, si Kecil akan lahir ketika ia sudah siap, termasuk ketika paru-parunya sudah berkembang hingga tahap akhir. Karena itu, sangat penting bagi Mama untuk menjaga kehamilan agar janin tumbuh dan berkembang dengan sempurna.

Semoga informasi ini bermanfaat, Ma.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.