Risiko Penggunaan Obat Kontrasepsi Hormonal pada Pasien Covid-19

Obat kontrasepsi hormonal dapat menimbulkan risiko kesehatan bagi penyintas Covid-19

1 Juli 2021

Risiko Penggunaan Obat Kontrasepsi Hormonal Pasien Covid-19
Unsplash/Thought Catalog

Sampai saat ini belum ditemukan obat untuk Covid-19. Oleh sebab itu, para ilmuwan terus meneliti dampak dari Covid-19 bagi penderitanya, khususnya perempuan. 

Menurut penelitian yang diterbitkan Royal Australian College of General Practitioner (RACGP) seperti dilansir ABC Australia, seorang perempuan yang pernah terinfeksi Covid-19 sebaiknya berhenti menggunakan kontrasepsi hormonal gabungan. Sebab, obat kontrasepsi hormonal dapat menimbulkan risiko kesehatan bagi penyintas Covid-19. 

Mengapa obat kontrasepsi hormonal berbahaya untuk pasien Covid-19? Berikut penjelasannya yang dirangkum Popmama.com.

Editors' Picks

Menyebabkan Pembekuan Darah

Menyebabkan Pembekuan Darah
netdoctor.net

Jumlah perempuan yang terinfeksi Covid-19 memang masih lebih rendah dibanding pasien laki-laki. Pasien perempuan umumnya mengalami gejala ringan sehingga angka kematian Covid-19 pada pasien perempuan masih rendah. 

Meskipun begitu, perempuan penyintas Covid-19 yang menggunakan kontrasepsi hormonal gabungan dapat mengalami pembekuan darah karena adanya kandungan estrogen. Pasalnya, hormon estrogen sintetis dalam obat kontrasepsi hormonal dapat meningkatkan risiko komplikasi akibat Covid-19. 

Namun, perlu diketahui bahwa estrogen yang terbentuk secara alami dalam tubuh bisa membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh pasien Covid-19.

Pembekuan Darah Hanya Mengancam Pasien Bergejala Berat

Pembekuan Darah Ha Mengancam Pasien Bergejala Berat
netdoctor.net

Mama tak perlu khawatir ya karena penelitian itu hanya berlaku bagi pasien perempuan yang terinfeksi Covid-19 dan memiliki gejala berat. Masih dibutuhkan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui dampak jangka panjang dari Covid-19 terhadap pasien perempuan yang mungkin mengalami pembekuan darah akibat penggunaan kontrasepsi hormonal. 

Kendati demikian, risiko pembekuan darah itu masih tahap hasil penelitian. Pasalnya hingga saat ini belum ada bukti yang menunjukkan pasien perempuan Covid-19 menderita pembekuan darah akibat penggunaan obat kontrasepsi hormonal maupun sedang menjalani terapi hormonal untuk meningkatkan kadar estrogen. 

Kalaupun sudah ada pasien Covid-19 yang mengalami pembekuan darah, jumlahnya masih sangat sedikit yakni 2-4 orang dari 10.000 orang dalam setahun. 

Faktor Penyebab Pembekuan Darah

Faktor Penyebab Pembekuan Darah
verrywell.com

Seorang pasien Covid-19 bisa mengalami pembekuan darah tergantung pada jenis pil atau obat kontrasepsi hormonal  yang sedang dikonsumsi. Riwayat kesehatan keluarga dan gaya hidup juga bisa berpengaruh pada peningkatan risiko seorang perempuan mengalami pembekuan darah. 

Oleh karena itu, seorang perempuan yang terserang Covid-19 harus rutin konsultasi ke dokter untuk mengetahui kondisi kesehatan dan kelanjutan penggunaan obat kontrasepsi hormonal.

Apabila dokter menyarankan untuk menggunakan obat kontrasepsi hormonal, maka mereka biasanya menyuruh pasien menggunakan kontrasepsi progesteron atau metode penghalang. 

Kontrasepsi progesteron meliputi alat kontrasepsi dalam rahim, implan kontrasepsi, suntikan kontrasepsi, hingga pil khusus progesteron. 

Itulah hasil penelitian mengenai bahaya penggunaan kontrasepsi hormonal pada pasien Covid-19. Tidak perlu khawatir, pastikan Mama selalu berkonsultasi dengan dokter mengenai alat kontrasepsi yang akan Mama gunakan.

Saat ini, yang paling penting adalah disiplin menerapkan protokol kesehatan seperti rutin mencuci tangan, menggunakan masker saat berkegiatan di luar rumah, dan saling menjaga jarak. 

Baca juga :

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk