Hipertensi saat Hamil Bisa Meningkatkan Risiko Stroke pada Anak

Studi mengungkapkan bahwa tekanan darah tinggi ibu hamil bisa meningkatkan risiko stroke pada anak

15 Juni 2021

Hipertensi saat Hamil Bisa Meningkatkan Risiko Stroke Anak
Pexels/ Karolina Grabowska

Tekanan darah tinggi, atau dikenal dengan istilah hipertensi, adalah kondisi yang sangat membahayakan. Terlebih jika terjadi pada masa kehamilan. Jika tidak ditangani dengan tepat, maka hal ini akan membawa dampak buruk untuk ibu dan janinnya.

Hipertensi pada masa kehamilan diketahui bisa menyebabkan kerusakan fungsi organ, seperti ginjal, hati, bahkan otak. Sedangkan pada janin, tekanan darah yang terlalu tinggi  bisa memicu lahir prematur, pertumbuhan janin yang terhambat, serta penyakit kardiovaskular.

Namun belakangan, sebuah studi mengungkapkan bahwa tekanan darah tinggi pada ibu hamil membawa akibat yang lebih serius dari dugaan. Penelitian menunjukkan bahwa hipertensi saat hamil bisa meningkatkan risiko stroke pada anak setelah beberapa dekade.

Seberapa besar bahaya dan risiko stroke yang dialami oleh janin tersebut? Bagaimana pula cara mencegahnya? Berikut ini penjelasan Popmama.com khusus untuk Mama.

Hipertensi pada Ibu Hamil

Hipertensi Ibu Hamil
Pexels/RODNAE Productions

Ibu hamil disebut mengalami hipertensi jika tekanan darahnya melebihi angka 140/90 mmHg. Umumnya kondisi ini muncul mulai usia kehamilan 20 minggu, atau bahkan sebelumnya. Berdasarkan laporan, tekanan darah tinggi dialami oleh 5-10 persen ibu hamil di seluruh dunia.

Hipertensi pada ibu hamil sendiri cukup beragam, mulai dari yang paling ringan hingga serius. Secara garis besar, ada beberapa jenis tekanan darah tinggi yang terjadi saat kehamilan.

  • Hipertensi gestasional. Kondisi ini umumnya muncul setelah usia kehamilan 20 minggu, namun akan hilang setelah melahirkan. Jenis hipertensi ini memang tidak memicu kerusakan organ namun bisa berkembang menjadi preeklampsia.
  • Preeklampsia. Hipertensi ini juga umumnya muncul setelah usia kehamilan 20 minggu dan harus diwaspadai. Pasalnya, tekanan darah tinggi yang terjadi akan memicu kerusakan sistem organ.
  • Hipertensi kronis. Kondisi ini biasanya tidak bergejala dan seringkali tidak disadari. Jenis tekanan darah tinggi ini muncul sebelum hamil atau sebelum kehamilan mencapai 20 minggu.
  • Hipertensi kronis dengan preeklampsia. Ibu hamil yang mengalami kondisi ini biasanya tidak menunjukkan gejala namun ternyata mengalami kelebihan protein dalam tubuh. Kondisi ini juga perlu diwaspadai.

Secara umum, tekanan darah tinggi pada ibu hamil ditandai dengan wajah dan tangan yang bengkak, sakit kepala, sesak napas, dan mual-muntah. Jika mengalami salah satu dari kondisi di atas, maka Mama harus segera melakukan tindakan tepat. Karena penanganan yang terlambat akan berakibat fatal.

Editors' Picks

Penelitian pada Anak-Anak dengan Ibu Hipertensi saat Hamil

Penelitian Anak-Anak Ibu Hipertensi saat Hamil
Pexels/ Pixabay

Nyatanya, dampak hipertensi pada kehamilan ternyata tidak berakhir begitu saja setelah bayi lahir. Sebuah penelitian di Karolinska Institute, Stockholm, mengungkap bahwa kondisi ini diduga meningkatkan risiko stroke dan kerusakan hati saat bayi telah tumbuh besar dan mencapai usia 41 tahun.

"Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa masalah hipertensi selama kehamilan ternyata berhubungan dengan peningkatan risiko stroke dan potensi penyakit jantung yang diturunkan hingga usia 41 tahun," demikian studi yang dilakukan oleh Fen Yang, seorang mahasiswa doktoral di Karolinska Institute, Stockholm.

Studi dilakukan pada lebih dari 5,8 juta anak-anak yang lahir di Swedia mulai tahun 1973 dan di Finlandia mulai tahun 1987. Kedua grup anak-anak tersebut diteliti hingga tahun 2014.

Hasil Penelitian

Hasil Penelitian
Pexels/Chokniti Khongchum

Berdasarkan hasil penelitian, lebih dari empat persen anak lahir dari ibu yang dulunya mengalami tekanan darah tinggi saat hamil. Lebih dari 41 tahun diteliti, 0.04 persen keturunan tersebut didiagnosis mengidap gangguan jantung dan 0.09 persen mengalami stroke.

Berdasarkan penelitian tersebut, disimpulkan bahwa ibu dengan riwayat hipertensi saat hamil menurunkan kemungkinan penyakit jantung pada anak hingga 29 persen. Sementara itu, potensi mengidap stroke bahkan lebih besar, yaitu mencapai 33 persen.

Namun perlu diingat bahwa penelitian tersebut mengesampingkan faktor bayi lahir prematur atau meninggal akibat hipertensi ibu hamil. Selanjutnya, Fen juga mengungkapkan bahwa perlu adanya penelitian lebih lanjut tentang hal ini.

Bagaimana Cara Mencegahnya?

Bagaimana Cara Mencegahnya
Pexels/freestocks.org

Mengingat dampaknya yang cukup serius, maka tekanan darah tinggi pada ibu hamil harus dicegah dan diatasi. Agar tidak terjadi hipertensi, maka ibu hamil juga perlu melakukan olahraga secara teratur. Konsumsi makanan bergizi juga sangat penting agar kebutuhan nutrisi tubuh seimbang dan terpenuhi dengan baik. Pengelolaan stress juga menjadi cara penting agar kondisi ibu hamil tetap stabil.

Itulah beberapa hal yang Popmama.com sampaikan tentang hipertensi saat hamil bisa meningkatkan risiko stroke pada anak. Pastikan Mama terus menjaga kondisi kesehatan ya. Jangan lupa untuk terus memantau perkembangan kehamilan bersama dokter kandungan.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.