Kapan Mama Harus Memeriksa Kadar Glukosa Darah Bayi Baru Lahir?

Kadar glukosa darah bayi yang rendah dapat menimbulkan risiko bagi kesehatan dan perkembangan bayi

9 Mei 2021

Kapan Mama Harus Memeriksa Kadar Glukosa Darah Bayi Baru Lahir
Pexels/LauraGarcia

Glukosa darah adalah gula yang bergerak melalui aliran darah dan memberikan energi ke semua sel di dalam tubuh. Ini adalah salah satu sumber energi terpenting bayi.

Bayi dengan kadar glukosa darah normal memiliki semua energi yang mereka butuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangan yang sehat. Namun, dalam kasus yang jarang terjadi, kadar glukosa darah bisa turun terlalu rendah dan menyebabkan bayi sakit.

Bayi mendapatkan glukosa melalui plasenta dan tali pusar saat berada di dalam rahim. Sebagian dari glukosa itu digunakan segera sebagai energi dan sebagian disimpan setelah lahir. Glukosa yang disimpan ini membantu menjaga tingkat gula darahnya tetap normal selama beberapa hari pertama kehidupan sampai ia menyusu dengan baik.

ASI menjadi sumber utama gula untuk bayi. Gula dalam susu berubah menjadi glukosa dalam tubuh. Ketika ini terjadi, bayi juga akan mulai menyimpan glukosa untuk digunakan di antara waktu menyusui.

Ulasan Popmama.com kali ini akan membahas tentang bayi yang memiliki tingkat glukosa darah rendah dan risikonya. Ayo disimak, Ma!

Mengapa Bayi Memiliki Glukosa Darah Rendah?

Mengapa Bayi Memiliki Glukosa Darah Rendah
Pixabay/stevepb

Glukosa darah pada bayi yang baru lahir biasanya mengalami penurunan, ini normal. Namun, ada beberapa bayi yang memiliki kadar glukosa rendah. Ini penyebabnya:

  • Pada bayi cukup bulan yang sehat (bayi yang lahir setelah 37 minggu), kadar glukosa darah paling rendah satu hingga dua jam setelah lahir. Setelah ini, kadarnya biasanya mulai naik karena tubuh bayi mulai menggunakan simpanan gula dan lemak yang sehat.
  • Bayi dengan berat lahir rendah dan prematur mungkin tidak memiliki cukup simpanan glukosa untuk menjaga level tanpa makan ekstra. Bayi-bayi ini paling berisiko mengalami glukosa darah rendah dalam 24 jam pertama kehidupan.
  • Bayi yang ibunya mengidap diabetes (terutama ibu yang membutuhkan insulin atau diabetes yang tidak terkontrol dengan baik) mungkin mengalami kesulitan menggunakan simpanan glukosa mereka. Kenaikan normal gula darah yang terjadi setelah lahir mungkin tidak langsung terjadi.
  • Bayi yang bertubuh besar untuk usia kehamilan mereka mungkin memiliki masalah yang sama selama 12 jam pertama setelah lahir.

Biasanya kadar glukosa darah rendah hanya akan bertahan selama beberapa jam, namun bisa bertahan hingga 24-72 jam. Setelah kadar glukosa bayi menjadi normal, dia tidak akan mengalami masalah hipoglikemia.

Dalam kasus yang sangat jarang, gula darah rendah bisa menjadi parah atau bertahan lama. Jika ini terjadi, dokter akan melakukan tes khusus untuk mencari penyebab lainnya.

Editors' Picks

Apakah Bayi Baru Lahir Membutuhkan Pemeriksaan Glukosa Darah?

Apakah Bayi Baru Lahir Membutuhkan Pemeriksaan Glukosa Darah
Freepik/user8377136

Bayi cukup bulan yang sehat tidak memerlukan pemeriksaan glukosa darah. Mereka memiliki cukup energi yang tersimpan untuk bertahan sampai proses menyusui berjalan dengan baik. Bayi yang kurang sehat akan membutuhkan pemeriksaan glukosa darah dan tes lainnya.

Beberapa bayi lebih berisiko mengalami glukosa darah rendah. Bayi yang membutuhkan pemeriksaan glukosa rutin antara lain:

  • Bayi prematur lahir lebih dari 3 minggu sebelum lahir (usia kehamilan 36 minggu atau kurang).
  • Bayi yang kecil untuk usia kehamilan, terutama jika pertumbuhan mereka buruk dalam beberapa minggu terakhir kehamilan.
  • Bayi yang ibunya menderita diabetes selama atau sebelum kehamilan.
  • Bayi yang bertubuh besar untuk usia kehamilannya.
  • Bayi dengan kondisi medis langka yang menyebabkan glukosa darah rendah.

Risiko Glukosa Darah Rendah pada Bayi

Risiko Glukosa Darah Rendah Bayi
Freepik/A3pfamily

Jika bayi mengalami glukosa darah rendah, terutama jika berlangsung selama beberapa jam setelah lahir, ia berisiko mengalami masalah jangka panjang dengan perkembangan dan pertumbuhan.

Kondisi gula darah rendah pada bayi memang tidak boleh disepelekan begitu saja, Ma. Jika tidak segera ditangani dengan tepat akan dapat menyebabkan terjadinya komplikasi pada tubuh bayi seperti kejang, gangguan jantung termasuk gagal jantung dan keterlambatan perkembangan serta kerusakan termasuk cerebral palsy.

Glukosa darah diukur dalam milimol per liter (mmol / L). Bayi baru lahir harus dirawat jika tes glukosa darah tunggal kurang dari 2,6 mmol /l dalam 72 jam pertama kehidupan, tetapi pada usia 72 jam harus lebih besar dari 3,3 mmol /l.

Apa yang Harus Dilakukan Mama jika Glukosa Darah Bayi Rendah?

Apa Harus Dilakukan Mama jika Glukosa Darah Bayi Rendah
Freepik/javi_indy

Bayi akan diperiksa apakah memiliki penyakit tertentu. Ia akan membutuhkan makanan tambahan jika levelnya tidak naik dengan sendirinya. Mama dapat terus menyusui:

  • dari payudara,
  • dengan ASIP,
  • susu formula.

Jika makanan tambahan tidak meningkatkan kadar glukosa darah, gel glukosa (gel dengan gula) dapat diberikan untuk meningkatkan gula darah. Tetapi jika gula darah bayi tetap rendah atau jika bayi tidak dapat menyusu dengan baik, mereka akan membutuhkan perawatan intravena (melalui jarum atau selang yang dimasukkan ke dalam tubuh).

Cara paling alami untuk memberi makan bayi dan menjaga kadar glukosa darah normal adalah menyusui dini dan sering. Diskusikan dengan dokter mengenai penanganan yang paling tepat untuk kondisi bayi mama.

Kadar glukosa darah rendah pada bayi perlu diwaspadai, terutama jika Mama dan bayi memiliki gejala seperti yang disebutkan. Semoga informasi ini bermanfaat, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.