Si Raja Hutan! Mengenal Singa, Ciri, Perilaku, Habitat, dan Makanannya

Ternyata ada alasannya lho mengapa singa dikenal sebagai raja hutan yang agung!

23 Mei 2022

Si Raja Hutan Mengenal Singa, Ciri, Perilaku, Habitat, Makanannya
Pixabay/Sponchia

Dikenal sebagai raja hutan, singa mungkin adalah hewan yang paling dikenal dan diakui oleh banyak anak-anak di antara hewan liar sejak zaman dahulu. Kepopuleran singa bahkan telah digambarkan secara luas dalam imajinasi populer sebagai simbol kuat dan agung.

Menariknya lagi hewan satu ini kerap kali diabadikan dalam patung, lukisan, film, bendera nasional, sastra, dan gambar secara besar-besaran.

Kira-kira apa ya yang membuat singa dikenal sebagai raja hutan? 

Yuk tambah pengetahuan si Kecil Ma, dengan membantunya mengenal singa, ciri, perilaku, habitat, dan makanannya, yang telah Popmama.com rangkum di bawah ini!

1. Ciri-ciri fisik singa

1. Ciri-ciri fisik singa
Pexels/Antony Trivet

Karakteristik fisik singa dikenal dengan ototnya yang berkembang baik dan kuat. Tubuh singa itu panjang dan mereka memiliki kepala yang besar, serta kaki mereka yang pendek.

Seekor jantan dewasa tidak termasuk ekornya memiliki panjang sekitar 1,8 hingga 2,1 meter dan beratnya sekitar 170 hingga 230 kg. Singa betina lebih kecil dan beratnya jauh lebih sedikit.

Singa memiliki bulu pendek dan warnanya bervariasi dari kuning jingga-coklat atau abu-abu keperakan dan coklat tua. Mereka memiliki bulu di ekor yang biasanya berwarna lebih gelap dari pada bulunya.

Si Kecil tentu pernah melihat dua jenis singa, satu dengan surai di kepala dan satu yang tidak. Tahukah apa alasannya?

Yup, ini adalah tanda dimorfik seksual pada singa, yang menunjukkan bahwa jantan dan betina memiliki karakteristik fisik yang berbeda.

Tentu saja, perbedaan paling jelas antara singa jantan dan betina adalah, bahwa jantan memiliki surai yang megah, sedangkan betina tidak memiliki surai. Namun, pembentukan surai pada singa jantan ini dapat berbeda dan memiliki varietas yang berbeda.

2. Jenis-jenis singa

2. Jenis-jenis singa
Freepik/Wirestock

Banyak anak yang belum tahu bahwa sebenarnya singa terdiri dari banyak jenis. Dilansir dari Vedantu, Panthera Leo adalah satu-satunya jenis singa yang masih hidup saat ini. Dari sini, 7 subspesies singa telah diturunkan.

Namun penting untuk diketahui bahwa semua spesies singa yang masih hidup berada dalam bahaya kepunahan. Sub-spesies yang saat ini diakui adalah:

  • Singa Katanga (Singa Afrika Barat Daya)
  • Singa Kongo (Singa Kongo Timur Laut)
  • Singa Transvaal (Singa Tenggara)
  • Singa barbar
  • Singa Nubian (Singa Afrika Timur)
  • singa asia
  • Singa Afrika Barat

Secara historis, antara pertengahan abad ke-18 dan pertengahan abad ke-20, ada 26 spesimen singa yang diakui. Tetapi pada tahun 2005, 11 spesies diakui valid.

Antara tahun 2008 dan 2016, penilai Daftar Merah IUCN hanya mengakui dan menggunakan dua nama sub-spesifik yaitu P.I. Leo untuk singa Afrika dan P.I. persica untuk singa Asia.

Namun, catatan fosil menunjukkan bahwa subspesies singa lain atau spesies saudara dari singa modern, berkembang pesat di zaman prasejarah.

Editors' Picks

3. Perilaku singa yang hidup berkelompok dan mempertahankan wilayah kebanggan

3. Perilaku singa hidup berkelompok mempertahankan wilayah kebanggan
Pexels/Iurii Ivashchenko

Dilansir dari National Geographic, singa adalah satu-satunya kucing yang hidup berkelompok, yang disebut 'Pride' atau kebanggaan, walaupun ada satu populasi singa yang menyendiri.

Pride adalah unit keluarga yang dapat terdiri dari dua hingga 40 singa, termasuk hingga tiga atau empat jantan, selusin atau lebih betina, dan anak-anak mereka.

Semua singa betina berkerabat, dan anak singa betina biasanya tinggal bersama kelompoknya seiring bertambahnya usia. Singa jantan muda biasanya pergi dan membangun kelompok mereka sendiri dengan mengambil alih kelompok yang dipimpin oleh singa jantan lain.

Nah mengapa singa disebut sebagai raja hutan dan hewan yang kuat?

Hal ini karena singa jantan harus mempertahankan wilayah kelompok, menandai daerah itu dengan air seni, mengaum dan mengancam untuk memperingatkan penyusup, dan mengejar binatang yang merambah wilayah mereka.

Sedangkan singa betina adalah pemburu dan pemimpin utama kelompok. Mereka sering bekerja sama untuk memangsa antelop, zebra, rusa kutub, dan hewan besar lainnya di padang rumput terbuka. Singa betina juga membesarkan anaknya secara komunal.

Setelah perburuan, upaya kelompok seringkali terganggu dan terjadi pertengkaran. Ini bisa terjadi akibat pembagian hasil pembunuhan, dengan anak-anak di urutan terbawah.

Singa muda tidak membantu berburu sampai mereka berusia sekitar satu tahun. Singa akan berburu sendirian jika ada kesempatan, dan mereka juga mencuri pembunuhan dari hyena atau anjing liar.

4. Habitat singa di dataran berumput, sabana, atau hutan terbuka dengan semak-semak

4. Habitat singa dataran berumput, sabana, atau hutan terbuka semak-semak
Pexels/Magda Ehlers

Dilansir dari Vedantu, tempat tinggal utama singa Afrika adalah di seluruh Afrika Sub-Sahara. Habitat singa yang disukai adalah dataran berumput, sabana, atau hutan terbuka dengan semak-semak.

Sedangkan singa di Asia hanya ditemukan di dan sekitar Taman Nasional Gir di Gujarat, India yang memiliki hutan sabana kering dan hutan semak gugur yang sangat kering. Namun juga pernah ditemukan di tempat-tempat antara Sind, Punjab hingga Bengal dan Sungai Narmada.

Singa punah dari Amerika Utara sekitar 10.000 tahun yang lalu. Sampai sekitar 2000 tahun yang lalu mereka ditemukan di Balkan. Demikian pula, singa juga sempat berada di Palestina selama Perang Salib.

Sekarang mereka hampir tidak ditemukan di luar Taman Nasional.

5. Singa adalah hewan karnivora

5. Singa adalah hewan karnivora
Pexels/Flickr

Singa adalah hiper-karnivora generalis. Artinya, mereka dapat bertahan hidup dalam berbagai kondisi lingkungan dan membutuhkan daging dalam jumlah besar sebagai makanan mereka.

Seperti yang dijelaskan di atas, singa harus berburu untuk makan. Mereka berburu terutama mamalia seperti hewan berkuku sedang hingga besar atau ungulata seperti rusa kutub, kerbau Afrika, gemsbok, zebra, antelop, dan jerapah.

Rusa dan chital adalah mangsa yang disukai. Namun singa terkadang juga membunuh hewan yang lebih besar, terutama yang sakit atau terluka dan memakan daging yang ditemukan seperti bangkai.

Singa memakan mangsanya di tempat berburu. Terkadang mereka diharuskan menarik mangsa besar ke tempat lain.

Meskipun terkadang anggota kelompok cenderung memperebutkan daging, umumnya semua anggota kebanggaan makan jumlah yang dibutuhkan, termasuk singa yang sudah tua dan lumpuh. Baik singa jantan dan singa betina, masing-masing memakan sekitar 7 dan 5 kilo daging per hari.

6. Singa termasuk dalam kelompok hewan yang rentan terhadap kepunahan

6. Singa termasuk dalam kelompok hewan rentan terhadap kepunahan
Freepik/Wirestock

Saat ini, jumlah singa Afrika hanya setengah dari jumlah 25 tahun yang lalu.

Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam atau International Union for Conservation of Nature (IUCN) memperkirakan bahwa kurang dari 25.000 singa yang tersisa di Afrika, itulah sebabnya organisasi mengklasifikasikan mereka sebagai rentan terhadap kepunahan.

Meski dikenal sebagai raja hutan, singa Afrika juga menghadapi berbagai ancaman, dan sayangnya sebagian besar dapat dikaitkan dengan manusia.

Tak sedikit peternak yang khawatir bahwa singa akan memangsa ternak mereka. Karena takut merusak penjualan, peternak dapat membunuh singa sebagai tindakan pencegahan, terkadang bahkan menggunakan pestisida sebagai racun.

Pemburu liar juga mengincar spesies ini, karena tulang dan bagian tubuh lainnya sangat berharga dalam perdagangan satwa liar ilegal.

Nah itulah beberapa informasi untuk lebih mengenal singa, ciri, perilaku, habitat, dan makanannya. Kini si Kecil telah memahami alasan mengapa singa disebut sebagai raja hutan, kan?

Semoga informasinya bermanfaat ya!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk