Comscore Tracker
TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Vaksin Covid-19 Indovac dan Inavac buatan RI Disetujui Jokowi

Vaksin Indovac dan Inavac buatan dalam negeri diperkirakan bisa digunakan sebelum akhir tahun

30 Agustus 2022

Vaksin Covid-19 Indovac Inavac buatan RI Disetujui Jokowi
Pexels/Maksgelatin

Dua vaksin Covid-19 yang diproduksi dalam negeri, Indovac dan Inavac telah disetujui oleh Presiden RI Joko Widodo. Kedua vaksin tersebut telah memasuk uji klinis tahap akhir oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

"Saya ikut bangga untuk Indonesia. Vaksin pertama Indovac untuk vaksin BUMN, dan kedua adalah vaksin Merah Putih dengan platforminactivated virus, namanya Inavec dan sudah disetujui Presiden juga," ucap kepala BPOM RI, Penny K. Lukito.

Kedua vaksin itu diharapkan bisa digunakan oleh masyarakat pada September 2022 mendatang setelah mendapat izin penggunaan darurat (EUA) dari BPOM.

Mengenai kemunculan dua vaksin baru asal Indonesia yang sudah disetujui Presiden Joko Widodo, berikut ini Popmama.com telah merangkum beberapa informasi lainnya.

1. Kedua vaksin dikembangkan bersama lembaga medis ternama

1. Kedua vaksin dikembangkan bersama lembaga medis ternama
Freepik/freepik

Penny menjelaskan bahwa vaksin Indovac dikembangkan oleh PT. Bio Farma Eijkman dan Bayer of College dengan platform rekombinan sub-unit.

Sementara itu, Inavac dikembangkan oleh Tim Peneliti dari Universitas Airlangga (Unair) yang bekerja sama dengan PT. Biotis Pharmaceutical Indonesia.

"Fase dua sudah dilewati, dan hasilnya bagus bisa meningkatkan sistem imunitas dan hasilnya tidak kalah dengan vaksin yang sudah dapat EUA dengan teknologi yang sama," ungkapnya.

2. Indovac dan Inavec disiapkan untuk dosis booster

2. Indovac Inavec disiapkan dosis booster
Pexels/N-voitkevich

Saat ini, BPOM masih kajian terhadap ribuan subjek yang menjalani injeksi di masing-masing laboratorium. Dia berharap semuanya selesai pada September mendatang.

Tak hanya vaksin primer, pihaknya menyebut akan menyiapkan vaksin buatan Indonesia itu sebagai dosis penguat atau booster.

"Uji klinik booster sudah disetujui untuk dilakukan akhir tahun ini. Sehingga program vaksinasi booster dengan vaksin dalam negeri bisa selesai sebelum akhir tahun," katanya.

“Harapannya September 2022 selesai dan keluar EUA sesuai standar internasional," tambahnya.

3. Inavec sanggup diproduksi hingga 20 juta dosis per bulan

3. Inavec sanggup diproduksi hingga 20 juta dosis per bulan
Freepik/freepik

Direktur utama PT. Biotis Pharmaceutical Indonesia, FX Sudirman, mengaku bangga vaksin buatannya sudah sampai uji klinis tahap akhir. Ia pun tengah berkoordinasi dengan Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin agar vaksinnya bisa digunakan sebelum akhir tahun.

"Ini adalah 100 persen karya anak bangsa, virus dari isolasi anak bangsa dikembangkan oleh tim peneliti Unair dan kami siap komersialisasi untuk itu," terangnya.

“Kapasitas produksi downstream PT Biotis sanggup memproduksi hingga 20 juta dosis per bulan. Khusus pada tahap awal, akan ditingkatkan hingga 5 juta dosis per bulan mirip dengan Indovac,” lanjutnya.

PT. Biotis masih menunggu hasil uji klinis fase tiga yang dilakukan oleh BPOM. Dia juga berharap Inavec bisa menjadi vaksin booster yang bisa bermanfaat bagi masyarakat.

"Kami berharap pemanfaatan Inavec bisa memberikan manfaat booster bagi masyarakat Indonesia di tahun ini," ucapnya.

Itulah beberapa informasi mengenai vaksin Indovac dan Inavec yang disetujui oleh Presiden RI Joko Widodo. Semoga kedua vaksin tersebut bisa segera digunakan oleh masyarakat, ya.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk