Jumlah Hoaks di Indonesia Meningkat, Mayoritas Menyebar di Facebook

Bijaklah menggunakan media sosal ya, agar tidak terjebak dengan berita hoaks

20 November 2020

Jumlah Hoaks Indonesia Meningkat, Mayoritas Menyebar Facebook
Freepik

Tak dapat dipungkiri, saat ini teknologi semakin berkembang dengan pesat, serta banyaknya perangkat dan konten media sosial pun membuat arus informasi begitu deras tanpa ada ruang dan waktu.

Tentunya hal ini memperkaya informasi di berbagai platform. Sehingga membuat beberapa orang bisa mengunggah pendapatnya dengan bebas.

Ada beberapa orang yang menyampaikan pendapatnya tidak sesuai fakta dan itu membuat berita tidak benar atau hoaks. Jika Mama tidak berhati-hati, Mama bisa terkena hoaks juga lho.

Terdapat beberapa penelitian yang mengatakan bahwa hoaks yang tersebar mayoritas di platform Facebook, untuk Mama yang memiliki Facebook harus berhati-hati ya!

Jika Mama ingin mengetahui fakta mengenai hoaks yang tersebar di Facebook, Popmama.com kali ini sudah merangkumnya lho. Disimak ya, Ma! 

1. Jumlah hoaks di tahun 2020 meningkat

1. Jumlah hoaks tahun 2020 meningkat
Freepik

Menurut data yang dihimpun Masyarakat Anti Fitnah Indonesia (Mafindo) yang bekerja sama dengan cekfata.com, jumlah hoaks yang tersebar di Indonesia mencapai 2.024 lho. Jumlah itu terhitung dari tanggal 1 Januari - 16 November 2020.

Data tersebut mengalami peningkatan dari tahun 2019 yang sebelumnya mencapai 1.221 hoaks, di mana jumlah tersebut juga meningkat dari tahun 2018 yang hanya mencapai 997 hoaks.

Pada masa pandemi jumlah hoaks juga meningkat terkait kesehatan, lebih dari sepertiga hoaks yang bererdar di Indonesia sepanjang 2020 berkaitan mengenai pandemi Covid-19.

Hoaks yang tersebar di Indonesia juga beragam, mulai mengenai pandemi Covid-19, isu pilkada serentak 2020, hingga omnibus law, dan isu lainnya.

Editors' Picks

2. Banyak hoaks ditemukan di platform Facebook

2. Banyak hoaks ditemukan platform Facebook
Pexels/icon0.com

Ketua Presidium Mafindo Septiaji Eko Nugroho mengatakan bahwa hoaks yang tersebar di Indonesia lebih banyak ditemukan di platform Facebook diikuti platform lainnya seperti Twitter dan Whatsapp.

Tapi, Septiaji tidak menjelaskan seberapa banyak hoaks yang beredar di masing-masing platform tersebut. Ia hanya mengatakan, hoaks yang berasal dari platform yang bersifat publik, seperti Facebook atau Twitter, lebih mudah untuk dilacak dan ditelusuri.

Namun, hoaks yang beredar di aplikasi perpesanan yang bersifat pribadi lebih sulit dilacak dan ditelusuri. Data yang dihimpun pun berasal dari laporan pengguna WhatsApp yang melaporkan temuan hoaks kepada Mafindo.

"Kalau dalam catatan kami, berdasarkan laporan, ada sekitar 13-15 persen hoaks yang beredar di masyarakat berasal dari WhatsApp," jelas Septiaji.

"Tapi, aslinya bisa lebih dari itu karena kita sendiri enggak bisa mengecek, hanya yang dilaporkan pengguna yang bisa kami lacak," Septiaji menambahkan.

3. Upaya Mafindo melawan hoaks

3. Upaya Mafindo melawan hoaks
Freepik

Guna mendorong pemberantasan hoaks, misinformasi dan informasi palsu, Mafindo bermitra dengan WhatsApp telah meluncurkan chatbot Kalimasada, sehingga memudahkan pengguna WhatsApp untuk mengecek apakah pesan yang diterima adalah hoaks atau tidak.

Untuk mengakses chatbot ini, kamu bisa simpan terlebih dahulu nomor chatbot Mafindo di nomor +62-859-2160-0500 ke kontak WhatsApp. Kemudian, buka chatroom nomor tersebut dan ketik kata sapaan seperti "hai" atau "halo".

Setelah itu akan muncul beberapa pilihan, mulai dari pengecekan hoaks, pengecekan fakta terbaru, hingga tips dan trik melawan hoaks. Untuk menentukan apakah berita tersebut mengandung berita bohong atau tidak, bisa masukkan kata kunci yang terkait dengan berita tersebut.

Nantinya, pengguna akan perlihatkan beberapa artikel yang bersumber dari media online yang masuk dalam anggota cekfakta.com.

4. Bijaklah jadi pengguna media sosial

4. Bijaklah jadi pengguna media sosial
Freepik

Sebagai pengguna media sosial yang bijak dan baik, kamu harus pintar mencerna informasi yang beredar ya. Bagaimana Mama menangani informasi dengan hati-hati untuk menghindari hoaks di media sosial? Untuk menghindari hoaks kamu perlu memperhatikan poin-poin berikut:

  1. Telusuri informasi awal dari berita tersebut. Mendapat informasi akan suatu hal tentunya yang pertama bisa lakukan adalah mencari tau informasi tersebut di laman pencarian. Kamu bisa mengecek hoaks dengan keyword tertentu di Google secara mudah.
  2. Periksa sumber informasi tepercaya yang beredar. Jika kamu menerima informasi dari media terpercaya yang besar, kamu dapat mempercayai informasi tersebut. Namun jika hanya berasal dari blogspot atau wordpress saja itu perlu dipertanyakan. Apalagi jika satu-satunya sumber hanya dari media sosial.

  3. Lihat profil akun pembuat informasi. Kamu juga dapat menemukan informasi tentang hoaks ini dengan mencari orang yang menyebarkan berita terlebih dahulu. Jika orang pertama yang mengupload konten adalah akun palsu, kamu harus berhati-hati ya.

  4. Memakai aplikasi pendeteksi hoaks. Terdapat aplikasi untuk mendeteksi hoaks, yaitu Hoax Analyzer.

  5. Jika ternyata berita itu hoaks, jangan disebarkan ke banyak orang. Banyaknya berita viral di media sosial yang tidak tahu kebenarannya kadang bisa membuat beberapa orang justru menyebarkan hoaks. Oleh karenanya, berhati-hati ketika banyak berita viral yang beredar.

Itu dia Mama informasi mengenai hoaks yang banyak tersebar di berbagai platform terutama di Facebook. Untuk itu, Mama harus berhati-hati dan bijak menggunakan media sosial serta menyebarkan informasi ya! 

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.