Ma, Begini Cara Jaga Kesehatan Tulang untuk Orang dengan Diabetes

Kamu dengan diabetes boleh mengonsumsi suplemen untuk tulang, tapi...

26 Oktober 2020

Ma, Begini Cara Jaga Kesehatan Tulang Orang Diabetes
Freepik

Tulang merupakan bagian tubuh vital yang harus dijaga kesehatannya, terutama bagi seseorang dengan diabetes. Memiliki tulang yang kuat merupakan bagian penting dalam mengelola diabetes.

Diabetes memengaruhi gula darah, tetapi dapat memiliki banyak konsekuensi lain, termasuk tulang yang lebih lemah. Kesehatan tulang yang buruk dapat berhubungan langsung dengan diabetes serta akibat dari komplikasi diabetes lainnya.

Kesehatan tulang dan diabetes ada kaitannya dengan osteoporosis, suatu kondisi yang menyebabkan tulang menipis. Dilansir dari everydayhealth.com, baik osteoporosis dan diabetes adalah hal yang umum: Osteoporosis mempengaruhi sekitar 40 juta orang Amerika, dan sekitar 26 juta orang Amerika menderita diabetes. Nah, kali ini Popmama.com akan menelisik hubungan antara diabetes dan osteoporosis. Cek informasinya yuk, Ma. 

Orang dengan Diabetes Rentan Terkena Osteoporosis

Orang Diabetes Rentan Terkena Osteoporosis
Freepik/prostooleh

Selain itu, risiko terkena diabetes tipe 2 dan osteoporosis meningkat seiring bertambahnya usia. Faktanya, setiap orang kehilangan kepadatan tulang dan massa otot seiring bertambahnya usia, dan karena itu menjadi lebih rentan terhadap patah tulang.

Itulah mengapa tetap aktif secara fisik sangat penting seiring bertambahnya usia, hal ini tidak hanya membantu mencegah komplikasi diabetes, tetapi juga membantu menjaga kekuatan tulang.

Menurut tinjauan diabetes dan kesehatan tulang yang diterbitkan dalam jurnal Diabetes / Metabolism Research and Reviews, diabetes tipe 1 dan tipe 2 juga dikaitkan dengan peningkatan risiko osteoporosis, serta patah tulang. Ulasan tersebut menemukan bahwa patah tulang pinggul, lengan, kaki, dan tulang belakang lebih sering terjadi pada penderita diabetes.

Editors' Picks

Memahami Kepadatan Mineral Tulang

Memahami Kepadatan Mineral Tulang
Freepik/tirachard

Kerentanan terhadap osteoporosis disebabkan oleh banyak faktor, termasuk kepadatan mineral tulang (BMD). Diabetes tipe 1 menyebabkan hilangnya BMD, yang menghubungkannya dengan osteoporosis dan umumnya tulang yang lebih lemah. 

Di sisi lain, penderita diabetes tipe 2 seringkali memiliki BMD rata-rata atau di atas rata-rata. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa banyak penderita diabetes tipe 2 mengalami kelebihan berat badan, dan kelebihan berat badan mengurangi pengeroposan tulang. Namun, seseorang dengan diabetes yang memiliki kepadatan tulang tinggi juga berisiko lebih besar mengalami patah tulang lho.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Metabolism Clinical and Experimental pada tahun 2012 membandingkan BMD pada wanita dengan diabetes tipe 2 yang menggunakan insulin dengan BMD pada wanita yang tidak memiliki diabetes.

Meskipun total BMD lebih tinggi di antara mereka yang mengidap diabetes, mereka memiliki BMD yang jauh lebih rendah saat menyesuaikan massa tubuh tanpa lemak, yaitu total berat badan dikurangi berat lemak tubuh.

Tentu saja, menjadi aktif dapat membantu kita menurunkan berat badan, yang selanjutnya akan membantu mengurangi keparahan gejala diabetes dan meningkatkan kesehatan tulang. Jadi, olahraga rutin menjadi kunci utama kesehatan bagi orang dengan diabetes untuk mengurangi terjadinya osteoporosis seiring dengan bertambahnya usia.

Kaitan Lain Antara Diabetes Tipe 2 dan Fraktur Tulang

Kaitan Lain Antara Diabetes Tipe 2 Fraktur Tulang
Freepik/xb100

Keropos tulang dan patah tulang lebih sering terjadi pada penderita diabetes tipe 2 ketika diabetes tidak terkontrol dan menyebabkan komplikasi lain. Misalnya, kerusakan saraf, gula darah rendah, dan perubahan visual akibat diabetes dapat membuat Anda lebih mungkin jatuh dan meningkatkan risiko patah tulang. Tautan lain yang memungkinkan termasuk:

- Banyak penderita diabetes melaporkan gaya hidup yang tidak banyak bergerak, dan kurangnya aktivitas fisik merupakan faktor risiko pengembangan osteoporosis.

  • Beberapa obat oral yang diminum untuk menurunkan gula darah, yang disebut thiazolidinediones, dapat menyebabkan keropos tulang.
  • Gula darah tinggi dapat mencegah sel-sel yang membuat tulang, yang disebut osteoblas, membuat tulang kuat.
  • Kerusakan ginjal akibat diabetes dapat menyebabkan kalsium bocor dalam urin, dan kalsium dibutuhkan untuk tulang yang kuat.
  • Vitamin D dibutuhkan untuk menyerap kalsium dari makanan dan menjaga kekuatan tulang. Ini sering diproduksi oleh tubuh selama terpapar sinar matahari. Meskipun kebanyakan orang bisa mendapatkan cukup vitamin D dengan cara ini, jika kita tidak menghabiskan cukup waktu di luar ruangan, hal ini dapat menyebabkan kesehatan tulang yang buruk.
     

Cara Memiliki Tulang Kuat bagi Orang dengan Diabetes

Cara Memiliki Tulang Kuat bagi Orang Diabetes
Freepik/svetlanasokolova

Dua cara utama untuk menjaga kesehatan tulang adalah melalui diet dan olahraga, khususnya melalui latihan menahan beban.

Tulang adalah jaringan hidup seperti halnya otot, dan untuk tetap kuat, tulang harus bekerja melawan gravitasi, atau menahan beban. "Latihan menahan beban penting untuk membantu memperlambat pengeroposan tulang," kata Alison Massey, RD, CDE, ahli diet dan pendidik diabetes di Pusat Endokrinologi Mercy Medical Center di Baltimore. "Contoh latihan menahan beban termasuk berjalan kaki, jogging, hiking, pekerjaan halaman, latihan beban, dan tenis. "

Dalam hal pola makan, pikirkan kalsium dan vitamin: D dan K. “Menjaga kesehatan tulang dapat dilakukan dengan mengonsumsi makanan bergizi dengan makanan kaya kalsium, sambil juga memastikan bahwa kadar vitamin D Anda mencukupi, dan mengonsumsi suplemen jika dibutuhkan atau diresepkan oleh dokter,”kata Massey.

Sumber kalsium yang baik termasuk produk susu rendah lemak dan sayuran berdaun hijau. Meski secara alami sangat sedikit makanan yang mengandung vitamin D, namun dapat diperoleh dari paparan sinar matahari, dan beberapa makanan yang diperkaya dengan kalsium dan vitamin D, seperti jus jeruk dan yogurt. Jika Mama memiliki diabetes, targetkan setidaknya 1.200 miligram kalsium dan 800 hingga 1.000 unit vitamin D internasional setiap hari.

Vitamin K adalah nutrisi lain yang telah terbukti meningkatkan kesehatan tulang, dan dapat ditemukan dalam sayuran berdaun hijau gelap, bersama dengan kalsium. Namun, jika Mama menggunakan warfarin (sejenis obat pengencer darah) untuk penyakit jantung, Mama sebaiknya membatasi jumlah sayuran hijau dalam makanan, karena vitamin K dapat mengganggu warfarin.

Selain diet sehat, hindari merokok sepenuhnya dan batasi minuman beralkohol erages. Merokok buruk bagi kesehatan tulang, seperti halnya minum banyak-banyak. Perempuan yang merokok mengalami menopause lebih awal, yang juga meningkatkan risiko osteoporosis.

Apakah Orang dengan Diabetes Boleh Mengonsumsi Suplemen untuk Tulang?

Apakah Orang Diabetes Boleh Mengonsumsi Suplemen Tulang
freepik.com/sitthiphong

Dalam press conference yang dilakukan secara virtual berjudul CDR ajak perempuan Indonesia Cegah Osteoporosis dengan 3S: Saatnya mulai dari dini, Sediakan nutrisi dan terapkan pola hidup sehat, Suplementasi dengan Vitamin D dan Kalsium pada Kamis, 22 Oktober 2020, dr. Suci Sutinah yang merupakan Country Customer Health Bayer Indonesia menyatakan bahwa suplemen tulang aman digunakan untuk diabetes. 

"CDR fortos merupakan varian yang aman dikonsumsi oleh orang dengan diabetes karena kita menggunakan pemanis pengganti yang sudah di approve untuk digunakan kepada orang dengan deabetes. Namun, diabetes punya tingkat yang berbeda-beda, jadi sebaiknya pasien perlu mengkonsultasikan terlebih dahulu kepada dokter jika mau mengonsumsi suplemen tulang," ungkap dr. Suci.  

Melalui gaya hidup sehat, kamu tidak hanya akan mengurangi risiko komplikasi diabetes, tetapi juga membantu menjaga kekuatan tulang dan menurunkan kemungkinan terkena osteoporosis.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.