Tangis Noah Pecah di Depan Makam Ashraf Sinclair, BCL Terus Menguatkan

Peluk dan cium dilakukan BCL untuk Noah di depan makam Ashraf

19 Februari 2020

Tangis Noah Pecah Depan Makam Ashraf Sinclair, BCL Terus Menguatkan
Popmama.com/Panji Galih Aksoro

Kepergiaan Ashraf Sinclair tentu menjadi sebuah pukulan serta duka mendalam untuk Bunga Citra Lestari dan Noah Sinclair. Tangis putra kecil Ashraf dan BCL sempat pecah seolah ingin meluapkan kesedihannya atas kepergiaan sang Papa. 

BCL dan Noah yang sama-sama mengenakan pakaian putih saat mengantarkan Ashraf ke tempat peristirahatan terakhirnya di San Diego Hills, Karawang, Selasa (18/2/2020).

Sebagai seorang istri yang begitu mencintai suaminya, BCL masih berusaha untuk mencerna apa yang terjadi di hari duka itu. Apalagi kepergiaan dari sang Suami untuk selama-lamanya begitu mendadak. 

Di samping Noah, BCL terlihat berusaha tegar dihadapan Noah yang ketika itu terus menangis setelah jenazah Ashraf masuk ke dalam liang lahat. 

Walau masih sedih atas kepergian suami tercinta, BCL terus menguatkan Noah dengan sebuah pelukan dan ciuman. 

Perasaan duka yang dialami oleh Noah pasti tidaklah mudah ya, Ma. Apalagi kehilangan orangtua sekaligus Papa terhebat di dalam hidupnya. 

Dalam kejadian yang menimpa BCL dan Noah ini, ditinggalkan orang tersayang tetap akan menimbulkan sebuah luka. Walaupun tidak kelihatan, bukan berarti luka itu tidak ada. Itulah mengapa trauma psikologis disebut sebagai invisible wound.

Perlu diketahui bahwa trauma psikologis itu terbentuk atas bagaimana seseorang memaknai secara personal kejadian yang sedang menimpanya, bahkan tak jarang ia tidak mampu mengelola perasaannya sendiri ketika menghadapi kejadian tersebut.

Membahas mengenai fase berduka agar tak berujung trauma pada anak, kali ini Popmama.com akan memberikan beberapa informasi dari Psikolog Alexandra Gabriella A., M.Psi, C.Ht. secara eksklusif agar proses berduka bisa dilalui dengan baik hingga dapat menjalani kehidupan lagi. 

Sebagai psikolog, Alexandra menjelaskan bahwa terbentuknya trauma itu lebih dipengaruhi oleh persepsi dan pengelolaan emosi, sehingga ada baiknya kedua hal inilah yang perlu dibantu untuk anak-anak ketika sedang mengalami fase berduka. 

Untuk lebih lengkapnya, ini beberapa hal yang perlu dilakukan! 

1. Berusaha tetap menemani dalam masa duka

1. Berusaha tetap menemani dalam masa duka
Popmama.com/Panji Galih Aksoro

Kehilangan seseorang yang dicintai untuk selama-lamanya secara mendadak tentu menjadi sebuah pukulan berat. Hal inilah yang membuat proses seseorang dalam menerima perasaan duka tidaklah mudah. 

Dalam menerima proses duka, seseorang termasuk anak-anak membutuhkan waktu yang tak sebentar.  Saat proses penerimaan diri terhadap kenyataan ini terus berlangsung, ada baiknya memang tetap ditemani oleh orang-orang terdekat seperti orangtua dan keluarga. 

Terkadang seseorang yang sedang berada di dalam masa duka akan sulit menyadari bahwa perasaan sakit dan sedih ini seolah akan berlangsung selamanya. Padahal kondisi yang terjadi padanya selama fase berduka berlangsung hanya bersifat sementara. 

Menemani saat anak mengalami masa duka penting sekali untuk dilakukan. 

Editors' Picks

2. Mengajak anak untuk mengenal emosinya selama fase berduka

2. Mengajak anak mengenal emosi selama fase berduka
Popmama.com/Panji Galih Aksoro

Selama menjalani masa duka biasanya anak akan terlihat lebih menutup diri, kecewa dan sedih atas semua yang sedang terjadi padanya. 

Dalam situasi seperti ini orangtua perlu bijak menanggapi perasaan anak. Perlu sekali menghindari kata-kata seperti: “Cup… cup… Yuk, sudah diam dan berhenti menangisnya!” Kalimat tersebut memang berusaha menghentikan tangisan anak, namun ini justru kurang tepat karena di dalam hatinya masih ada rasa duka. 

Ketika itu juga anak seolah dipaksa berhenti saat dirinya sedang ingin mengekspresikan perasaan negatif yang sedang dirasakan. Itu berarti Mama tidak membiarkan anak-anak melatih kecerdasan emosinya selama fase berduka. 

Ada baiknya saat anak-anak sedang kecewa atau sedih, cobalah untuk mengutarakan “Mama sepertinya melihat kamu sedang sedih hari ini? Bolehkah Mama tahu apa yang sedang terjadi?” Kalimat seperti ini bagus diutarakan kepada anak agar dirinya mau terbuka dan menceritakan apa yang sedang terjadi.

"Ingatkan dirinya kalau reaksi sedih, kecewa dan marah ini memang wajar terjadi saat kehilangan orang terkasih. Namun, perlu diingat kalau perasaan ini akan berlalu dan harus menjalani hidup normal kembali," kata Alexandra. 

Orangtua perlu sekali membantu anak untuk mengekpresikan segala emosi negatif selama sedang berduka. Hal ini wajar dan perlu dilakukan, sehingga anak pun mampu melewati segala perasaan negatif di dalam dirinya. 

3. Mengajak anak bercerita sebagai sebuah terapi yang sederhana

3. Mengajak anak bercerita sebagai sebuah terapi sederhana
Popmama.com/Panji Galih Aksoro

Saat sedang berduka terkadang seseorang merasa kesulitan untuk mengontrol segala emosi negatif yang dimilikinya. Wajar sekali anak merasa sedih karena perasaan ini tidak akan mudah untuk dilewati oleh siapapun.

Menemani seseorang yang sedang berduka bisa dengan membiarkan dirinya bercerita. Dengarkan apa yang sedang menjadi keluh kesahnya terutama saat proses berduka ini berlangsung. 

Ajaklah anak untuk mengingat hal-hal menyenangkan tentang almarhum. Walaupun awalnya menyakitkan, tetapi dengan mengingat hal-hal menyenangkan tentang almarhum dapat mengajarkan anak untuk kembali merasa bersyukur bahwa dirinya pernah diberikan kesempatan bersama. 

"Peran support system yang bisa dilakukan yaitu dengan mendengarkan ceritanya tanpa menilai. Cukup ada untuk mendengarkan dan merefleksikan kebahagiaan mereka. Tujuannya adalah untuk lebih menyadarkan mereka untuk bersyukur atas pengalaman itu," jelas Alexandra. 

Ketika rasa kehilangan yang sangat berat dirasakan artinya orang tersebut memiliki makna yang sangat mendalam. Bercerita mengenai berbagai pengalaman bahagia bisa menjadi salah satu bentuk terapi. 

4. Berusaha untuk selalu mendengarkan semua ceritanya 

4. Berusaha selalu mendengarkan semua ceritanya 
Popmama.com/Panji Galih Aksoro

Saat sedang berduka karena kehilangan seseorang yang disayangi, biasanya tempat atau kegiatan bersama almarhum masih akan membekas apalagi saat diingat-ingat. 

Situasi seperti ini bisa terbentuk karena ingatan di dalam pemikirannya, khususnya untuk mereka yang memiliki banyak kenangan indah. 

Dengan banyaknya kenangan indah yang berusaha diceritakan oleh anak bersama almarhum, maka orangtua atau keluarga perlu menjadi pendengar yang baik. 

"Bila kondisi emosional anak terlihat semakin intens bahkan memperlihatkan perilaku yang semakin menarik diri atau mulai adanya ketertarikan akan kematian, sebaiknya orangtua dan keluarga perlu mewaspadai hal ini," ucap Alexandra. 

Terkait fase duka yang perlu dilewati oleh setiap orang sangat berbeda, maka perlu sekali untuk menjaga anak dari hal-hal yang tak diinginkan. Ketika anak memiliki ketertarikan pada kematian, ini bukanlah sesuatu yang wajar. 

Mintalah bantuan profesional seperti psikolog anak untuk mengatasi permasalahan emosi pada si Anak. 

5. Kenali persepsi anak atas kejadian duka yang sedang menimpanya

5. Kenali persepsi anak atas kejadian duka sedang menimpanya
Popmama.com/Sekar Retno Ayu Aprilianti

Seperti yang sudah dijelaskan bahwa rasa trauma tidak hanya dipengaruhi oleh pengelolaan emosi saja, melainkan sebuah persepsi. 

"Mengenai persepsi memang akan berbeda-beda secara subyektif pada setiap anak yang kehilangan orangtuanya. Ada yang merasa kehilangan sosok teman, kehilangan stabilitas, kehilangan tujuan hidup hingga seseorang yang bisa disebut sebagai panutan. Sebaiknya keluarga mencoba mengenali dulu apa yang terjadi pada persepsi anak, sesudah itu baru bisa membantunya memiliki persepsi yang lebih sehat pada pengalaman ini," jelas Alexandra. 

Saat masa duka sudah di tahap penerimaan, tidak ada salahnya untuk mengajak dirinya untuk membayangkan bagaimana kondisi almarhum sekarang di surga. 

Dengan membayangkan bahwa orang yang disayanginya sekarang sudah tenang dan dalam kondisi yang jauh lebih baik, setidaknya dapat memberikan sebuah kekuatan positif kepada si Anak. 

Itulah beberapa cara agar proses berduka anak tidak berlarut-larut hingga dapat membentuk rasa trauma. Semoga Noah dan BCL bisa melewati berbagai fase berduka dengan baik atas kepergian dari Ashraf Sinclair. 

Doakan yang terbaik untuk BCL sekeluarga ya, Ma. 

Baca juga: 

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.