6 Efek Samping jika Perempuan Memiliki Testosteron yang Tinggi

Bisa mengganggu organ reproduksi, Ma

10 Agustus 2021

6 Efek Samping jika Perempuan Memiliki Testosteron Tinggi
Freepik/diana.grytsku

Testosteron adalah hormon yang dibutuhkan laki-laki untuk menjaga vitalitasnya. Meski begitu, hormon ini juga dimiliki oleh perempuan. 

Jika pada laki-laki, level testosteron harus tinggi, maka kebalikan pada perempuan. Akan ada gangguan yang terjadi pada tubuh jika punya level testosteron yang terlalu tinggi. 

Dilansir dari healthline.com, jumlah testosteron yang aman pada perempuan di atas 18 tahun adalah sekitar 8-60 ng per deciliter. 

Lalu, apa efeknya jika seorang perempuan punya level testosteron yang lebih tinggi dari rata-rata? Popmama.com akan jabarkan jawabannya untuk Mama. 

1. Memiliki bulu yang terlalu banyak

1. Memiliki bulu terlalu banyak
Freepik/cookie_studio

Salah satu mitos yang sering dipercaya adalah saat perempuan punya banyak bulu, maka ia memiliki keinginan seksual yang tinggi. 

Padahal, kelebihan bulu termasuk di wajah merupakan efek dari level testosteron yang terlalu tinggi. 

Selain di wajah, bulu halus juga ditemui di bagian tubuh lain. Ditengok dari healthline.com, bulu bisa tumbuh juga di dada, dan punggung. Kondisi ini dinamakan sebagai hirsutism dan terjadi karena hormon yang berhubungan juga dengan genetik. 

2. Siklus menstruasi yang berantakan

2. Siklus menstruasi berantakan
Freepik

Salah satu gejala PCOS adalah siklus menstruasi yang tidak teratur. Sedangkan salah satu penyebab PCOS, menurut nhs.uk, adalah insulin yang terlalu tinggi sehingga ovarium memproduksi testosteron secara berlebihan. 

Sehingga secara tidak langsung, gejala menstruasi berantakan juga termasuk dalam level testosteron yang tinggi karena PCOS. 

Editors' Picks

3. Masalah di organ reproduksi dan keinginan seksual

3. Masalah organ reproduksi keinginan seksual
Freepik/wavebreakmedia_micr

Ditengok dari medicalnewstoday.com, gejala perempuan dengan level testosteron terlalu tinggi adalah terjadinya perubahan pada keinginan seksual. 

Perempuan dengan testosteron tinggi cenderung memiliki vagina yang kering. Ini berpengaruh pada keinginan untuk melakukan kegiatan seksual dengan pasangan. 

Bahkan di kasus yang serius, ketidakseimbangan hormon testosteron pada perempuan bisa berpengaruh pada obesitas dan ketidaksuburan. 

4. Jerawat dan suara yang makin berat

4. Jerawat suara makin berat
Freepik/gpointstudio

Dilansir dari healthline.com, gejala lainnya antara lain jerawat, klitoris yang semakin besar, ukuran payudara yang mengecil, suara yang makin berat, dan otot yang terlalu besar.

Jika mengalami beberapa gejala di atas, jangan ragu berkonsultasi dengan dokter terkait, ya. 

5. Mood swing dan panik berlebih

5. Mood swing panik berlebih
Freepik/wayhomestudio

Suasana hati tidak hanya dipengaruhi oleh keadaan, namun juga oleh produksi hormon dalam tubuh.

Dari shape.com, tingkat testosteron yang terlalu tinggi bisa memengaruhi suasana hati dan meningkatkan kemungkinan untuk depresi. 

Menurut Nita Landry, M.D. dari The Doctors, ketidakseimbangan hormon ini bisa mempengaruhi reseptor neurotransmiter dan berujung pada masalah suasana hati dan mood swing

6. Cara menurunkan kadar testosteron secara alami

6. Cara menurunkan kadar testosteron secara alami
Freepik/8photo

Sebelum menjalani beberapa prosedur yang bisa membantu menurunkan testosteron, kamu bisa mencoba cara yang alami. 

Ditengok dari verywellhealth.com, ada setidaknya 5 jenis makanan yang bisa dipilih untuk menurunkan kadar testosteron. 

Kelimanya adalah kacang-kacangan, ikan dan hasil laut, teh, red reishi mushroom, dan flaxseed. 

Yang tak kalah penting adalah bagaimana bisa menjaga keseimbangan asupan makanan setiap hari sehingga gaya hidup bisa lebih sehat. 

Itu dia beberapa efek yang bisa terlihat jika seorang perempuan mengalami kadar testosteron yang terlalu tinggi. Jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter jika dirasa mulai mengkhawatirkan, ya!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.