Bisakah Tetap Hamil Meskipun Sperma Keluar dari Vagina?

Kadang nggak sedikit pasutri yang sedang promil khawatir sperma tak masuk dengan sempurna

20 September 2021

Bisakah Tetap Hamil Meskipun Sperma Keluar dari Vagina
Pexels/Deon Black

Ketika melakukan program kehamilan pasangan suami-istri disarankan untuk melakukan hubungan seks secara rutin dan sesuai dengan masa subur. 

Saat mencapai penetrasi terdalam, pasangan pastinya ingin sperma dapat diterima dengan baik oleh indung telur agar pembuahan bisa terjadi.  

Tapi bagaimana, jika sperma keluar dari vagina, Apakah masih bisa hamil? 
Dilansir dari healthline, berikut beberapa fakta mengenai sperma dan air mani keluar dari vagina dalam hubungan seks. Cek selengkapnya di Popmama.com!

1. Mengapa sperma 'tumpah' setelah berhubungan seks?

1. Mengapa sperma 'tumpah' setelah berhubungan seks
Freepik/Inventsolutions

Untuk memahami bagaimana sperma bisa keluar setelah berhubungan seks dan apakah kamu bisa tetap hamil, seelumnya penting untuk membahas perbedaan antara air mani dan sperma.

Air mani adalah cairan yang keluar dari penis, dan sperma adalah sel yang terdapat di dalam air mani yang bertanggung jawab untuk membuahi sel telur pada perempuan. Saat laki-laki terangsang, sperma bercampur dengan sekresi tubuh untuk membuat air mani.  

Selain sel sperma, air mani mengandung sejumlah sekresi tubuh untuk membantu sel sperma tersebut bertahan hidup untuk mencapai sel telur. Ini termasuk cairan prostat (untuk menetralkan keasaman vagina), cairan mani (untuk membantu menyehatkan sperma), dan cairan bulbourethral (untuk melumasi penis).

Selain itu, air mani mengandung banyak nutrisi. Menurut tinjauan studi tahun 2013, air mani mengandung protein, vitamin C, dan banyak seng. Air mani juga mengandung fruktosa, natrium, kolesterol, lemak, dan jejak vitamin B-12.

Karena sejumlah kecil air mani yang diejakulasi saat berhubungan seks, efek apa pun pada asupan gizi Anda kemungkinan besar akan minimal. Namun, jika sel sperma membuahi sel telur, kehamilan bisa saja terjadi.

Saat berhubungan seks, air mani disimpan di dalam vagina, biasanya di dekat leher rahim, tergantung posisinya. Beberapa sperma segera mulai berenang ke sel telur, sedangkan sisanya dan cairan lain dalam air mani keluar begitu saja melalui lubang vagina.

Editors' Picks

2. Jadi berapa banyak air mani dan sperma yang dilepaskan?

2. Jadi berapa banyak air mani sperma dilepaskan
Freepik/racool_studio

Menurut Sumber yang Dipercaya Organisasi Kesehatan Dunia, ketika penis melakukan ejakulasi rata-rata sekitar 1 sendok teh atau 4 mililiter air mani diproduksi. Meskipun, ini dapat berkisar antara 1,2 dan 7,6 mL tergantung pada kesehatan orang tersebut dan kapan terakhir kali ejakulasi.

Sumber Tepercaya Organisasi Kesehatan Dunia juga memberikan nilai yang memperkirakan setiap kali laki-laki berejakulasi, laki-laki dapat menghasilkan antara 23 juta hingga 928 juta sel sperma. Dengan kata lain, satu mililiter air mani dapat mencakup 9 juta hingga 259 juta sel sperma.

Dengan kondisi yang tepat, sperma bisa hidup di dalam rahim hingga 5 hari. Sperma juga dapat hidup hingga 72 jam dalam inkubator, dan dapat bertahan selama bertahun-tahun jika dibekukan. 

Karena jumlah sperma yang sangat besar di dalam air mani, serta kebutuhan hanya satu sperma untuk membuahi sel telur, mungkin saja satu sperma melakukan perjalanan melalui serviks sementara air mani dan sperma tambahan keluar dari saluran vagina.

Bahkan jika kamu melihat keluarnya cairan setelah berhubungan seks, banyak sperma yang tertinggal di dalam vagina untuk memungkinkan pembuahan sel telur.

3. Bagaimana dengan buang air kecil setelah berhubungan seks, apakah sperma juga akan keluar?

3. Bagaimana buang air kecil setelah berhubungan seks, apakah sperma juga akan keluar
Freepik/goffkein

Sebenarnya, pergi ke kamar mandi untuk membersihkan diri atau buang air kecil setelah berhubungan seks tidak akan memengaruhi kehamilan.

Ini karena meskipun kamu buang air kecil beberapa detik setelah berhubungan seks, mengeluarkan air seni dari uretra tidak akan mengeluarkan sperma dari vagina. 

Urine dilepaskan dari uretra, dan sperma diejakulasikan ke dalam saluran vagina. Karena ini adalah dua bukaan terpisah, apa yang terjadi di satu celah tidak akan memengaruhi apa yang terjadi di bukaan lainnya.

4. Berbaring diam setelah berhubungan seks belum ada pembuktian dalam peningkatan peluang kehamilan

4. Berbaring diam setelah berhubungan seks belum ada pembuktian dalam peningkatan peluang kehamilan
Freepik

Tidak seperti buang air kecil, keputusan untuk tetap berbaring setelah berhubungan seks juga belum ada pembuktian dalam dunia medis terhadap peluang kehamilan.

Setidaknya satu penelitian menunjukkan bahwa tidak masalah jika tetap dalam posisi berbaring dalam waktu lama setelah sperma ditanamkan melalui inseminasi intrauterine (IUI). Namun, penelitian lain yang lebih tua menemukan bahwa 15 menit tetap berbaring setelah berhubungan seks setelah IUI meningkatkan kemungkinan pembuahan.

Apa pun yang kamu putuskan, perempuan dalam penelitian ini tidak menghabiskan lebih dari 15 hingga 30 menit untuk berbaring, jadi tidak perlu khawatir menunggu berjam-jam berbaring setelah berhubungan seks.

Bagaimanapun, apa pun langkah yang kamu ambil untuk mencoba hamil, begitu sperma dilepaskan, sperma bisa bergerak dengan cepat. Sebuah penelitian telah menunjukkan bahwa sperma yang disimpan di dekat serviks dapat menempuh jarak yang signifikan dengan cepat, dan sperma yang berenang cepat hanya membutuhkan waktu 1 menit untuk mencapai saluran tuba.

Jika kamu ingin melakukan program hamil, salah satu hal yang dapat dilakukan adalah melacak siklus masa subur dengan cermat. Dengan begitu sperma memiliki peluang lebih besar untuk mencapai sel telur pada waktu yang tepat.

Jadi, jangan khawatir lagi ya kalau sperma keluar dari vagina saat berhubungan seks. Tetap optimis dan berusaha. 

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.