Benarkah Berhubungan Seks saat Hamil Tua Bisa Merangsang Persalinan?

Bisa melancarkan persalinan, benar nggak ya?

2 Agustus 2020

Benarkah Berhubungan Seks saat Hamil Tua Bisa Merangsang Persalinan
Freepik/Alessandrobiascioli

Menanti waktu kelahiran sang buah hati tentu menjadi waktu yang mendebarkan bagi para orangtua, namun tidak semua ibu hamil bisa melangsungkan proses persalinan secara normal dengan lancar.

Akan ada banyak hambatan dan memerlukan waktu yang sangat lama, bahkan hingga mendapatkan bantuan medis tertentu demi bisa melahirkan buah hatinya dengan lancar.

Ada berbagai cara yang bisa Mama lakukan untuk merangsang persalinan agar lebih mudah ketika waktunya telah tiba. Salah satu usaha yang banyak dilakukan adalah berhubungan seksual di waktu mendekati persalinan.

Benarkah berhubungan seks saat hamil tua bisa merangsang persalinan?

Untuk mengetahui informasi lebih lanjut, berikut Popmama.com telah merangkum dari berbagai sumber. Disimak yuk, Ma!

Editors' Picks

1. Bagaimana berhubungan seks dapat melancarkan persalinan?

1. Bagaimana berhubungan seks dapat melancarkan persalinan
Freepik/pch.vector

Bukan sekadar mitos, berhubungan seks untuk melancarkan persalinan ternyata benar adanya. Hal ini karena saat berhubungan intim, jumlah hormon dalam tubuh ibu hamil yang merangsang persalinan akan meningkat.

Oksitosin atau hormon yang dilepaskan saat orgasme biasa disebut juga dengan hormon cinta. Hormon inilah yang akan meningkat dan membuat kontraksi pada ibu hamil sehingga dapat memicu ibu hamil untuk bersalin.

Oksitosin merupakan hormon yang sama yang ditemukan dalam pitocin (bentuk sintesis dari oksitosin).

Pitocin adalah obat yang digunakan di rumah sakit untuk menginduksi persalinan. Sehingga dirasa lebih alami jika Mama meningkatkan hormon cinta untuk merangsang persalinan.

Tidak hanya hormon cinta, hormon prostaglandin yang terdapat dalam semen atau air mani dari pasangan juga dapat merangsang persalinan.

Pastikan ejakulasi terjadi di dalam vagina, sehingga hormon prostaglandin yang masuk ke tubuh ibu hamil dapat membantu melembutkan leher rahim untuk membuka dan melebar sebagai jalan keluarnya bayi.

2. Amankah berhubungan seks saat hamil tua?

2. Amankah berhubungan seks saat hamil tua
Parenting.firstcry.com

Melakukan hubungan intim saat hamil tua sebenarnya aman dilakukan, asal Mama tidak memiliki masalah kehamilan tertentu dan nyaman saat melakukannya. 

Jika Mama mengalami masalah berikut ini:

  • masalah dengan plasenta (seperti plasenta previa),
  • air ketuban sudah pecah atau rusak,
  • mengalami perdarahan vagina, 

maka sebaiknya tidak melakukan hal ini. Berhubungan intim saat air ketuban sudah pecah dapat meningkatkan risiko terjadinya infeksi.

Ketika melakukan hubungan intim Mama mengalami kontraksi teratur yaitu antara 30 hingga 70 detik, bahkan meningkat lebih lama dan kuat, sebaiknya istirahat sejenak atau ubah posisi yang lebih nyaman.

Namun yang perlu diperhatikan, beberapa ibu hamil akan merasa tidak nyaman saat berhubungan intim. Hal ini wajar saja dirasakan

Hubungan seksual saat hamil sebaiknya tidak dilakukan dengan paksaan. Lebih baik mencoba posisi lain yang membuat ibu hamil merasa lebih nyaman.

3. Manfaat berhubungan seks sebelum melahirkan

3. Manfaat berhubungan seks sebelum melahirkan
birthbecomesher.com

Berhubungan intim ketika hamil tua memiliki beberapa manfaat diantaranya:

  1. Memudahkan persalinan dan pemulihan: hal ini karena akan membuat Mama mengalami kontraksi dan membantu memperkuat otot yang diperlukan untuk persalinan dan setelah melahirkan.
  2. Mengurangi beser saat persalinan: otot yang sama yang Mama perkuat untuk persalinan juga dapat membantu aliran urine sehingga mengurangi beser.
  3. Mencegah komplikasi: dapat membantu mencegah pre-eklamsia, banyak penelitian percaya protein yang ditemukan dalam sperma dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh. 
  4. Meningkatkan percaya diri: melakukan hubungan intim bisa memulihkan kepercayaan diri dan perasaan positif menjelang persalinan.
  5. Mengurangi stres: ada banyak faktor yang menyebabkan ketakutan pada ibu hamil menjelang persalinan yang membuat akhirnya ibu hamil merasa stres. Hormon cinta yang dilepaskan saat mengalami orgasme ternyata membantu meniadakan beberapa stres itu dan juga bisa membantu Mama tidur lebih nyenyak.
  6. Mempererat hubungan dengan pasangan: sering melakukan hubungan intim juga bisa memperkuat hubungan intim dan ikatan dengan Papa, hal ini juga akan membentuk kebiasaan yang sehat untuk masa depan.

Itulah informasi mengenai hubungan seks menjelang persalinan yang perlu Mama ketahui. Agar berhubungan intim lebih aman dan nyaman, Mama bisa berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter mengenai kapan sebaiknya dilakukan dan posisi seperti apa yang aman dilakukan.

Selamat menanti kelahiran sang buah hati, semoga bermanfaat ya, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.