Ini Pentingnya Mengetahui Pergerakan Janin di Akhir Kehamilan

Ketahui pola pergerakan bayi, Ma

16 Mei 2020

Ini Penting Mengetahui Pergerakan Janin Akhir Kehamilan
pixabay/redgular

Seorang ibu di Amerika Serikat berbagi pengalamannya soal penurunan gerakan janinnya.

Saat hamil 37 minggu, Keri Stephens sedang makan malam ketika dia menyadari bahwa ia tidak merasakan gerakan bayinya.

Ia mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa semuanya baik-baik saja dan merasa itu hanyalah reaksi panik berlebihan.

Keri merasa bahwa ia mungkin terlalu sibuk sehingga tidak memerhatikan pergerakan janinnya seharian.

Kemudian setelah makan malam selesai, ia pun melakukan beberapa metode untuk merangsang bayinya bergerak, seperti minum jus, mengubah posisi, dan menusuk-nusuk perutnya. Namun semua yang dilakukannya itu tidak membuat janinnya bergerak. Suaminya pun menyarankan untuk segera pergi ke rumah sakit.

Setelah beberapa tes, ia dilarikan untuk menjalani operasi caesar darurat dengan anestesi umum dan tanpa suaminya karena dokter memutuskan tidak ada cukup waktu.

Pengalaman tersebut tentu saja tidak ingin dialami oleh siapapun.

Apa yang sebenarnya harus Mama ketahui mengenai gerakan janin di akhir kehamilan? Dan apa yang harus Mama lakukan jika pergerakan bayi menurun?

Yuk, simak ulasannya di popmama.com berikut ini.

1. Dengarkan naluri

1. Dengarkan naluri
freepik.com

Keri yakin jika ia tidak segera pergi ke rumah sakit maka janin yang ada di kandungannya tidak dapat diselamatkan. Ia pun mendorong ibu-ibu lain untuk memercayai naluri mereka dan segera lakukan pemeriksaan jika mereka merasakan adanya penurunan gerakan janin.

Janin tidak berhenti bergerak di akhir kehamilan. Dan jika janin sehat dan Mama merasa ada sesuatu yang salah, percayalah pada naluri. Menurutnya lebih baik bersiap daripada menyesal.

Editors' Picks

2. Gerakan bayi di akhir kehamilan

2. Gerakan bayi akhir kehamilan
Vixdata

Menurut Keri, sebagian besar ibu hamil percaya pada mitos bahwa janin tidak bergerak sebanyak sebelumnya ketika mendekati akhir kehamilan. Seorang ibu yang hamil untuk pertama kalinya kemungkinan sulit membedakan mana gerakan yang normal dan mana yang tidak.

Menurut Lori Hardy, M.D., seorang dokter kandungan di Northwestern Medicine Central DuPage Hospital di Winfield, Illinois, meskipun janin bertumbuh dan ruang di rahim semakin sempit baginya, janin masih akan bergerak dalam jumlah yang sama bahkan ketika mendekati due date.

Karakter gerakan mungkin berubah menjadi lebih 'bergulir' daripada tendangan tajam, tetapi jumlah gerakan harus sama.

Salah satu hal terbaik yang dapat Mama lakukan adalah mengenal pola gerakan khas janin. Dengan begitu Mama dapat mendeteksi jika ada sesuatu yang salah.

Sebagai aturan umum, sebagian besar janin memiliki 'jadwal', yang berarti mereka bergerak dalam jumlah yang sama pada waktu yang sama dalam sehari.

Sebagian tampaknya akan bergerak 'sepanjang waktu' dan beberapa jauh kurang aktif, tetapi itulah pola yang telah mereka tetapkan.

Setelah 24 minggu, harus ada jumlah gerakan yang sama setiap hari dan seorang ibu umumnya akan terbiasa dengan pola tersebut. Kebanyakan kasus, janin aktif di malam hari ketika Mama sedang tidur.

Menurut Daniel Roshan, MD, FACOG, FACS, seorang dokter kandungan di New York, Amerika Serikat, pola gerakan itu akan berbeda berdasarkan faktor-faktor seperti berapa usia janin, seberapa besar janin, dan bahkan di mana letak plasenta.

Sebagai contoh, jika plasenta berada di depan janin di dalam rahim (paling dekat dengan bagian luar perut atau lebih dekat ke tulang belakang), plasenta dapat bertindak sebagai "bantalan" dan menghalangi beberapa gerakan bayi.

3. Apa yang menyebabkan janin berhenti bergerak?

3. Apa menyebabkan janin berhenti bergerak
Freepik/dashu83

Ada beberapa hal yang menyebabkan janin berhenti bergerak, antara lain:

  • Posisi bayi
  • Janin tidur
  • Mama stres atau masalah kurang nutrisi
  • Janin mengalami keterbatasan pertumbuhan
  • Ketuban pecah dini
  • Janin kekurangan oksigen atau hipoksia
  • Plasenta terpisah dari dinding rahim
  • Janin meninggal dalam kandungan

4. Bagaimana cara memeriksa gerakan janin?

4. Bagaimana cara memeriksa gerakan janin
Freepik.tirachardz

Untuk memeriksa pergerakan janin, Dr. Hardy merekomendasikan yang berikut:

  • Berbaringlah di satu sisi
  • Tempatkan tangan di perut
  • Rasakan gerakan

Standar untuk gerakan adalah janin harus bergerak setidaknya 10 kali dalam dua jam, tidak peduli seberapa dekat Mama dengan due date.

Jika Mama merasa kesulitan mengingat untuk melacak pergerakan janin, dokter menyarankan untuk memeriksa pergerakan janin pada waktu yang ditentukan setiap hari, terutama setelah makan siang atau makan malam ketika janin akan lebih aktif karena Mama sudah makan.

5. Apa yang harus dilakukan jika Mama mencurigai pergerakan janin menurun?

5. Apa harus dilakukan jika Mama mencurigai pergerakan janin menurun
Freepik/Pressfoto

Jika Mama menyadari bahwa gerakan janin menurun, janin gagal bergerak sesuai dengan yang diharapkan, atau Mama khawatir ada sesuatu yang salah, Mama harus segera menghubungi dokter kandungan.

Dokter kandungan dapat memberi tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya. Ia mungkin menyarankan, misalnya minum jus jeruk dan memeriksa kembali untuk pergerakan, datang ke dokter untuk pemantauan, atau segera pergi ke rumah sakit untuk evaluasi.

Jangan khawatir jika Mama bereaksi berlebihan, lebih baik untuk mencegah daripada menyesal belakangan.

Yang terpenting adalah kenali pola gerakan janin dan selalu sadar akan keberadaan janin. Semoga tetap sehat, Ma.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.