5 Cara Mengatasi Mimpi Buruk pada Anak

Jangan biarkan mimpi buruk menghantui kenyamanan istirahat si Kecil

8 Mei 2022

5 Cara Mengatasi Mimpi Buruk Anak
Freepik/gpointstudio

Anak membutuhkan waktu istirahat yang berkualitas untuk mendukung tumbuh-kembangnya. Namun, seringkali anak mengalami masalah tidur, antara lain diganggu mimpi buruk.

Dalam hidup, kita pasti pernah mengalami mimpi buruk. Tetapi faktanya, anak-anak cukup sering mengalaminya. Faktanya, 50 persen anak usia 3-6 tahun dan 20 persen anak usia 6-12 tahun mengalami mimpi buruk berulang, menurut American Psychiatric Association.

Lalu, apa yang dapat orangtua lakukan untuk membantu mengatasi mimpi buruk yang dialami anak? Berikut ini Popmama.com merangkum beberapa tips yang bisa dilakukan, dilansir dari Colorado Parents:

1. Hibur dan tenangkan anak

1. Hibur tenangkan anak
Freepik/A3pfamily

Biarkan anak bercerita tentang mimpi buruk yang dialaminya. Tenangkan anak dengan memastikan mama ada bersama mereka. Luangkan waktu untuk membicarakan hal-hal yang menyenangkan atau cerita lucu untuk membantu anak agar lebih nyaman.

Editors' Picks

2. Nyalakan lampu tidur di dekat tempat tidur

2. Nyalakan lampu tidur dekat tempat tidur
Pexels/lalesh aldarwish

Jika anak terbiasa tidur dalam kegelapan, ketika ia bermimpi buruk, nyalakan lampu tidur atau simpan senter di dekatnya. Ini dapat membantu anak merasa lebih aman karena tidak disergap kegelapan total sepanjang malam.

3. Bicarakan tentang kenyataan dan khayalan

3. Bicarakan tentang kenyataan khayalan
Pixabay/Desertrose7

Adegan atau karakter menakutkan dalam film atau cerita dapat memicu mimpi buruk. Saat bayangan buruk itu muncul, bicarakan perbedaan tentang mana yang nyata dan mana yang khayalan. Anak perlu tahu mengenali bahwa apa yang terjadi dalam mimpi buruk itu tidaklah nyata.

4. Atasi stimulasi berlebihan di siang hari

4. Atasi stimulasi berlebihan siang hari
Pexels/cottonbro

Beberapa anak mengalami stimulasi berlebihan di siang hari. Misalnya bertemu dengan banyak orang, ledakan emosi, atau setelah menjalani hari yang lebih aktif dari biasanya. 

Apabila di siang hari anak mengalami stimulasi berlebihan, pastikan rutinitas sebelum tidurnya tenang. Mama bisa mengajak anak mandi air hangat, minum susu hangat, menemani sebelum tidur dengan cerita-cerita yang menyenangkan, dan sebagainya.

5. Perlambat hari yang sibuk

5. Perlambat hari sibuk
Freepik/Ake1150sb

Ada hari-hari di mana anak sibuk dengan kegiatannya. Rasa lelah berlebihan ini dapat menyebabkan anak mengalami mimpi buruk di malam hari. 

Mama bisa mengajak anak melakukan beberapa pose yoga atau memainkan musik yang menenangkan sambil bersiap pergi tidur. 

Jika anak sering mengalami mimpi buruk, tertekan sebelum tidur, menunjukkan emosi yang lebih intens menjalang waktu tidur, mengompol, atau menolak melakukan aktivitas sehari-hari lainnya, kami menganjurkan mama mencari dukungan dari profesional untuk memperbaiki kualitas tidur anak.

Semoga informasi ini bermanfaat.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk