6 Tips Mendesain Kamar Tidur Anak agar Betah dan Bisa Tidur Nyenyak

Dekorasi kamar anak sesuai dengan usianya ya, Ma!

8 April 2022

6 Tips Mendesain Kamar Tidur Anak agar Betah Bisa Tidur Nyenyak
Freepik/pvproductions

Kamar tidur anak memang menjadi ruang pribadi untuknya. Oleh karena itu, konsepnya pun harus disesuaikan dengan kepribadian dan karakter anak. 

Ini mulai dari warna cat dinding, furnitur hingga pilihan dekorasi sebaiknya menyesuaikan dengan hal-hal yang ia sukai. Dengan begitu, kamar tidur bisa menjadi ruangan pribadi yang nyaman untuk anak. Tak hanya bersemangat, namun si Kecil bisa betah dan tidur nyenyak di kamar tidurnya. 

Nah Ma, berikut ada beberapa tips mendesain kamar tidur anak yang bisa menjadi inspirasi. Dilansir dari The Spruce, kali ini Popmama.comtelah merangkumnya

Disimak dengan baik ya, Ma! 

1. Berdiskusi dengan anak untuk menentukan konsep kamar 

1. Berdiskusi anak menentukan konsep kamar 
Freepik

Jika Mama ingin membuat kamar tidur yang nyaman, ramah dan menyenangkan untuk anak, maka pastikan untuk menyertakan mereka dalam prosesnya. Apabila mereka sudah cukup mengerti, cobalah untuk berdiskusi dengan si Kecil untuk mendesain kamar impiannya. 

Anak dapat berbagi preferensi tentang model furnitur, tema atau bahkan warna favorit untuk kamar tidurnya. 

2. Terapkan hal-hal yang mereka suka di kamarnya 

2. Terapkan hal-hal mereka suka kamarnya 
digsdigs.com

Setiap anak pasti punya hal-hal tertentu yang ia suka, misalnya karakter animasi atau hewan tertentu. Selain itu, Mama pun perlu mengetahui hobi yang disenangi anak seperti musik, memasak atau olahraga. Mereka mungkin ingin menambahkan sesuatu yang memang menjadi favoritnya di setiap sudut kamar.

Namun masalahnya, minat dan kesukaan anak biasanya cepat berubah sesuai dengan suasana hatinya. Kalau sudah begini, bisa-bisa anak minta kamarnya direnovasi setiap waktu. 

Cara yang dapat Mama lakukan, yakni memilih dinding yang dapat dilepas pasang. Terapkan karakter favorit anak pada selimut dan seprai kasurnya saja, sehingga bisa diganti-ganti jika anak mulai bosan. 

Editors' Picks

3. Pakailah warna-warna netral untuk cat dinding 

3. Pakailah warna-warna netral cat dinding 
Lacharica

Sebaiknya Mama menyarankan agar si Kecil memakai warna-warna netral. Di usianya yang masih labil biasanya anak suka bimbang dalam menentukan warna favoritnya. Katakanlah saat ini ia menyukai biru muda, namun beberapa bulan selanjutnya apakah warna kesukaannya masih sama? 

Dengan memakai warna-warna netral seperti putih, krem, abu-abu atau coklat, maka dinding akan lebih mudah diubah warnanya jika sewaktu-waktu anak mengganti warna favoritnya. 

4. Pastikan kamar tidur nyaman dipakai untuk istirahat 

4. Pastikan kamar tidur nyaman dipakai istirahat 
Freepik/Gpointstudio

Satu hal utama yang sering diabaikan orangtua, yakni kamar tidur tujuan utamanya dibuat untuk istirahat. Oleh karenanya, Mama harus mempertimbangkan untuk tidak memasukkan elemen-elemen warna yang menyilaukan mata. Meskipun anak cenderung suka dengan warna yang terang, namun sebaiknya membujuk si Kecil. 

Perhatikan juga pemilihan furniturnya tambahkan tirai setinggi langit langit atau tirai berwarna gelap untuk menghalangi cahaya yang masuk dari jendela. Hal ini akan membuatnya nyaman dan bisa tidur siang dengan nyenyak. 

5. Buat area berbeda untuk aktivitas berbeda 

5. Buat area berbeda aktivitas berbeda 
ebay.com

Saat mendesain kamar tidur anak, maka perlu diingat bahwa harus ada pemisahan ruang agar kamar tampak lebih lega. Selain itu, bisa ada banyak tempat untuk anak bermain. 

Buatlah jarak antara area tidur, area bermain dan tempat belajar. Kasur, meja belajar dan kotak penyimpanan mainan sebaiknya jangan ditaruh berdekatan. 

Hal ini agar anak memahami jadwal kapan mereka harus belajar, bermain atau tidur. Misalnya saat anak belajar ia tak akan terganggu dengan mainannya. 

6. Sesuaikan dengan kepribadian dan karakter anak 

6. Sesuaikan kepribadian karakter anak 
Creator House Ideas Online

Jika si Kecil cenderung aktif dan penuh energi, Mama bisa mempertimbangkan tempat tidur tingkat atau bunk bed yang memakai tangga atau perosotan. Hal ini agar anak bisa bergerak aktif dan betah saat menghabiskan waktu di dalam rumah. 

Sebaliknya, jika anak Mama cenderung introvert, sebaiknya pilihlah tone warna yang lembut untuk cat dinding dan furniturnya. Tambahkan juga selimut yang hangat atau perabotan lain yang memberi kesan tenang, damai, dan nyaman seperti hiasan dream catcher. 

Nah Ma, itulah beberapa tips menata kamar tidur anak. Semoga bisa menjadi inspirasi!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk