Ibu Hamil Bisa Mendapatkan BLT PKH, Ini Persyaratan dan Caranya

Ibu hamil bisa mendapatkan bantuan sebesar 3 juta rupiah, ini tata caranya

12 Januari 2021

Ibu Hamil Bisa Mendapatkan BLT PKH, Ini Persyaratan Caranya
Pexels/cottonbro

Bantuan Langsung Tunai (BLT) Program Keluarga Harapan (PKH) merupakan bantuan Pemerintah Indonesia untuk masyarakat miskin dalam bentuk tunai. Program BLT PKH telah dikeluarkan sejak 4 Januari 2021 untuk masyarakat, salah satunya ibu hamil.

Ibu hamil bisa mendapatkan BLT PKH sebesar tiga juta rupiah per tahun dan akan dibagi dalam 4 tahap, yaitu pada Januari, Februari, Maret, dan April. Bantuan tunai ini disalurkan melalui bank BUMN (BRI, Mandiri, BNI, BTN).

Bantuan ini diberikan dengan tujuan meningkatkan taraf hidup, mengurangi beban, menciptkan perubahan perilaku dan kemandirian KPM, mengurangi kemiskinan, dan meningkatkan inklusi keuangan.

Nah, kira-kira syaratnya apa saja ya, Ma, bagi ibu hamil untuk mendapatkan bantuan BLT PKH dari pemerintah?

Kali ini Popmama.com telah merangkum beberapa syarat mendapatkan BLT untuk ibu hamil. Simak selengkapnya di bawah ini.

Editors' Picks

1. Apa saja persyaratan dan cara untuk mendapatkan BLT PKH?

1. Apa saja persyaratan cara mendapatkan BLT PKH
Unsplash/Germs

Sebelum bisa mendapatkan BLT PKH, ibu hamil harus memenuhi syarat ini, yaitu:

  • Memiliki Kartu Perlindungan Sosial (KPS), jika belum memilikinya bisa mengajukan surat pengantar ke RT dan RW lalu ke kelurahan setempat.
  • Apabila memang layak mendapatkan bantuan maka Ketua RT bisa memberitahukan ke Tenaga Sosial Kesejahteraan Kecamatan.
  • Setelah prosedur sudah dipenuhi maka ibu hamil akan menerima kartu PKH dan mengambil haknya sesuai yang sudah ditentukan.

Mama bisa mengikuti program bantuan ini untuk menunjang kesehatan diri dan anak dalam kandungan. Bantuan ini diberikan semata-mata untuk membantu Mama menunjang kebutuhan selama kehamilan dan pascamelahirkan.

2. Aturan yang harus dipenuhi oleh ibu hamil

2. Aturan harus dipenuhi oleh ibu hamil
Pexels/Andreas Wohlfahrt

Setelah mendapatkan bantuan berupa uang tunai, ibu hamil harus memenuhi aturan dari Pemerintah yang telah ditetapkan sebagai kewajiban, yaitu:

  • Selama masa kehamilan, ibu hamil harus menjalani pemeriksaan di fasilitas kesehatan selama empat kali. Pemeriksaan dilakukan pada saat usia kandungan 0-3 bulan, 4-6 bulan, dan dua kali pemeriksaan di usia 7-9 bulan.
  • Saat masa kehamilan, ibu hamil akan mendapatkan suplemen atau vitamin untuk menunjang kesehatan ibu dan anak.
  • Saat persalinan tiba, ibu hamil wajib melahirkan di fasilitas kesehatan.
  • Lalu untuk masa nifas, Mama juga harus menjalani pemeriksaan hingga program KB pascamelahirkan. KB dilakukan pada minggu ke-1, ke-4, dan ke-6 setelah melahirkan.

Jadi bantuin ini bukan semata-mata diberikan tanpa tujuan ya, Ma. Namun, bantuan ini diberikan agar kesehatan ibu hamil dan anak dalam kandungan tetap terjaga. Pemerintah juga memastikan ibu hamil untuk melakukan persyaratan tersebut di fasilitas kesehatan.

3. Selain ibu hamil, ini anggota keluarga yang bisa mendapatkan BLT PKH

3. Selain ibu hamil, ini anggota keluarga bisa mendapatkan BLT PKH
Pexels/Daria Shevtsosa

Ternyata bukan ibu hamil saja yang bisa mendapatkan BLT PKH, melainkan anggota keluarga lainnya bisa dapat bantuan juga. Inilah anggota keluarga yang bisa mendapatkan BLT, yaitu:

  • Penyandang disabilitas dan lansia >70 tahun akan mendapatkan Rp2.400.000 juta per tahun.
  • Pelajar SD/sederajat Rp900.000 per tahun
  • Pelajar SMP/sederajat Rp1.500.000 per tahun
  • Pelajar SMA/sederajat Rp2.000.000 per tahun

Itulah beberapa informasi tentang syarat mendapatkan BLT untuk ibu hamil. Semoga bantuan ini bisa bermanfaat dan digunakan sebaik mungkin ya, Ma.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.