Comscore Tracker
TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Tanda Aritmia, Gangguan Kelistrikan yang Bahaya ke Jantung

Sering merasa detak jantung tidak stabil, berdebar, dan sesak napas? Mungkin kamu mengalami Aritmia

8 November 2022

Tanda Aritmia, Gangguan Kelistrikan Bahaya ke Jantung
freepik.com/jcomp

Aritmia adalah detak jantung yang tidak teratur. Ini berarti bahwa ketukannya di luar ritme normalnya.

Kondisi ini ditandai dengan jantung yang terasa seperti berhenti berdetak, atau terasa berdetak lebih cepat atau “berdebar”, atau berdetak terlalu cepat (yang oleh dokter disebut takikardia) atau terlalu lambat (disebut bradikardia).

Aritmia mungkin darurat atau bisa jadi tidak berbahaya. Jika Mama merasa detak jantung tidak teratur, segera temui dokter sehingga ia dapat memahami penyebabnya dan apa yang harus dilakukan.

Jenis aritmia tertentu terjadi pada orang dengan kondisi jantung yang parah, dan dapat menyebabkan kematian jantung mendadak. Beberapa dari kematian ini dapat dihindari jika aritmia didiagnosis lebih awal.

Untuk itu, Mama perlu mengetahui tanda Aritmia, gangguan kelistrikan yang bahaya bagi jantung dari penjelasan Popmama.com di bawah ini.

Tipe Aritmia yang Mungkin Dialami

Tipe Aritmia Mungkin Dialami
Freepik/jcomp

Irama jantung dikendalikan oleh sinyal listrik. Aritmia adalah kelainan irama jantung yang berdetak terlalu lambat, terlalu cepat, atau tidak teratur.

Jantung yang sehat berdetak sekitar 100.000 kali sehari. Ventrikel dan atrium bekerja secara sinkron untuk mengambil darah dari tubuh, mengangkutnya ke paru-paru untuk oksigenasi, dan memompanya kembali ke seluruh tubuh.

Namun, sistem kelistrikan yang mengontrol detak jantung dapat mengalami malfungsi dan menyebabkan aritmia.

Kelainan ini berkisar dari ketidaknyamanan kecil hingga masalah yang berpotensi fatal. Jenis-jenis aritmia, antara lain:

  • Aritmia supraventrikular

adalah aritmia yang dimulai di atrium (ruang atas jantung). "Supra" berarti di atas. "Ventrikel" mengacu pada ruang bawah jantung atau ventrikel.

Jenis aritmia supraventrikular meliputi:

- Paroxysmal supraventricular tachycardia (PSVT), dimana irama jantung yang cepat tetapi teratur yang berasal dari atrium. Jenis aritmia ini dimulai dan berakhir secara tiba-tiba.

- Accessory pathway tachycardias (takikardia saluran pintas) adalah irama jantung cepat yang disebabkan oleh jalur listrik abnormal ekstra atau hubungan antara atrium dan ventrikel.

Impuls berjalan melalui jalur ekstra serta rute biasa. Hal ini memungkinkan impuls untuk berjalan di sekitar jantung dengan sangat cepat, menyebabkannya berdetak sangat cepat (contoh: sindrom Wolff-Parkinson-White).

- AV nodal re-entrant tachycardia (AVNRT): Irama jantung yang cepat yang disebabkan oleh adanya lebih dari satu jalur melalui nodus atrioventrikular (AV).

  • Aritmia ventrikel

adalah aritmia yang dimulai di ventrikel (ruang bawah jantung). Irama yang cepat membuat jantung tidak cukup terisi darah, dan lebih sedikit darah yang dapat dipompa ke seluruh tubuh. 

Ventricular tachycardia (V-tach) yang termasuk dalam tipe ini, terutama pada orang dengan penyakit jantung, dan mungkin terkait dengan lebih banyak gejala daripada jenis aritmia lainnya. Seorang ahli jantung harus mengevaluasi kondisi ini.

Ada juga Ventricular fibrillation (V-fib), yakni penembakan impuls yang tidak menentu dan tidak teratur dari ventrikel. Ventrikel bergetar dan tidak dapat menghasilkan kontraksi yang efektif, yang mengakibatkan kurangnya darah yang dikirim ke tubuh.

  • Bradyarrhythmias: Irama jantung lambat yang mungkin disebabkan oleh penyakit pada sistem konduksi jantung, seperti nodus sinoatrial (SA), nodus atrioventrikular (AV) atau jaringan HIS-Purkinje.

Hal ini termasuk blok jantung, yakni penundaan atau blok lengkap impuls listrik saat berjalan dari nodus sinus ke ventrikel.

Tingkat blok atau penundaan dapat terjadi pada nodus AV atau sistem HIS-Purkinje. Detak jantung mungkin tidak teratur dan lambat.

Gejala dan Penyebab Aritmia

Gejala Penyebab Aritmia
Freepik/Freepik

Aritmia bisa tidak melihat gejala apa pun. Dokter mungkin menemukan detak jantung yang tidak rata selama pemeriksaan fisik.

Dilansir dari webmd.com, gejala Aritmia dihubungkan dengan beberapa kondisi di bawah, termasuk:

  • Palpitasi (perasaan detak jantung yang berdebar-debar)
  • Dada terasa berdebar
  • Pusing atau merasa pusing
  • Pingsan
  • Sesak napas
  • Nyeri dan sesak pada dada
  • Kelemahan atau kelelahan (merasa sangat lelah)
  • Kecemasan
  • Penglihatan kabur
  • Berkeringat

Penyebab Aritmia 

Mama bisa mengalami aritmia bahkan jika jantung mama sehat. Atau bisa juga terjadi karena:

  • Penyakit jantung
  • Keseimbangan elektrolit yang salah (seperti natrium atau kalium) dalam darah.
  • Cedera jantung atau perubahan menyangkut berkurangnya aliran darah atau jaringan jantung yang kaku
  • Proses penyembuhan setelah operasi jantung
  • Infeksi atau demam
  • Obat-obatan tertentu
  • Masalah dengan sinyal listrik di jantung 
  • Emosi, stres, atau merasa terkejut
  • Gaya hidup, seperti alkohol, tembakau, kafein, atau olahraga

Kapan Aritmia Bisa Berakibat Fatal?

Kapan Aritmia Bisa Berakibat Fatal
Freepik

Perubahan irama jantung yang drastis dapat mencegah jantung memompa darah secara efisien ke seluruh tubuh.

Jika bilik atas jantung (atrium) tidak bekerja dengan baik, darah dapat berkumpul di dalamnya dan membentuk gumpalan. 

Jika gumpalan cukup besar, dapat menghalangi aliran darah ke otak dan menyebabkan stroke. Stroke besar bisa berakibat fatal jika tidak segera diobati.

Fungsi atrium yang buruk juga dapat menyebabkan ventrikel berdenyut dengan cepat dan tidak teratur. Aritmia di ventrikel dapat berhenti memompa darah. 

Kondisi tersebut dapat menyebabkan serangan jantung mendadak, seringkali berakibat fatal. Hal ini juga dapat menyebabkan pusing dan pingsan.

Komplikasi lain dari aritmia termasuk gagal jantung. Ini adalah melemahnya otot jantung secara bertahap yang dapat mengancam jiwa jika tidak ditangani secara efektif.

Beberapa aritmia minor mungkin tidak memerlukan pengobatan. Aritmia lainnya dapat diobati dengan obat-obatan, perangkat medis implan, atau prosedur bedah lainnya. 

Tujuan pengobatannya adalah untuk mengembalikan irama jantung yang stabil.

Selain terapi, pilihan pengobatan untuk aritmia yang mengancam jiwa meliputi: Ada dua jenis perangkat yang digunakan untuk mengobati aritmia, seperti:

  • Defibrillator

Perangkat kecil ini, yang disebut implantable cardioverter defibrillator (ICD), ditanamkan secara operasi di dada untuk memantau jantung. Ketika ritme atipikal terdeteksi, ia mengirimkan impuls listrik ke jantung.

  • Pacemaker atau alat pacu jantung

Alat pacu jantung juga ditanamkan di bawah kulit dan mengirimkan sinyal listrik konstan ke jantung untuk menjaga detak jantung tetap konstan.

Demikian informasi mengenai Aritmia, gangguan kelistrikan yang bahaya ke jantung. Semoga dengan adanya artikel ini, Mama dapat mewaspadai Aritmia dan segera berkonsultasi dengan dokter apabila mengalami gejalanya.

Baca Juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk