TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

6 Tips Memulai Bisnis Franchise Makanan dan Minuman yang Anti Rugi

Franchise memang menggiurkan namun jika salah langkah bisa rugi, Ma

2 November 2021

6 Tips Memulai Bisnis Franchise Makanan Minuman Anti Rugi
Freepik/freepic.diller

Salah satu bisnis yang menjanjikan dan tidak terasa merepotkan adalah franchise. Untuk Mama yang sedang mencoba bisnis franchise makanan atau minuman, ini tipsnya. 

Segalanya dimulai dengan langkah pertama. Jika menjajaki bisnis franchise, kamu perlu mengetahui langkah apa saja yang perlu dilakukan agar tidak rugi di awal. 

Dirangkum Popmama.com, inilah tips memulai bisnis franchise makanan atau minuman. 

1. Pilih produk dengan target pasar yang jelas

1. Pilih produk target pasar jelas
Instagram.com/otwfoodstreet

Banyak franchise kuliner yang bisa dipilih. Mulai dari harga yang murah, cocok di kantong, atau yang premium. Sebelum tergiur dengan harganya, pastikan memilih produk yang target pasarnya jelas. 

Meski jenis kulinernya terlihat menjanjikan, namun lihat lagi, apakah ada yang akan membelinya? Begitu juga dengan rasa dan harga, apakah sesuai dengan target pasar yang ingin dicapai. 

Karena bisnis franchise biasanya memiliki sistem kontrak lebih dari 2 tahun, jadi jangan sampai waktu dan uang kamu terbuang begitu saja. 

2. Pastikan jenisnya bukan yang musiman

2. Pastikan jenis bukan musiman
youtube.com,cookpad.com

Masih ingat pisang nugget beberapa waktu lalu? Atau yang masih hangat kemarin, es milo kepal? Hal musiman seperti ini memang menarik minat semua orang di awal peluncurannya, namun tidak berlangsung lama. 

Jika ingin memilih jenis kuliner untuk franchise, pastikan tidak yang musiman. Untuk mengeceknya, kamu bisa menggunakan portofolio skala penjualan sebagai acuan. 

Jika cenderung stabil dalam jangka waktu yang cukup lama, maka bisa dibilang kuliner ini memiliki daya beli. Dengan begitu, kamu bisa mempertimbangkan untuk memilih franchise tersebut. 

Editors' Picks

3. Memilih pemilik yang suportif

3. Memilih pemilik suportif
herworld.com

Dari sekian banyak jenis franchise kuliner yang tersedia di pasaran, jangan hanya memilih yang paling menguntungkan. Lebih dari itu, pilih yang memiliki sistem kerjasama yang saling menguntungkan. 

Usahakan juga memilih franchise yang punya pemilik yang bisa membimbing bisnis. Jadi tak sekadar membeli dan lalu memberikan manual book saja. 

Salah satu pemilik franchise yang suportif adalah mereka yang memudahkan kamu untuk membuat inovasi. Karena ada beberapa franchisor yang memiliki aturan ketat sehingga menyulitkan untuk berkembang. 

4. Memiliki pengetahuan cukup mengenai brand yang akan dipilih

4. Memiliki pengetahuan cukup mengenai brand akan dipilih
Freepik/wirestock

Selain memilih produk, namun menentukan brand yang akan dibeli juga tak kalah penting. Penting sekali untuk mengetahui seperti apa reputasi brand franchise yang akan dibeli. 

Usahakan untuk memilih brand yang reputasinya baik dan memiliki catatan yang bersih. Dengan kata lain, brand pilihan kamu tak pernah punya masalah yang berat atau kontroversial. 

Juga, cari tahu seperti apa mereka yang sudah membeli franchise sebelum kamu. Lihatlah apakah mereka punya pengalaman yang tidak mengenakkan atau aman-aman saja. 

5. Memeriksa legalitas bisnis franchise dan baca kontrak baik-baik

5. Memeriksa legalitas bisnis franchise baca kontrak baik-baik
Freepik

Hal seperti ini memang terdengar teknikal, namun harus kamu ketahui dengan seksama. Periksalah semua hal terkait legalitas pemilik franchise beserta produknya. 

Jangan lupa, lihat dan baca seksama poin-poin kontrak kerja sama yang akan kamu setujui. Cermati baik-baik dan jangan ragu untuk menanyakan hal yang menurutmu cukup timpang atau agak memberatkan. 

6. Sesuaikan dengan budget

6. Sesuaikan budget
Pexels.com/KarolinaGrabowska

Meski terasa menggiurkan, namun jangan langsung tergoda dengan franchise yang punya waktu turnover singkat. Karena biasanya, yang seperti ini punya harga yang sangat tinggi. 

Lagipula, belum tentu saat kamu membelinya, turnover atau BEP akan secepat seperti yang dibicarakan banyak orang. 

Hindari terlalu memaksa memilih franchise mahal karena untung yang besar, namun periksa kembali budget yang kamu miliki dan maksimalkan dengan nominal yang ada. 

Dalam berbisnis, sudah tentu kamu akan menemukan hambatan dan kesulitan. Tapi jika dimulai dengan penuh rencana matang, hambatan tersebut pun bisa diminimalisir. 

Pastikan untuk memikirkan segalanya matang-matang sebelum mulai bisnis, ya!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk