Bagaimana 14 Hari di Rumah Bisa Memutus Rantai Penyebaran Virus Corona

Yuk, patuh #DiRumahAja selama 14 hari

23 Maret 2020

Bagaimana 14 Hari Rumah Bisa Memutus Rantai Penyebaran Virus Corona
Freepik/tirachardz

Imbauan pemerintah mengenai 14 hari #DiRumahAja sudah dimulai sejak Senin (16/3/2020). Nyatanya, belum seluruh instansi bisnis merelakan karyawannya untuk melakukan kerja dari rumah.

Memang tidak semua bidang pekerjaan bisa melakukan ini. Akan tetapi sebagai pekerja, akan lebih tenang mengikuti arahan pemerintah tentang 14 hari #DiRumahAja kalau kebijakan perusahaan tempat bekerja bisa mendukung dengan baik.

Selain itu, tingkat kesadaran orangtua akan pentingnya mengisolasi diri selama 14 hari dirasa masih kurang baik. 

Anak libur selama 2 pekan, tempat tamasya malah ramai. Anak belajar di rumah, dianggap libur dan akhirnya dibawa ke tempat ramai, banyak orang berkumpul sementara belum ketahuan apakah setiap orang yang ditemui dalam keadaan sehat atau tidak.

Perlu ada kesadaran yang tinggi dari setiap orang dewasa untuk menyikapi arahan pemerintah tentang 14 hari #DiRumahAja ini.

Berikut Popmama.com rangkum berita tentang penyebaran virus corona sebagai bahan renungan.

1. Kenapa harus #DiRumahAja selama 14 hari?

Postingan Ganjar Pranowo melalui akun instagram miliknya adalah kutipan penjelasan dari Dr Reza Broto Asmoro. Inilah alasan mengapa setiap orang harus mengisolasi diri. 

14 Hari itu mampu menghentikan penyebaran Covid-19, bahkan menyelamatkan puluhan ribu orang. 

Jika sudah berada di rumah selama 14 hari dan orang tersebut tidak mengalami keluhan gejala Covid-19, seperti batuk, demam dan sesak napas.

Tidak pergi tamasya, tidak berkunjung ke rumah saudara. Cukup lakukan karantina diri kamu di rumah bersama keluarga.

Editors' Picks

2. Bagaimana jika orangtua tak tega dan tetap membawa anak pergi tamasya?

2. Bagaimana jika orangtua tak tega tetap membawa anak pergi tamasya
Freepik/Senivpetro

Jika anak bosan kemudian orangtua merasa tidak tega, merasa kasihan lalu mengajak anak pergi ke mal, ke tempat tamasya, pergi berenang atau ke pusat keramaian lainnya, maka apa yang terjadi?

Libur 14 hari itu diharapkan setiap orang dapat bertahan untuk tetap ada di rumah masing-masing.

Seorang anak mulai libur tanggal 16 Maret, selama 14 hari di rumah, maka hari ke-15 dia akan kembali masuk ke sekolah dan berkumpul dengan anak-anak yang lain.

Ternyata anak tersebut selama berada di rumah terus mengeluh dan diajak pergi ke pusat keramaian di hari ke-10 dan tertular virus corona, makan selama 4 hari dia belum tentu menunjukkan gejala khusus, meski sudah tertular Covid-19.

Namun, saat hari ke-15 anak masuk sekolah, ia berpotensi menyebarkan virus corona ke teman-teman, guru bahkan ke penjual makanan di sekolahnya.

Jika tidak patuh untuk tetap #DiRumahAja selama 14 hari, masih bandel dan nyolong-nyolong pergi keluar rumah biar anak nggak ngambek. Maka bisa dibilang, itu sama saja bohong. Hari lainnya bertahan di rumah nggak ada pengaruhnya.

Baca juga:

3. Berikan penjelasan tentang virus corona melalui cerita

Seorang penulis berakun instagram @watiekido berkolaborasi dengan Ilustrator pemilik akun @Lunamira_doodle telah berkolaborasi membuat sebuah karya untuk menjelaskan apa itu virus corona kepada si Kecil di rumah. 

Diharapkan ini bisa membuat anak jadi lebih mudah mengerti.

Pada caption Watiek juga menuliskan:

Berusaha tenang namun tetap siaga. Semoga cerita yang saya tulis ini bisa memudahkan dalam menyampaikan kepada anak2. .

Ayo, bergerak bersama untuk melawan Korona. Mention dan share info ini kepada teman2 yang lainnya. ❤️
.

Note:
- Utk cuci tangan, minimal 20 detik ternyata ya teman2. Silakan browsing cara cuci tangan yang benar.
- Jika ingin PDF, silakan wa ke no admin saya di Ideokids 0822-300-300-88 . Terima kasih. .

Penulis: Watiek Ideo
Ilustrator: @lunamira_doodle

4. Bagaimana jika anak di rumah tapi orangtua masih harus berangkat kerja ke kantor?

4. Bagaimana jika anak rumah tapi orangtua masih harus berangkat kerja ke kantor
thebalance.com

Jika anak sudah bisa bersabar menunggu selama 14 hari di rumah, sangat tidak adil jika orangtua tidak melakukan hal yang sama. 

Tapi bagaimana? Kondisi saat ini, sebagian kantor masih ada yang buka dan terus beroperasi meski pemerintah sudah mengimbau masyarakat untuk tetap di rumah. 

Perlu disadari, bagi orang dewasa yang menggunakan moda transportasi umum, Pemprov DKI sudah mengurangi rute TransJakarta.

"TransJakarta yang saat ini melayani 248 rute akan dikurangi secara signifikan hanya 13 rute," ungkap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam jumpa pers di Balai Kota DKI, Gambir, Jakarta Pusat, Minggu (15/3/2020) lalu.

Kebijakan tersebut sudah diberlakukan sejak Senin (16/3/2020).

Bayangkan jika masih banyak orang yang bekerja dan tetap harus hadir di kantor, ini justru akan membuat semakin banyak titik keramaian yang ada.

Penyebaran virus corona pun akan semakin cepat dan begitu kembali ke rumah, akan sia-sia bagi keluarga yang sudah menjalani karantina diri. Yang di rumah juga tetap bisa terpapar. 

Adilkah ini untuk kamu lakukan pada keluargamu?

Temukan kabar terbaru mengennai virus corona di Popmama.com dan jangan lupa untuk tetap menjaga kebersihan ya.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.