Hadiah Seorang Papa untuk Bayinya Sebelum Meninggal karena Kanker

Seorang papa mempersiapman kenangan manis untuk bayinya sebelum meninggal karena kanker

23 September 2018

Hadiah Seorang Papa Bayi Sebelum Meninggal karena Kanker
Mirror.co.uk

Seorang papa yang tangguh  meninggalkan hadiah terakhirnya untuk  bayi perempuannya sebelum dia pergi selamanya menghadap Sang Pencipta.

Sungguh dramatis dan ini sebuah kisah yang menyedihkan.

Seperti dilansir dari laman Mirror.co.uk, Daniel McGrath secara 'tiba-tiba' harus siap meninggalkan putrinya dan keluarganya karena mengidap salah satu jenis kanker yang langka.

1. Divonis sisa umurnya tinggal setahun

1. Divonis sisa umur tinggal setahun
Mirror.co.uk

Daniel McGrath hanya memiliki satu tahun untuk hidup setelah dia didiagnosis dengan Adenocarcinoma - suatu bentuk kanker perut - pada bulan Maret 2018.

Daniel McGrath masih berusia 21 tahun saat ia menyatakan dirinya ingin menikah dan menyelesaikan semuanya sebelum dia meninggal.

Editors' Picks

2. Membuat hadiah berupa kotak memori

2. Membuat hadiah berupa kotak memori
Mirror.co.uk

Ada yang lebih menyentuh lagi, salah satu dari harapan Daniel adalah membuat kotak memori untuk putrinya yang baru berusia enam bulan, Millie.

Dalam kotak itu ia meninggalkan gambar, yang oleh ibunya, Angela dibuat menjadi buku memo dan surat untuknya dibuka pada hari ulang tahunnya yang ke-18.

Lorna-Ann Dunbar, kakak perempuan Daniel yang mengatakan bahwa Daniel selalu membuat semua orang tertawa, mengatakan kepada Liverpool Echo, "Dia adalah seorang papa yang luar biasa."

"Ketika kami tahu dia akan menjadi papa, kami pikir dia tidak akan cukup siap karena dia memiliki ADHD."

Liverpool Echo menambahkan, "Daniel menulis surat padanya sebelum dia meninggal dan memastikan untuk mengambil banyak foto agar bisa masuk ke kotak memori yang akan dihadiahkan untuk bayinya."

Daniel, pria muda penggemar LFC berasal dari Wavertree, Liverpool, akhirnya meninggal pada bulan Juni. 

Pria muda itu dikelilingi oleh keluarganya, hanya beberapa bulan setelah diagnosis kankernya diketahui.

Benar-benar ia telah pergi untuk selamanya bahkan lebih cepat dari waktu yang diberitahukan sebelumnya.

3. Perjuangan Daniel jelang kepergiannya

3. Perjuangan Daniel jelang kepergiannya
Mirror.co.uk

Daniel awalnya tidak menduga tentang jebis penyakit yang bersarang di tubuhnya. Hingga pihak rumah sakit menjelaskan kepadanya, ia langsung ingin menikah dalam waktu singkat saat itu.

Ia menjalani serangkaian pemeriksaan, ini adalah langkah awal untuk mengetahui apa sebenarnya yang terjadi.

Namun, setelah tes, dokter menemukan dia memiliki tumor kanker seukuran bola, yang disebabkan oleh ulkus lambung dan terminal.

Tenaga medis tidak dapat beroperasi karena akan memuntahkan ulkus yang menyebabkan dia meninggal dalam '10 menit', demikian menurut laporan laman Cambridge News.

Setelah mendengar bahwa ia dapat memiliki waktu setahun yang tersisa, penggemar Reds yang berdedikasi ini mulai menuliskan daftar keinginannya.

Termasuk kotak memori untuk bayi perempuan tercintanya, daftar termasuk memenuhi skuad LFC dan idola Steven Gerrard - yang dia lakukan.

Daftar keinginan Daniel termasuk memperbarui janji pernikahannya dengan istri Rebecca, yang dinikahinya Agustus lalu.

Papa yang satu ini awalnya mengira dia mungkin memiliki kista, tetapi para dokter menemukan tumor kanker seukuran bola. Benar-benar di luar dugaannya.

Tapi ada satu lagi harapan yang dia tinggalkan kepada keluarganya untuk diingat, untuk mengumpulkan uang untuk rumah perawatan yang merawatnya sampai akhir.

Lorna berkata, "Ketika Daniel diberi tahu bahwa ia hanya bisa memiliki satu tahun lagi, ia menganggapnya luar biasa."

"Jangan salah sangka dia menangis dan panik, tetapi dia baru saja menyelesaikan daftar keinginan ini dan menjadikannya misi yang membangkitkan semangat kita semua."

"Ketika dia bertemu pemain LFC dan idola Steven Gerrard dia harus duduk karena dia mengatakan dia akan pingsan."

"Dia sangat bersemangat."

Dia digambarkan sebagai pemuda yang "sangat lucu" dan "energik".

"Dia gila, sangat lucu dan begitu ceria dan energik," kata Lorna.

"Ketika aku berada di dekatnya, aku tidak bisa berhenti tertawa. Aku, Daniel, dan adik laki-lakiku, Kane, yang berusia 15 tahun, semuanya sangat dekat."

"Kami adalah teman terbaik satu sama lain dan itu benar-benar sulit tanpa dia."

Itulah kenangan manis yang Daniel tinggalkan. Bulan hanya untuk bayi perempuannya, ia juga meninggalkan banyak cerita bagi teman dan keluarganya. Selamat jalan Daniel McGrath.