Bisakah Berhubungan Seks Jadi Induksi Alami yang Perlancar Persalinan?

Konsultasikan dengan dokter tentang kapan sebaiknya dilakukan dan posisi seperti apa yang aman

21 Januari 2022

Bisakah Berhubungan Seks Jadi Induksi Alami Perlancar Persalinan
Freepik/lookstudio

Kelahiran sang buah hati tentu sangat dinantikan oleh para orangtua. Khususnya bagi ibu hamil ingin proses persalinan dapat berlangsung dengan lancar tanpa ada kesulitan apa pun.

Namun, tak semua ibu hamil bisa melakukan persalinan dengan lancar. Akan ada hambatan yang memerlukan waktu sangat lama, bahkan sampai harus mendapat bantuan medis tertentu supaya sang buah hati lahir dengan lancar.

Salah satunya adalah kontraksi yang tak kunjung muncul walau waktu perkiraan sudah semakin dekat. Ini tentu dapat membuat para calon Mama khawatir.

Rangsangan induksi terkadang perlu dilakukan oleh dokter untuk memperlancar proses persalinan. Umumnya induksi dilakukan bila air ketuban pecah sementara kontraksi belum dirasakan.

Proses persalinan yang melalui induksi biasanya lebih menyakitkan dibandingkan secara alami karena menimbulkan rasa nyeri yang terasa sangat sakit. Oleh karena itu, banyak ibu hamil yang berusaha melakukan induksi alami untuk mempercepat waktu persalinan.

Ada beberapa induksi alami yang bisa dilakukan untuk merangsang persalinan agar lebih mudah dan lancar ketika waktunya telah tiba. Salah satu induksi alami yang dilakukan adalah berhubungan seksual di waktu mendekati persalinan.

Namun, benarkah jika melakukannya bisa merangsang persalinan? Untuk mengetahui informasinya lebih lanjut, berikut Popmama.com telah mengulasnya, dilansir dari healthline.com.

1. Berhubungan seks meningkatkan jumlah hormon yang merangsang persalinan

1. Berhubungan seks meningkatkan jumlah hormon merangsang persalinan
thestir.cafemom.com

Melansir dari healthline.com, berhubungan seksual ternyata dapat merangsang persalinan dalam beberapa cara berbeda.

Dalam kondisi kehamilan pada trimester kedua atau ketiga, Mama mungkin mengalami rahim yang terasa mengeras atau kontraksi setelah berhubungan seks.

Ini disebabkan kontraksi yang dialami setelah orgasme dapat memicu apa yang disebut Braxton-Hicks atau kontraksi persalinan "palsu". Braxton-Hicks biasanya dapat diatasi dengan beristirahat, minum air, atau mengubah posisi berhubungan seks.

Bukan sekadar mitos, berhubungan seks untuk melancarkan persalinan ternyata memang benar. Hal ini karena ketika berhubungan intim, jumlah hormon dalam tubuh ibu hamil yang merangsang persalinan akan meningkat.

  • Hormon prostaglandin yang terdapat dalam semen atau air mani dari pasangan juga dapat merangsang persalinan. Faktanya, para ilmuwan mengatakan bahwa dari semua zat yang mengandung prostaglandin yang diproduksi oleh tubuh, air mani mengandung bentuk yang paling pekat.

Selama hubungan seksual, ketika ejakulasi terjadi di dalam vagina, prostaglandin disimpan di dekat serviks (leher rahim). Hormon ini dapat membantu mematangkan (melunakkan) leher rahim untuk membuka dan melebar sehingga dapat menyebabkan rahim berkontraksi dan sebagai jalan keluarnya bayi.

  • Oksitosin adalah hormon yang dilepaskan saat orgasme. Oksitosin juga disebut ‘hormon cinta’ karena berperan dalam hubungan romantis, seks, reproduksi, dan bahkan ikatan antara ibu dan bayi.

Hormon inilah yang akan meningkat dan membuat kontraksi pada ibu hamil sehingga dapat memicu ibu hamil untuk bersalin.

Oksitosin merupakan hormon yang sama yang ditemukan dalam pitocin (bentuk sintesis dari oksitosin). Pitocin adalah obat yang digunakan di rumah sakit untuk menginduksi persalinan sehingga dirasa lebih alami jika Mama meningkatkan hormon cinta untuk merangsang persalinan.

  • Di luar itu, kontraksi rahim yang dihasilkan oleh orgasme perempuan juga dapat menyebabkan persalinan. Terkadang terjadi pengetatan di perut bagian bawah setelah berhubungan seks. Ini bisa jadi hanya Braxton-Hicks (kontraksi persalinan ‘palsu’) tetapi jika mendapatkan kekuatan dan ritme yang cukup, maka mungkin akan menjadi kontraksi asli.

Editors' Picks

2. Apa yang dikatakan penelitian?

2. Apa dikatakan penelitian
Pexels/mikoto.raw

Dalam sebuah studi pada 2006, sekelompok peneliti meminta sekitar 200 perempuan untuk mencatat aktivitas seksual setelah mereka mencapai usia kehamilan 36 minggu. Hasil penelitian menunjukkan bahwa perempuan yang aktif secara seksual ketika mendekati waktu persalinan memang cenderung melahirkan lebih cepat dibandingkan mereka yang tidak berhubungan seks.

Tidak hanya itu, kebutuhan akan induksi persalinan juga berkurang.

Dalam sebuah studi pada 2014, sekelompok peneliti mengumpulkan data lebih dari 120 perempuan dengan tanda-tanda persalinan, seperti pendarahan atau ketuban pecah dan mereka ditanya tentang aktivitas seksual mereka pada minggu sebelumnya.

Para peneliti menemukan bahwa usia kehamilan bayi yang lahir dari pasangan yang aktif secara seksual jauh lebih rendah daripada mereka yang lahir dari pasangan yang tidak aktif. Mereka menyimpulkan bahwa hubungan seksual sangat baik untuk membantu melancarkan persalinan.

Di sisi lain, berdasarkan artikel pada 2007 yang diterbitkan di Obstetrics and Gynecology, tidak menunjukkan adanya hubungan antara seks dan persalinan.

Dalam studi tersebut, sekitar 200 perempuan dibagi menjadi dua kelompok. Kelompok pertama diberi instruksi untuk berhubungan seks di minggu-minggu sebelum melahirkan, sedangkan kelompok lainnya diberikan instrusksi sebaliknya. Tingkat persalinan antara kedua kelompok adalah 55,6 persen dan 52 persen.

Dari penelitian sebelumnya yang juga diterbitkan Obstetrics and Gynecology, para peneliti memeriksa 47 perempuan yang berhubungan seks saat usia kandungan 39 minggu dan 46 perempuan lainnya tidak aktif berhubungan seksual di usia kandungan yang sama.

Usia kehamilan bayi yang lahir dari ibu yang aktif secara seksual sebenarnya sedikit lebih tua (39,9 minggu) dibandingkan dengan yang tidak aktif (39,3 minggu). Tim menyimpulkan bahwa berhubungan seks tidak selalu bisa menginduksi persalinan atau mematangkan serviks.

3. Amankah berhubungan seks ketika mendekati waktu persalinan?

3. Amankah berhubungan seks ketika mendekati waktu persalinan
Freepik

Melakukan hubungan seks saat mendekati waktu persalinan atau hamil tua sebenarnya aman dilakukan, asalkan Mama tidak memiliki masalah kehamilan tertentu dan nyaman saat melakukannya. Jika Mama mengalami masalah, seperti plasenta previa, air ketuban sudah pecah atau rusak, atau mengalami pendarahan vagina, maka sebaiknya tidak melakukan hal ini.

Hal-hal lainnya yang perlu diperhatikan:

  • Sebagian besar posisi seks yang dilakukan sebelum kehamilan juga masih aman ketika dilakukan selama kehamilan. Jika terasa tidak nyaman, cobalah posisi lain yang terasa nyaman.
  • Lakukan seks yang aman, seperti menggunakan kondom. Meski sedang hamil, Mama tetap harus berhati-hati untuk menghindari infeksi menular seksual (IMS) yang bisa diperoleh dari seks vaginal, anal, atau oral.
  • Jangan biarkan pasangan meniup ke dalam vagina selama seks oral karena dapat menyebabkan apa yang disebut emboli udara. Artinya, gelembung udara menyumbat pembuluh darah dan bisa berbahaya bagi Mama dan bayi di dalam kandungan.
  • Berhati-hatilah melakukan seks anal karena anus memiliki banyak bakteri. Penetrasi vagina apa pun setelah seks anal dapat menyebarkan bakteri ke dalam vagina. Infeksi dari bakteri yang masuk ke dalam vagina dapat menyebar ke bayi yang sedang berkembang di dalam kandungan.
  • Jangan berhubungan seks jika air ketuban sudah pecah. Hubungan seksual dapat memasukkan bakteri ke dalam saluran vagina. Saat ketuban pecah dapat meningkatkan risiko terjadinya infeksi.
  • Segera periksa ke dokter jika mengalami nyeri atau kram parah, atau pendarahan hebat setelah berhubungan seks.

4. Hubungan seksual saat hamil sebaiknya tidak dilakukan dengan paksaan

4. Hubungan seksual saat hamil sebaik tidak dilakukan paksaan
Freepik/jcomp
batas waktu mandi junub saat puasa

Jika hubungan seks atau orgasme tidak membuat Mama mengalami persalinan penuh, Mama mungkin masih mengalami kontraksi Braxton-Hicks atau kontraksi "palsu". Ini terasa seperti rahim yang mengeras dan biasanya tidak muncul dalam pola yang dapat diprediksi.

Ketika melakukan hubungan seks, Mama mengalami kontraksi teratur, yakni antara 30 hingga 70 detik bahkan meningkat lebih lama dan kuat. Sebaiknya istirahat sejenak atau ubah posisi yang lebih nyaman.

Hal yang juga sangat normal jika Mama tidak ingin berhubungan seks ketika hamil sembilan bulan. Ini bisa disebabkan oleh libido yang kurang, rasa lelah, atau Mama tidak dapat menemukan posisi seks yang nyaman ketika melakukannya.

Beberapa ibu hamil akan merasa tidak nyaman saat berhubungan seks dan hal ini wajar saja dirasakan.

Pada intinya, seks adalah tentang keintiman. Mama tetap bisa merasa dekat dan intim dengan Papa dengan melakukan hal-hal seperti pijat, berpelukan, atau berciuman. Jangan lupa untuk tetap menjaga komunikasi yang terbuka dengan Papa dan diskusikan selalu hal apapun yang Mama rasakan.

5. Manfaat berhubungan seks saat mendekati waktu persalinan

5. Manfaat berhubungan seks saat mendekati waktu persalinan
Freepik/jcomp

Ada beberapa manfaat dari berhubungan seks ketika hamil tua atau mendekati waktu persalinan, yaitu:

  • Memudahkan persalinan dan pemulihan pasca persalinan

Berhubungan seks akan membuat Mama mengalami kontraksi dan membantu memperkuat otot yang diperlukan untuk persalinan dan setelah melahirkan.

  • Mengurangi beser saat persalinan

Otot yang sama yang Mama perkuat untuk persalinan juga dapat membantu aliran urine sehingga mengurangi beser.

  • Mencegah komplikasi

Dapat membantu mencegah pre-eklamsia. Banyak penelitian yang menunjukkan bahwa protein yang terkandung dalam sperma dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh. 

  • Meningkatkan percaya diri.

Melakukan hubungan seks bisa memulihkan kepercayaan diri dan perasaan positif menjelang persalinan.

  • Mengurangi stres

Sejumlah faktor dapat menyebabkan ketakutan pada ibu hamil menjelang persalinan yang akhirnya membuat ibu hamil merasa stres. Hormon cinta yang dilepaskan ketika mengalami orgasme ternyata membantu mengurangi stres dan juga bisa membantu Mama tidur lebih nyenyak.

  • Mempererat hubungan dengan pasangan

Sering melakukan hubungan seks juga bisa memperkuat hubungan intim dan ikatan Mama dengan Papa sehingga akan membentuk kebiasaan yang sehat untuk masa depan.

Itulah informasi mengenai hubungan seks yang dilakukan ketika mendekati waktu persalinan. Pastikan ya Ma, untuk selalu memeriksakan diri atau berkonsultasi dengan dokter sebelum melakukannya.

Mama juga bisa berkonsultasi dengan dokter tentang kapan sebaiknya dilakukan dan posisi seperti apa yang aman dilakukan. Pastikan juga Mama tidak memiliki kondisi apa pun yang membuat seks bisa berisiko ketika dilakukan mendekati waktu persalinan.

Baca Juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk