Waspada Pembekuan Darah yang Tidak Normal setelah Persalinan

Meski jarang terjadi, pembekuan darah ini dapat berakibat fatal

22 Juni 2021

Waspada Pembekuan Darah Tidak Normal setelah Persalinan
Unsplash/Daria Rudyk

Setelah melahirkan, Mama akan mengalami keputihan yang terdiri dari lendir, darah, dan jaringan plasenta sering terjadi setelah melahirkan. Ini dikenal sebagai lokia atau darah nifas, yang berlangsung selama empat hingga enam minggu.

Biasanya, cairan ini mungkin mengandung beberapa gumpalan darah kecil yang tidak lebih besar dari buah plum. Gumpalan darah ini dianggap normal dan tidak memerlukan perhatian medis segera.

Namun, dalam beberapa kasus lokia mungkin tampak tidak normal jika dengan gejala lain. Ini bisa menjadi gejala gangguan kesehatan tertentu.

Selain itu, pembekuan darah tidak hanya yang dikeluarkan dari vagina saja tetapi terjadi di dalam pembuluh darah. Ini yang dapat mengancam nyawa dan harus diperhatikan.

Bagaimana mengetahui jika Mama mengalami pembekuan darah yang tidak normal setelah melahirkan? Popmama.com merangkum informasinya pada ulasan berikut ini, Ma.

Bagaimana Gejala Pembekuan Darah yang Tidak Normal?

Bagaimana Gejala Pembekuan Darah Tidak Normal
Unsplash/engin akyurt

Pembekuan darah yang tidak normal dapat mengindikasikan deep vein thrombosis (DVT). Jika tidak diobati, itu dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa yang disebut emboli paru (PE). DVT dan PE dapat diobati dan dicegah, bila diketahui dengan cepat. Oleh karena itu, sangat penting bagi Mama untuk mengetahui gejalanya.  

Untuk trombosis vena dalam (DVT):

  • Pembengkakan di satu kaki atau lengan atau daerah panggul,
  • perubahan warna kulit menjadi kemerahan atau kebiruan,
  • nyeri kaki atau nyeri tekan sering digambarkan sebagai kram,
  • kaki atau lengan terasa lebih hangat saat disentuh.

Jika Mama mengalami gejala seperti itu, hubungi dokter. Namun, Mama juga dapat mengalami emboli paru tanpa gejala trombosis vena dalam. Oleh karena itu, kenali beberapa gejala emboli paru berikut ini:

  • Sesak napas,
  • nyeri dada yang tajam atau menusuk yang dapat memburuk saat menarik napas dalam-dalam,
  • detak jantung cepat,
  • batuk tanpa lendir.

Editors' Picks

Siapa yang Berisiko Mengalami Pembekuan Darah yang Tidak Normal setelah Persalinan?

Siapa Berisiko Mengalami Pembekuan Darah Tidak Normal setelah Persalinan
Unsplash/Jonathan Borba

Selain persalinan, Mama berisiko mengalami DVT dan PE jika memiliki kondisi berikut:

  • Pembekuan darah sebelumnya,
  • riwayat keluarga gangguan pembekuan darah,
  • trombofilia,
  • komorbiditas medis (anemia sel sabit, SLE, sindrom nefrotik, kondisi inflamasi),
  • obesitas,
  • usia saat melahirkan di atas 35 tahun,
  • imobilitas yang berkepanjangan (seperti istirahat di tempat tidur atau perjalanan jarak jauh),
  • kehamilan ganda,
  • setiap kondisi medis seperti kanker atau infeksi,
  • dehidrasi,
  • preeklampsia,
  • waktu persalinan yang panjang,
  • perdarahan postpartum.

Jika emboli paru tidak ditangani dengan cepat, maka bisa berakibat fatal. Diagnosis dan pengobatan yang tepat waktu dapat menghindari komplikasi lebih lanjut.

Perempuan yang menjalani operasi caesar memiliki risiko lebih tinggi mengalami pembekuan darah pascapersalinan yang berbahaya dibandingkan dengan mereka yang melahirkan normal. Risikonya sangat tinggi dalam kasus operasi caesar darurat.

Pengobatan Trombosis Vena Dalam dan Emboli Paru

Pengobatan Trombosis Vena Dalam Emboli Paru
Unsplash/Laurynas Mereckas

Jenis pengobatan dilakukan berdasarkan tingkat keparahannya. Berikut beberapa penanganan yang mungkin dilakukan jika mengalami pembekuan darah yang tidak normal:

  • Stoking kompresi: jika Mama menderita rasa sakit dan bengkak, stoking kompresi kemungkinan merupakan bagian dari perawatan untuk meredakan gejala.
  • Obat antikoagulan: antikoagulan umumnya digunakan untuk mengobati gangguan pembekuan darah pascapersalinan. Ibu melahirkan yang didiagnosis dengan pembekuan darah perlu minum obat ini selama enam minggu setelah melahirkan.
  • Trombolitik: ini adalah obat yang digunakan untuk melarutkan gumpalan. Obat ini pada dasarnya memecah gumpalan besar menjadi yang lebih kecil, sehingga mengurangi risiko komplikasi lebih lanjut. Biasanya digunakan dalam kasus emboli paru yang serius.
  • Filter vena cava inferior: prosedur ini digunakan dalam kasus di mana antikoagulan tidak dapat digunakan atau tidak bekerja dengan baik. Sebuah filter dimasukkan ke dalam vena cava inferior (vena besar yang membawa darah kembali ke jantung). Ini menjebak darah beku sebelum mencapai paru-paru.
  • Trombektomi/ embolektomi: Embolektomi adalah prosedur pembedahan yang digunakan untuk pasien yang menderita emboli paru. Prosedur ini melibatkan pengangkatan penyumbatan di paru-paru yang disebabkan oleh gumpalan.

Saat Mama menjalani perawatan untuk pembekuan darah, diskusikan dengan dokter mengenai pengaruhnya pada kegiatan menyusui si Kecil.

Bagaimana Mencegah Pembekuan Darah yang Tidak Normal setelah Melahirkan?

Bagaimana Mencegah Pembekuan Darah Tidak Normal setelah Melahirkan
Unsplash/Jonathan Borba

Berikut adalah beberapa tips yang dapat Mama ikuti untuk mencegah risiko pembekuan darah setelah persalinan:

  • Waspadai faktor risiko dan gejala pembekuan darah.
  • Tetap aktif dan terus bergerak secara teratur. Jalan kaki merupakan aktivitas terbaik pascapersalinan.
  • Ketahui apakah ada riwayat pembekuan darah yang tidak normal dalam keluarga. Jika ada, informasikan kepada dokter.
  • Minum banyak cairan agar tetap terhidrasi. Dehidrasi adalah salah satu penyebab DVT.
  • Jangan gunakan tampon setidaknya selama enam minggu setelah melahirkan.

Kapan Harus Menghubungi Dokter?

Kapan Harus Menghubungi Dokter
Unsplash/Li Lin

Jika Mama mengalami gejala berikut ini setelah melahirkan, segera periksakan diri ke dokter:

  • Demam lebih dari 38 derajat celcius dengan menggigil parah.
  • Aliran darah yang mengharuskan Mama untuk mengganti pembalut per jam.
  • Gumpalan darah ukuran besar. Jika Mama terus mengeluarkan gumpalan darah ukuran besar setelah 24 jam pertama persalinan, setelah kehilangan banyak darah.
  • Aliran darah yang deras. Aliran darah akan berkurang secara bertahap setelah seminggu. Jika tidak, hubungi dokter.
  • Bau tidak sedap. Jika keputihan berbau tidak sedap, ini bisa disebabkan oleh infeksi rahim atau perineum.
  • Nyeri panggul. Infeksi saluran kemih, infeksi rahim, atau konstipasi dapat menyebabkan nyeri panggul.
  • Gejala penting lainnya seperti penglihatan kabur, sakit kepala parah dan pingsan, menggigil, detak jantung cepat, lemas, pusing, pembengkakan di sekitar area panggul atau di kaki dan kesulitan bernapas.

Diagnosis, perawatan, dan pencegahan yang tepat waktu mungkin dapat membantu Mama melewati risiko serius yang ditimbulkan oleh pembekuan darah.

Meski pembekuan darah yang tidak normal setelah persalinan ini jarang terjadi, ada baiknya Mama mengenali gejalanya sehingga dapat dilakukan penanganan dengan cepat.

Semoga informasi ini bermanfaat, Ma.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.