Studi Terbaru: Virus Covid-19 BIsa Sebabkan Rusaknya Plasenta

Jika plasenta rusak, maka bayi bisa kekurangan nutrisi dan oksigen saat dalam kandungan

28 Mei 2020

Studi Terbaru Virus Covid-19 BIsa Sebabkan Rusak Plasenta
www.enhancelife.co

Virus Covid-19 yang merebak dan menjadi pandemi global ini kini menempatkan semua orang pada ceruk-ceruk yang berisiko. Tak terkecuali ibu hamil. WHO menyatakan bahwa ibu hamil merupakan salah satu kelompok yang rentan terhadap penularan virus Covid-19 karena sistem imun tubuh yang lebih lemah. 

Sebuah penelitian terbaru menemukan fakta lain yang mengejutkan. Ternyata virus Covid-19 dapat merusak kinerja plasenta. Berikut Popmama.com merangkum informasinya, dilansir dari Business Insider Singapore:

Virus Covid-19 Sebabkan Komplikasi Berujung Kerusakan Plasenta

Virus Covid-19 Sebabkan Komplikasi Berujung Kerusakan Plasenta
themoderndoula.com.au

Sebuah studi dilakukan di Northwestern Medicine Prentice Women’s Hospital di Chicago untuk melihat kondisi plasenta 16 ibu hamil yang terdeteksi positif Covid-19. 

Hasil dari penelitian tersebut menunjukkan semuanya mengalami kerusakan. Satu kehamilan berakhir dengan keguguran meskipun belum jelas apakah keguguran tersebut dipengaruhi karena Covid-19. 

Dari 15 wanita lain yang berhasil bertahan hingga melahirkan, 12 orang plasentanya mengalami malperfusi vaskular atau kondisi yang membatasi aliran darah antara ibu dan janin. Sementara itu, enam orang lainnya memiliki gumpalan darah pada plasentanya. 

"Temuan ini mendukung bahwa ada sesuatu yang membentuk gumpalan yang dilakukan oleh virus corona, dan itu ternyata terjadi di plasenta," ujar Dr. Jeffrey Goldstein, ahli patologi dan penulis studi dari Northwestern, seperti yang dikutip dari Reuters

Akibat kerusakan plasenta ini dapat menyebabkan masalah pertumbuhan dalam rahim, atau dalam kasus yang parah, cedera sistem saraf pusat atau lahir mati (stillbirth).

Editors' Picks

Sang Ibu Terinfeksi Virus Covid-19, Bagaimana Kondisi Bayinya?

Sang Ibu Terinfeksi Virus Covid-19, Bagaimana Kondisi Bayinya
Pixabay/Sanjasy

Dari penelitian di atas, 15 orang wanita berhasil melahirkan bayi yang sehat. Para bayi itu pun ternyata tidak tertular virus corona alias negatif. Dr. Stephanie Ros, seorang spesialis obgyn dari University of South Florida’s Morsani College of Medicine mengatakan, seharusnya bayi-bayi tersebut tidak mengalami efek negatif jangka panjang.

Namun, masih perlu dilakukan pemantauan secara intenstif dalam melihat perkembangan kasus ibu hamil yang positif Covid-19.

"Kita harus memperlakukan ibu hamil yang terkena Covid-19 sama dengan cara kita memperlakukan ibu hamil dengan penyakit seperti hipertensi. Caranya dengan melakukan pemantauan atau penilaian pertumbuhan janin lebih sering dan intensif, dibandingkan dengan ibu hamil yang sehat," ujar Dr. Ros.

Perlu Penelitian Lebih Lanjut tentang Efek Covid-19 terhadap Ibu Hamil dan Bayinya

Perlu Penelitian Lebih Lanjut tentang Efek Covid-19 terhadap Ibu Hamil Bayinya
freepik.com/xavierlorenzo85

The American College of Obstetricians and Gynecologists memasukkan ibu hamil sebagai populasi berisiko tinggi terkena virus Covid-19. Hal ini didasari karena mereka lebih berisiko besar mengalami morbidias dan mortalitas lebih parah terhadap infeksi pernapasan apapun. Jangankan virus Covid-19, virus flu pun dapat membahayakan kesehatan ibu hamil.

Para ahli juga mewanti-wanti bahwa Covid-19 juga dapat membuat wanita hamil berpotensi mengalami komplikasi lebih besar, yaitu kelahiran prematur.

Bisakah Virus Covid-19 Menular Lewat ASI?

Bisakah Virus Covid-19 Menular Lewat ASI
freepik.com

Meski virus Covid-19 berdampak terhadap kerusakan plasenta, tetapi hingga kini belum ditemukan kasus ibu yang positif Covid-19 menularkan virusnya dalam kandungan. Hingga kini, belum ada pula kasus dan bukti bahwa virus menular melalui ASI yang diberikan ibu kepada bayinya. Antibodi zat tersebut bahkan dapat membantu mengembangkan pengobatan di masa depan untuk orang-orang dari segala usia.

Namun, yang harus dijadikan catatan adalah, walaupun para bayi ini tidak tertular virus Covid-19 dari ibu yang positif, bayi dan anak-anak juga termasuk golongan rentan terjangkit virus Covid-19 ketimbang populasi lain yang berusia lebih tua.

Tetap jaga kebersihan dan terapkan protokoler kesehatan di manapun dan kapanpun. Apabila Mama sedang hamil dan merasakan gejala menyerupai demam dan flu, segera periksakan diri ke rumah sakit terdekat. Mencegah lebih baik karena hingga saat ini masih belum ditemukan obat untuk mengatasi virus Covid-19 ini.

Be safe and keep healthy, Ma!

Baca Juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.