5 Fakta Coenzyme Q10 yang Bisa Meningkatkan Kesuburan Suami Istri

Ternyata, Coenzyme Q10 bisa melindungi sel telur dan sperma dari efek radikal bebas!

13 April 2021

5 Fakta Coenzyme Q10 Bisa Meningkatkan Kesuburan Suami Istri
Freepik/valuavitaly

Apabila alami jumlah radikal bebas yang berlebihan, maka bisa menyebabkan kerusakan oksidatif dan mengganggu fungsi sel.

Sementara Coenzyme Q10 atau CoQ10 hadir pada setiap sel di tubuh.

Namun tingkat CoQ10 menurun seiring dengan bertambahnya usia dan alami penurunan saat seseorang mengidap kanker atau gangguan genetika tertentu.

Padahal Coenzyme Q10 yang dikenal dengan nama ubiquinone pun juga dibutuhkan tubuh untuk menjaga kesuburan suami istri.

Berikut 5 fakta mengenai Coenzyme Q10 yang sudah dirangkum oleh Popmama.com:

1. Apa saja manfaat Coenzyme Q10?

1. Apa saja manfaat Coenzyme Q10
Freepik/wirestock

Coenzyme Q10 sendiri lebih dikenal dengan senyawa yang diproduksi tubuh secara alami ini memainkan banyak peran penting.

Kini Coenzyme Q10 dijual dalam bentuk suplemen untuk mengobati berbagai kondisi kesehatan dan melindungi sel tubuh. Termasuk sel sperma, sel telur dan organ reproduksi dari kerusakan akibat radikal bebas.

Kandungan antioksidan pada CoQ10 pun dapat menjaga kesehatan lainnya seperti:

  • Meningkatkan kualitas sperma
  • Mengurangi frekuensi migrain
  • Menjaga dan mengoptimalkan kerja jantung dan pembuluh darah
  • Meningkatkan kekebalan tubuh
  • Mengoptimalkan metabolisme energi
  • Meredakan nyeri otot

Editors' Picks

2. Dalam bentuk apa dan berapa dosis mengonsumsi Coenzyme Q10?

2. Dalam bentuk apa berapa dosis mengonsumsi Coenzyme Q10
Freepik/xb100

Ternyata Coenzyme Q10 juga ditemukan secara alami dari makanan. Sumber makanan yang mengandung CoQ10 sendiri ada pada ikan tuna, salmon, mackerel, dan sarden.

Dilansir dari Healthline, penelitian telah menemukan bahwa antioksidan makanan seperti CoQ10 dapat membantu mengurangi stres oksidatif dan meningkatkan kesuburan baik pada pria maupun perempuan. 

Melengkapinya dengan 200-300 mg CoQ10 per hari, maka bisa meningkatkan konsentrasi, kepadatan dan motilitas sperma pada pria dengan infertilitas.

Namun ikuti petunjuk pada label botol atau konsultasikan dengan dokter. Sebab merek suplemen yang berbeda mungkin memiliki bahan dan kekuatan yang berbeda, sehingga tidak ada dosis tepat untuk penggunaan suplemen ini.

3. Bagaimana peran CoQ10 bagi kesuburan dan kesehatan reproduksi?

3. Bagaimana peran CoQ10 bagi kesuburan kesehatan reproduksi
Freepik/valuavitaly

Coenzyme Q10 adalah antioksidan kuat dengan mendukung motilitas sperma yang sehat. Tugasnya menjaga kemampuan sperma untuk berenang, kepadatan sperma, motilitas dan morfologi.

Selain itu, Coenzyme Q10 dapat meningkatkan kuantitas dan pergerakan sperma. Ini guna mencegah kemungkinan terjadinya kemandulan.

Peran CoQ10 bagi organ reproduksi juga melindungi sel telur dan sperma dari efek radikal bebas. Coenzyme Q10 juga menyediakan energi yang dibutuhkan sel telur dalam proses pematangan atau pembuahan dan pembelahan sel embrio.

Sebab jika produksi energi tidak mencukupi, proses pembelahan embrio bisa terganggu dan akhirnya menyebabkan keguguran.

4. Apa jadinya kalau kadar Coenzyme Q10 berkurang?

4. Apa jadi kalau kadar Coenzyme Q10 berkurang
Freepik/ArthurHidden

Coenzyme Q10 memang memiliki peran langsung untuk melindungi sel telur dari efek radikal bebas. Namun produksi Coenzyme Q10 dalam tubuh akan berkurang seiring bertambahnya usia.

Apabila terjadi kekurangan produksi CoQ10, maka bisa membuat perlindungan sel telur terhadap efek radikal bebas juga menurun. Ini membuat kualitas dan jumlah sel telur, sehingga kesuburan perempuan pun menurun.

Efek yang serupa juga terjadi pada sperma. Ketika produksi Coenzyme Q10 dalam tubuh pria berkurang, kuantitas dan kualitas sperma akan menurun.

Mengonsumsi suplemen Coenzyme Q10 dapat menjaga kualitas, jumlah sel telur serta sel sperma agar tidak menurun karena sifat antioksidannya.

5. Apa efek samping yang ditimbulkan oleh Coenzyme Q10?

5. Apa efek samping ditimbulkan oleh Coenzyme Q10
Freepik

Faktanya, efek samping dari Coenzyme CoQ10 tampaknya jarang terjadi. Apabila muncul efek samping, biasanya sangat ringan.

Namun sebagian orang yang konsumsi suplemen ini mungkin menimbulkan efek samping tertentu seperti sakit perut, kehilangan nafsu makan, mual, muntah, diare hingga reaksi alergi.

Bukan hanya itu, efek sampingnya juga bisa mengalami ruam, kelelahan, pusing dan sensitif terhadap cahaya.

Tapi tidak semua orang mengalami efek samping dari konsumsi suplemen dari Coenzyme Q10.

Itulah kelima fakta mengenai Coenzyme Q10. Selalu konsultasikan dengan dokter sebelum mengonsumsinya, ya!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.