Hormon Kehamilan Dapat Meningkatkan Risiko Diabetes Gestasional

Hormon kehamilan digunakan untuk merawat janin

17 Januari 2022

Hormon Kehamilan Dapat Meningkatkan Risiko Diabetes Gestasional
Pexels/Artem Podrez

Saat hamil, Mama mengalami banyak perubahan, termasuk hormon. Perubahan ini merupakan cara tubuh untuk merawat dan mempersiapkan kelahiran janin.

Selain itu, perubahan hormon ini ternyata dapat meningkatkan beberapa risiko, salah satunya adalah diabetes gestasional.

Bagaimana perubahan hormon dapat menyebabkan ibu hamil mengalami diabetes gestasional? Ulasan Popmama.com berikut ini akan membahas soal hormon kehamilan meningkatkan risiko diabetes gestasional.

Apa Itu Diabetes Gestasional?

Apa Itu Diabetes Gestasional
pixabay/stevepb

Saat hamil, perempuan yang belum pernah menderita diabetes sebelumnya tetapi kemudian mengembangkan kadar glukosa darah tinggi dapat didiagnosis menderita diabetes gestasional.

Kadar glukosa darah tinggi karena Mama tidak dapat membuat dan menggunakan semua insulin yang dibutuhkan untuk kehamilan.

Diabetes gestasional berkembang ketika tubuh tidak mampu memproduksi cukup hormon insulin selama kehamilan.

Insulin diperlukan untuk mengangkut glukosa darah ke dalam sel. Tanpa insulin yang cukup, tubuh dapat membangun terlalu banyak glukosa dalam darah. Sehingga ini menyebabkan tingkat glukosa darah yang lebih tinggi dari normal.

Peningkatan kadar glukosa darah pada diabetes gestasional disebabkan oleh hormon yang dilepaskan oleh plasenta selama kehamilan.

Editors' Picks

Hormon Apa Saja yang Dapat Meningkatkan Risiko Diabetes Gestasional?

Hormon Apa Saja Dapat Meningkatkan Risiko Diabetes Gestasional
freepik.com

Plasenta menghasilkan hormon yang disebut laktogen plasenta manusia (HPL). Ini mirip dengan hormon pertumbuhan yang membantu janin untuk bertumbuh. Tetapi, sebenarnya mengubah metabolisme mama dan bagaimana dia memproses karbohidrat dan lipid.

HPL sebenarnya meningkatkan kadar glukosa darah mama dan membuat tubuh jadi kurang sensitif terhadap insulin.

Sehingga tubuh tidak dapat menggunakannya dengan benar. Jika tubuh tidak menggunakan insulin sebagaimana mestinya, maka kadar glukosa darah akan meningkat.

Hormon HPL meningkatkan kadar glukosa darah sehingga janin bisa mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan dari kelebihan glukosa dalam darah.

Pada minggu ke-15, hormon lain, hormon pertumbuhan plasenta manusia, juga meningkat. Ini juga menyebabkan kadar glukosa darah mama meningkat.

Hormon ini juga seharusnya membantu mengatur kadar glukosa darah mama untuk memastikan janin mendapatkan jumlah nutrisi yang dibutuhkan.

Kenaikan kadang glukosa darah naik sedikit adalah normal selama kehamilan. Namun terkadang kadar glukosa naik dan tetap tinggi. Jika ini terjadi, diabetes gestasional dapat meningkatkan risiko diabetes tipe 2 pada bayi kelak.

Faktor Lain yang Meningkatkan Risiko Diabetes Gestasional pada Ibu Hamil

Faktor Lain Meningkatkan Risiko Diabetes Gestasional Ibu Hamil
Unsplash/Ömürden Cengiz

Selain hormon, ada beberapa hal yang dapat meningkatkan risiko diabetes, yaitu:

  • Usia. Mama hamil yang berusia di atas 25 tahun lebih mungkin terkena diabetes gestasional.
  • Kelebihan berat badan
  • Riwayat keluarga. Jika anggota keluarga ada yang menderita (diabetes tipe 1, tipe 2, atau gestasional), Mama berisiko lebih tinggi.
  • Pradiabetes. Ini adalah diagnosis peringatan untuk diabetes di masa depan. Ini berarti kadar glukosa darah lebih tinggi dari biasanya, tetapi belum cukup tinggi untuk dianggap sebagai diabetes. Bila ini terjadi makan Mama harus waspada dan rutin memeriksakan diri.
  • Kehamilan sebelumnya dengan diabetes gestasional.

Tips Mengatasi Diabetes Gestasional

Tips Mengatasi Diabetes Gestasional
Freepik/yanalya

Jika ditangani dengan baik, diabetes gestasional tidak akan meningkatkan risiko komplikasi kehamilan. Berikut beberapa hal yang dapat Mama lakukan:

  • Perhatikan makanan yang dikonsumsi untuk mengatur kadar gula darah.
  • Berjalan atau olahraga ringan juga dapat membantu menurunkan kadar gula darah.
  • Pengobatan khusus. Diskusikan dengan dokter mengenai pengobatan yang dibutuhkan oleh Mama.

Diabetes gestasional dapat meningkatkan risiko komplikasi kehamilan. Namun jika ini ditangani dengan baik, Mama bisa memiliki kehamilan yang sehat dan janin pun berkembang dengan baik.

Pastikan untuk memeriksakan kandungan ke dokter secara rutin.

Nah, itu informasi tentang hormon kehamilan meningkatkan risiko diabetes gestasional. Apakah Mama juga pernah mengalami diabetes gestasional? Apa yang Mama lakukan untuk mengatasinya?

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk