Sering Mengusap Perut saat Hamil, Amankah bagi Janin? Cek Faktanya, Ma

Mengapa Mama suka mengusap perut saat hamil?

29 Mei 2020

Sering Mengusap Perut saat Hamil, Amankah bagi Janin Cek Faktanya, Ma
Freepik/tirachardz

Ketika sedang hamil, sebagian besar wanita suka mengusap, memegang, memijat lembut, atau bahkan menepuk-nepuk perutnya. Kenapa ya? Ini adalah salah satu cara mama untuk merasa dekat dengan calon bayi mereka.

Jika tidak dapat melepaskan tangan dari perut, Mama mungkin bertanya-tanya apakah ini normal? Apakah dapat membahayakan janin jika terlalu sering mengusap? Padahal dengan mengusap perut, Mama merasa sedang berkomunikasi dengan si Kecil.

Ayo cari tahu apakah Mama dapat terus mengusap perut atau tidak. Popmama.com mengulas informasi seputar dampak mengusap perut saat hamil dan cara yang tepat untuk melakukannya.

Mengapa Mama Mengusap Perut saat Hamil?

Mengapa Mama Mengusap Perut saat Hamil
Freepik.tirachardz

Sentuhan adalah salah satu cara terbaik untuk terhubung dengan anak yang belum lahir.

Sangat alami dan umum bagi wanita hamil untuk terus-menerus menyentuh perutnya karena itu dapat menenangkan mama. Selain itu, mengusap dan membelai perut bahkan dapat menenangkan janin ketika janin bergerak atau sering menendang.

Alasan lainnya adalah karena iritasi kulit. Saat perut bertambah besar, kulit meregang dan menjadi lebih kencang. Ini mungkin membuat wanita hamil sedikit tidak nyaman. Oleh karena itu, mengusap dapat membantu meringankan masalah kehamilan tersebut.

Namun bisa menjadi sebuah kekhawatiran juga jika Mama mengusap perut karena rasa sakit. Jika ini yang Mama alami, segera konsultasikan ke dokter untuk menghindari kemungkinan terjadinya komplikasi pada kehamilan.

Editors' Picks

Apakah Janin Dapat Memberi Tahu Mama Kapan Harus Mengusap Perut?

Apakah Janin Dapat Memberi Tahu Mama Kapan Harus Mengusap Perut
www.bellybelly.com.au
Pergerakan si kecil di kandungan menurun? Segera periksakan ke dokter untuk tahu penyebabnya.

Walaupun janin tidak bisa memberitahu kapan Mama harus mengusap perut, tetapi ia akan menunjukkan kalau ia menikmati dengan cara menendang perut mama. Terkadang bayi berputar atau bergerak di dalam perut untuk memberi tahu bahwa ia bisa merasakan dan mungkin menikmatinya.

Pada hari-hari ketika janin terlalu banyak bergerak atau menendang perut, usapan lembut dapat menenangkannya, Ma. Namun tidak ada penelitian yang mengulas soal usapan dan reaksi bayi.

Apakah Mengusap Perut Dapat Menyebabkan Keguguran?

Apakah Mengusap Perut Dapat Menyebabkan Keguguran
Freepik/Demkat

Kontak perut selama kehamilan biasanya tidak berbahaya. Saat hamil, Mama harus mengambil tindakan pencegahan dari trauma pada perut karena kadang-kadang dapat menyebabkan keguguran.

Dipukul di bagian perut, jatuh, dan cedera lainnya mungkin tidak menyebabkan keguguran tetapi dapat menyebabkan abrupsi plasenta. Bila gangguan ini terjadi selama trimester kedua atau ketiga, itu dapat menyebabkan keguguran.

Namun usapan lembut tidak menyebabkan keguguran, Ma.

Selain merasa terhubung dengan janin di dalam rahim, mengusap perut adalah cara terbaik untuk merasa lebih rileks selama kehamilan.

Memijat ringan, menggunakan minyak atau losion pijat adalah ide yang bagus. Banyak wanita menggunakan salep atau krim untuk menenangkan kulit perut mereka yang kering dan melar, serta untuk mencegah terjadinya stretch mark.

Cara Mengusap Perut yang Benar

Cara Mengusap Perut Benar
Pexels/Rawpixel

Mengusap dan memijat ringan perut selama kehamilan dapat membantu Mama menjadi rileks, membuat waktu tidur yang lebih baik, dan bahkan dapat membantu meningkatkan sirkulasi darah di daerah perut.

Namun, Mama sebaiknya menghindari memijat perut selama trimester pertama karena dapat memperburuk mual. Inilah cara memijat dan mengusap perut yang benar:

  • Langkah pertama dan terpenting adalah memilih minyak atau krim yang baik. Pilih yang mengandung vitamin E atau Mama dapat menggunakan minyak esensial yang berkualitas. Jika ragu hubungi bidan atau dokter untuk mengetahui jenis minyak apa yang harus digunakan.
  • Gunakan sapuan lembut saat Mama memegang daerah perut. Jangan menggunakan tepukan keras di sekitar panggul.
  • Mulailah memijat dari samping ke arah pusar. Buat hurup O dan C dengan telapak tangan.
  • Perhatikan pola pernapasan untuk mendapatkan manfaat maksimal dari pijatan. Ambil napas perlahan dan dalam. Bayangkan seolah Mama dan bayi selaras satu sama lain.

Nah, jika Mama ingin terhubung dengan janin atau mengirimkan cinta, mulai dengan sentuhan lembut penuh cinta. Ini merupakan cara yang kuat untuk tetap terhubung dengannya.

Apakah Mama juga suka mengusap perut saat hamil? Apa yang Mama rasakan?

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.