5 Tanda Dehidrasi Akut pada Anak Balita, Orangtua Wajib Tahu

Jangan sepelekan tanda dehidrasi akut pada balita karena bisa fatal akibatnya

18 Mei 2022

5 Tanda Dehidrasi Akut Anak Balita, Orangtua Wajib Tahu
Pexels/Tatiana Twinslol

Belakangan ini cuaca panas dirasakan hampir sebagian besar masyarakat Indonesia di berbagai daerah. Di Jakarta, bahkan suhu udara pernah mencapai 36 derajat Celcius beberapa waktu silam.

Cuaca panas ekstrem bisa menyebabkan anak mengalami dehidrasi. Terutama anak yang berkegiatan aktif di luar rumah dan kurang minum untuk menggantikan cairan tubuh yang hilang selama beraktivitas di bawah panasnya cuaca.

Anak-anak seringkali tidak menyadari bahwa dirinya mengalami dehidrasi karena terlalu asyik beraktivitas. Oleh karena itu, penting bagi orangtua untuk mengenali tanda-tanda dehidrasi akut pada balita. Berikut ini Popmama.com merangkum tanda-tandanya:

1. Bibir kering

1. Bibir kering
Pexels/samer daboul

Bibir kering adalah tanda yang paling terlihat saat anak mengalami dehidrasi. Bibir yang kering, pecah-pecah, dan mengelupas merupakan pertanda anak kekurangan cairan tubuh.

Membasahi bibir dengan air ludah justru dapat memperparah kekeringan pada bibir.

Editors' Picks

2. Haus

2. Haus
Freepik/teksomolika

Tanda-tanda lain yang pasti merupakan tanda anak mengalami dehidrasi adalah kehausan. Haus adalah dehidrasi ringan, di mana tubuh memberi sinyal untuk segera minum. Namun, karena keasyikan bermain seringkali anak menyepelekan rasa haus ini.

Orangtua sebaiknya membawakan bekal air minum untuk anak saat ia beraktivitas di luar ruangan. Minta anak untuk minum setidaknya tiap 30 menit sekali, haus maupun tidak haus, untuk mencegah dehidrasi akut.

3. Kulit kering

3. Kulit kering
parentmap.com

Pertanda dehidrasi akut lain dapat dilihat dari kulit anak yang kering. Cara mengeceknya mudah, Ma. Mama hanya perlu sedikit menggaruk kulit anak perlahan. Jika saat ditarik muncul sisik berwarna putih atau kekenyalan kulit yang berkurang, maka ini pertanda anak mengalami dehidrasi.

4. Lemas dan lesu

4. Lemas lesu
Freepik/pvproductions

Lemas dan lesu merupakan pertanda dehidrasi. Terkadang anak tampak tak bergairah jika diajak berbicara. Apabila hal ini terjadi, segera ajak anak berteduh dan berikan air minum secukupnya.

5. Jarang buang air kecil

5. Jarang buang air kecil
steadyhealth.com

Cuaca panas memicu keluarnya keringat dalam jumlah banyak dari dalam tubuh. Selain itu, apabila anak kekurangan minum, maka berdampak terhadap intensitas buang air kecilnya. 

Secara normal, anak harus buang air kecil tiap enam jam sekali. Jika kurang dari itu, atau warna urine anak kuning pekat, artinya anak kekurangan cairan. 

Jangan sepelekan dehidrasi pada anak. Dehidrasi bisa berdampak serius hingga menyebabkan kematian jika tidak segera ditangani. Pastikan memenuhi kebutuhan cairan anak sebanyak minimal dua liter per hari ya, Ma.

Semoga informasi ini bermanfaat.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk