Penyebab Nyeri Punggung Bawah saat Persalinan dan Tips Mengatasinya

Sakit punggung ini berlangsung lama dan menyakitkan, Ma

24 Juli 2020

Penyebab Nyeri Punggung Bawah saat Persalinan Tips Mengatasinya
Monetnicole.com

Mendekati hari persalinan, Mama perlu membekali diri dengan pengetahuan seputar apa yang akan terjadi di ruang bersalin. Mama juga perlu tahu apa saja yang mungkin akan Mama alami atau rasakan di hari besar tersebut.

Dengan mengetahuinya, Mama bisa mempersiapkan diri untuk mengantisipasinya agar persalinan berjalan lebih lancar. Selain mencari informasi secara mandiri, Mama juga bisa menanyakan setiap rasa penasaran mama ke dokter atau bidan yang menangani kehamilan mama.

Salah satu ketidaknyamanan yang akan Mama rasakan saat bersalin adalah sakit punggung. Rasa sakit ini biasanya berkaitan dengan posisi bayi.

Rasa sakit ini biasanya berlangsung lama dan sangat menyakitkan, terutama ketima Mama mengalami kontraksi untuk melalui pembukaan demi pembukaan.

Berita baiknya adalah ada banyak cara efektif untuk meredakan sakit akibat persalinan. Terlebih lagi, mayoritas bayi beralih ke posisi yang tepat sendiri sebelum waktunya untuk melakukan dorongan terakhir.

Nah, untuk mempersiapkan diri, berikut Popmama.com rangkum penyebab nyeri punggung bawah saat persalinan dan Mama perlu mengetahui rasa sakit ini dan tips mengatasinya.

Yuk, simak ulasannya berikut ini.

Apa Penyebab Rasa Sakit di Punggung Bawah saat Proses Persalinan?

Apa Penyebab Rasa Sakit Punggung Bawah saat Proses Persalinan
Monetnicole.com

Nyeri punggung saat persalinan adalah nyeri hebat dan ketidaknyamanan yang Mama rasakan di punggung bawah selama persalinan. Ini biasanya terjadi ketika posisi bayi dengan kepala di bawah tetapi menghadap ke depan atau ke arah perut.

Jika bayi menghadap perut, bagian belakang kepalanya yang merupakan bagian tersulit, menekan tulang belakang dan tulang ekor mama. Ini menekan saraf di tulang belakang sehingga menyebabkan rasa sakit.

Untungnya, ada kemungkinan besar bahwa bayi akan berbalik sendiri.

Melalui ciri-ciri berikut, Mama dapat mengetahui posisi janin:

  • Ketika janin menghadap ke belakang, perut mama mungkin terasa keras dan lembut. Itu adalah punggung bayi.
  • Jika janin menghadap ke perut, perut mungkin terlihat lebih rata dan lebih lembut karena lengan dan kaki janin menghadap ke depan.

Editors' Picks

Siapa yang Berisiko Mengalami Nyeri Punggung saat Bersalin?

Siapa Berisiko Mengalami Nyeri Punggung saat Bersalin
Freepik

Tidak ada cara pasti untuk mengetahui apakah Mama akan mengalami persalinan dengan posisi bayi menghadap perut, sebab risiko ini bervariasi untuk setiap orang. Namun, beberapa penelitian menyatakan bahwa Mama mungkin berisiko lebih besar jika:

  • Memiliki panggul "android" atau berbentuk hati alih-alih panggul ginekoid atau berbentuk bundar. Panggul berbentuk hati membuat bayi tidak meluncur ke posisi menghadap ke belakang.
  • Kelahiran pertama.
  • Tinggi badan lebih pendek.
  • Kelebihan berat badan.

Meski tidak menyebabkan komplikasi pada janin, Mama akan merasakan sakit punggung yang parah dan ini mungkin menyebabkan terjadinya komplikasi.

Persalinan ini mungkin memakan waktu lebih lama dibandingkan persalinan biasa karena bayi berada pada posisi yang sulit. Jika ini terjadi pada Mama, Mama berisiko memiliki persalinan:

  • Operasi caesar.
  • Persalinan pervaginam yang dibantu.
  • Induksi persalinan dengan oksitosin.
  • Robekan perineum derajat ketiga atau keempat.
  • Pendarahan postpartum.

Apakah ini Dapat Dicegah?

Apakah ini Dapat Dicegah
Freepik/yanalya

Bagaimana jika posisi punggung janin masih menghadap ke perut mama ketika sudah mendekati hari perkiraan lahir? Tidak ada cara pasti untuk mencegah persalinan kembali. Namun beberapa bidan menyarankan Mama untuk melakukan beberapa hal berikut:

  • Cobalah menggerakkan tubuh. Merangkak dan goyangkan panggul maju dan mundur, lengkungkan punggung. Ini dapat mendorong janin untuk masuk ke posisi lahir.
  • Gunakan handuk hangat dan dingin. Bayi secara alami menghindar dari dingin, itulah sebabnya beberapa bidan menyarankan untuk meletakkan handuk dingin di bagian depan perut dan handuk hangat di punggung.
  • Mengobrol dengan janin. Cara yang menyenangkan untuk mencoba mengubah posisi janin adalah Papa atau keluarga untuk mengobrol dengan janin dari punggung. Ini dilakukan dengan harapan bayi akan berbalik ke arah suara.

Apakah Mama dapat Mengurangi Rasa Sakitnya?

Apakah Mama dapat Mengurangi Rasa Sakitnya
amazonaws.com
Suntik Epidural menyimpan manfaat saat melahirkan, tapi juga bisa berisiko.

Jika janin masih berada pada posisi punggung menghadap ke perut Mama saat Mama mulai bersalin, berikut beberapa pilihan untuk mengurangi rasa sakit di punggung:

  • Pertimbangkan epidural.
  • Konsultasikan dengan dokter mengenai pereda nyeri lainnya.
  • Meringankan tekanan dengan menurunkan tangan dan lutut atau berlutut di hadapan birth ball. Posisi-posisi ini membantu menjaga kepala bayi dari tulang belakang mama.
  • Berjalan, berjongkok, atau membungkuk mengurangi rasa sakit. Pilih posisi apa pun yang paling tidak menyakitkan dan paling nyaman untuk Mama.
  • Berbaring dengan posisi laba-laba.
  • Kompres punggung dengan handuk hangat dan dingin secara bergantian.
  • Beri tekanan ke punggung bagian bawah yang terasa paling sakit dan juga pada bagian pinggul.
  • Coba hidroterapi. Bersantailah di bak mandi air hangat jika memungkinkan, atau mandi dan arahkan kepala pancuran ke punggung bawah.

Jika bayi masih posisi telungkup selama tahap kedua persalinan dan persalinan Mama terlalu lama, dokter mungkin menjangkau ke dalam vagina dan mencoba mengubah posisi bayi secara manual.

Meskipun persalinan ini bisa sangat menyakitkan, kabar baiknya adalah rasa sakit akan berakhir segera setelah Mama melahirkan. Dan begitu Mama melihat si Kecil, rasa sakit akan terasa sepadan.

Itulah informasi mengenai penyebab nyeri punggung bawah saat persalinan. Semoga informasi ini bermanfaat, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.