Amankah Mengonsumsi Jamu Saat Hamil?

Apa Mama suka minum jamu? Jika sedang hamil sebaiknya baca artikel ini dulu sebelum minum jamu, Ma!

14 Mei 2018

Amankah Mengonsumsi Jamu Saat Hamil
healthline.com

Jamu adalah minuman tradisional yang sering dikonsumsi oleh masyarakat Indonesia.

Biasanya minuman ini merupakan campuran dari bahan-bahan herbal seperti kunyit, jahe, kencur, sirih, dan berbagai jenis bahan lainnya, yang pencampurannya dibuat dengan alat maupun dengan tangan.

Berbeda bahan, berbeda pula khasiatnya, tapi kurang lebih khasiat jamu sama yaitu untuk membuat tubuh menjadi lebih sehat bugar dan dapat menghindari dari penyakit.

Seringkali, orangtua kita mungkin menyarankan untuk meminum jamu untuk kesehatan tubuh.

Namun, di masyarakat sendiri masih terjadi pro dan kontra soal keamanan meminum jamu bagi ibu hamil.

Dalam ilmu kedokteran, belum ada studi yang benar-benar menyatakan jika jamu tidak aman dikonsumsi, karena bahan-bahan yang terdapat dalam jamu sendiri semua tergolong alami.

Namun, biasanya dokter kandungan tidak merekomendasikan ibu hamil terlalu sering mengonsumsi jamu saat sedang hamil, atau mengonsumsinya di kehamilan trimester pertama karena takut menganggu perkembangan dan pertumbuhan organ tubuh janin.

Dokter kandungan biasa akan lebih menyarankan ibu hamil mengonsumsi jus ketimbang jamu.

Khasiatnya sama, yaitu untuk menghindari ibu hamil dari penyakit atau menjaga kesehatan tubuh.

Efek samping jamu untuk kehamilan

Efek samping jamu kehamilan
mamanatural.com

Ada beberapa kandungan yang biasa menjadi bahan campuran dalam jamu yang sebenarnya memberi akibat buruk bagi ibu hamil. Salah satunya adalah bahan-bahan berikut :

Campuran jamu dengan kunyit

Campuran jamu kunyit
bbarta24.com

Kunyit biasa dijadikan campuran dalam jamu kunyit asam dan biasanya berguna untuk melancarkan menstruasi.

Namun, ketika hamil, tentu Mama harus lebih berhati-hati saat mengonsumsinya.

Oh ya, jika Mama sedang dalam kehamilan trimester pertama, sebaiknya hindari minuman ini supaya tidak ada gangguan pada janin.

Kunyit juga diketahui tergolong sulit dicerna, dan dapat membuat air ketuban menjadi keruh. Untuk mengonsumsinya lebih baik Mama konsultasikan dengan dokter kandungan terlebih dahulu.

Editors' Picks

Jamu dengan ramuan daun sirih

Jamu ramuan daun sirih
dei.com.sg

Banyak mitos yang mengatakan bahwa mengonsumsi daun sirih dapat mengeringkan rahim.

Namun, dalam ilmu kedokteran hal tersebut hanyalah sebuah mitos.

Mengonsumsi daun sirih saat hamil bukanlah mengeringkan rahim, tapi lebih mengakibatkan defisiensi asam folat pada ibu sehingga berpengaruh pada janin dan menyebabkan terjadinya gangguan perkembangan janin dan kelainan bawaan janin.

Kandungan jahe pada jamu

Kandungan jahe jamu
howstuffworks.com

Jahe memang memiliki banyak khasiat untuk tubuh, bahkan untuk yang sedang hamil. Terutama untuk awal-awal kehamilan, jahe dipercaya bisa mengurangi gejala morning sickness.

Meski begitu ternyata ada juga sisi buruk dari minuman jahe jika kebanyakan dikonsumsi saat hamil.

Seperti dilansir dari webmd.com, jika seseorang mengonsumsi lebih dari 5 gr jahe setiap harinya, hal itu akan menyebabkan beberapa dampak seperti kelebihan gas pada perut, memicu heartburn, dan untuk beberapa orang bahkan bisa timbul iritasi pada mulut.

Bagi Mama yang memiliki penyakit maag akut, jangan konsumsi jahe berlebihan saat hamil ya. Jika tiba-tiba muncul ruam di kulit, atau iritasi pada mulut, ada kemungkinan salah satu penyebabnya adalah terlalu banyak mengonsumsi minuman ini.

Jadi, selama konsumsi jamu tidak berlebihan, dan jamu yang Mama konsumsi merupakan bahan-bahan alami bukan jamu dalam kemasan, hal tersebut masih dapat ditolerir.

Asalkan pengonsumsian jamu tetap dalam pengawasan atau konsultasi dengan dokter kandungan Mama ya.

Topic: