Faktor Hormon, Katy Perry Mudah Menangis di Kehamilan Pertamanya

Ia bahkan menangis untuk hal-hal sederhana

13 Mei 2020

Faktor Hormon, Katy Perry Mudah Menangis Kehamilan Pertamanya
Instagram.com/katyperry

Beberapa waktu lalu penggemar dikejutkan dengan hamilnya Katy Perry.

Uniknya Katy Perry mengumumkan kehamilannya melalui sebuah klip single berjudul Never Worn White. Tentu itu adalah sesuatu yang sangat mengejutkan.

Tunangan dari Orlando Bloom ini mengungapkan rasa bahagianya karena telah mengumumkan kehamilannya. Sehingga ia tidak perlu lagi menutupi kondisi kandungannya.

Namun, ada hal menarik terbaru yang baru saja Katy Perry ungkapkan dalam wawancaranya di sebuah program acara SHEIN Together pada hari Sabtu (9/5) kemarin.

Berikut ini Popmama.com rangkum hasil wawancara tersebut untuk Mama.

Editors' Picks

1. Katy Perry mengaku sering menangis

1. Katy Perry mengaku sering menangis
Instagram.com/katyperry

Ia mengaku tidak bisa menahan gejolak hormon yang terjadi pada dirinya. Ia sewaktu-waktu bisa saja menangis.

Menurutnya, hal itu dikarenakan efek dari kehamilannya.

"Saya bisa memiliki lima hari yang baik dan dua hari saya menangis. Saya menangis ketika saya melihat ke bawah jari kaki saya atau saya menangis ketika hanya melakukan tugas-tugas sederhana," kata Katy Perry.

"Saya tahu itu hormonal," tambahnya.

Banyak yang mengaitkan emosi yang tidak stabil pada kehamilannya karena hormon.

Memang di masa kehamilan hormon estrogen dan progesteron meningkat.

Peningkatan kedua hormon tersebut dapat menurunkan mood dan kemampuan otak untuk memantau perubahan emosi.

2. Berat badan bertambah drastis

2. Berat badan bertambah drastis
Instagram.com/katyperry

Selain sering menangis, Katy Perry juga mengaku mengalami perubahan pada bentuk tubuhnya. Di masa kehamilannya ini, Katy Perry bercerita bahwa berat badannya terus berubah setiap minggunya. Kehamilan membuat berat badannya bertambah sangat drastis.

Katy sempat berguyon, "Saya mungkin mengalami Covid 30 (naik berat badan 30 kilogram) karena aku makan untuk dua orang sekarang."

Ketika sedang hamil, banyak ibu hamil yang merasa perlu makan lebih banyak dari biasanya sehingga menyebabkan berat badan naik secara drastis. Padahal ibu hamil hanya membutuhkan tambahan kalori sebanyak 300kkal per hari. Mama sebaiknya berhati-hati terhadap setiap asupan makanan yang Mama konsumsi.

Kenaikan berat badan yang terlalu drastis dapat menyulitkan masa kehamilan yang Mama jalani. Selain itu juga dapat meningkatkan risiko terjadinya penyakit diabetes gestasional, tekanan darah tinggi, preeklampsia, hingga menyulitkan masa persalinan nanti.

3. Sulit menjalani kehamilan di masa Pandemi

3. Sulit menjalani kehamilan masa Pandemi
Instagram.com/katyperry

Dirinya juga menyatakan bahwa di masa karantina ini membuatnya kesulitan dalam menyesuaikan diri di masa kehamilannya.

Katy mengaku bahwa dirinya tidak terbiasa berada di antara banyak orang dalam waktu yang lama.

Sebelum masa karantina berlaku, ia sering berada di luar rumah dan menikmati waktunya sendiri.

Tapi karena ia harus tetap berada di rumah, Katy merasa kesulitan untuk menemukan waktu untuk dirinya sendiri. Ia tidak bisa lagi pergi ke luar rumah untuk menghabiskan waktunya sendirian.

Ia mengungkap, "Saya tak terbiasa berada di dekat banyak orang di dalam ruangan dengan waktu yang lama."

"Saya suka sendirian. Tapi sekarang tidak ada tempat lain untuk melakukannya selain di dalam mobil. Jadi saya sering berada di dalam mobil yang terparkir di luar rumah," tambahnya.

Selama masa karantina, Katy Perry mengaku dirinya sering mendengarkan musik dari berbagai penyanyi, seperti Halsey, Dua Lipa, dan Harry Style.

Katy juga sering mendengarkan lagu dirinya, "Saya juga sudah mendengarkan rekaman saya yang belum saya keluarkan. Saya sangat senang mendengarnya."

Wah, semoga sehat selalu ya Katy Perry dengan janin yang ada di kandungannya.

Semoga bayi yang dipredikasi akan lahir di musim panas itu akan lahir dengan selamat dan sehat ya.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.