6 Fakta Unik Perkembangan Janin saat Berada di Dalam Kandungan

Tidak hanya bertambah besar, mereka juga belajar lho, Ma!

26 Februari 2021

6 Fakta Unik Perkembangan Janin saat Berada Dalam Kandungan
Unsplash/Anna Pritchard

Janin di dalam rahim berperilaku dengan cara yang sangat mirip dengan perilaku mereka di luar rahim. Rahim bukan hanya tempat janin bertumbuh dalam isolasi yang tenang dan sunyi.

Janin di dalam kandungan ternyata melakukan beberapa aktivitas, Ma. Mereka buang air besar, buang air kecil, dapat melihat, mendengar, dan melatih keterampilan yang akan mereka gunakan setelah lahir, seperti mengisap ibu jari dan menangis. Bahkan ada bukti bahwa janin sudah bisa belajar sebelum lahir.

“Bayi dapat melakukan apa saja di dalam rahim seperti yang kita lakukan sebagai orang dewasa,” jelas OB / GYN Dr. Kecia Gaither, Direktur Pelayanan Perinatal di NYC Health + Hospitals / Lincoln. Bukan berarti janin sedang belajar berjalan, tetapi hal-hal sederhana yang dilakukan oleh janin di dalam janin berarti proses biologis dasar sudah berjalan.

Apa saja yang dilakukan si Kecil selama berada di dalam perut mama? Simak ulasan Popmama.com berikut ini ya, Ma.

1. Buang air kecil dan besar di dalam rahim

1. Buang air kecil besar dalam rahim
Freepik/Macrovector

“Kita semua berkembang dalam kantong berisi urine kita sendiri,” kata Gaither. “Ini mungkin mengejutkan banyak orangtua.” Ia mencatat bahwa banyak cairan ketuban di kantong ketuban tempat bayi berkembang terdiri dari urine janin. Cairan ketuban pada dasarnya bersirkulasi melalui janin yang sedang berkembang, yang memungkinkan organ untuk mengembangkan kemampuan spesifiknya.

Janin menelan cairan ketuban dan mengalir melalui usus, ginjal dan kandung kemih dan akhirnya kembali ke kantong ketuban sebagai urine. Tetapi Gaither mencatat bahwa orangtua tidak boleh merasa jijik dengan fakta ini. “Ini steril,” katanya.

Apa yang masuk, harus keluar. Dan janin mengeluarkan kotoran padat di dalam rahim yang disebut mekonium. Ini bukan kotoran seperti yang umumnya diketahui orang dewasa. Secara tekstur, lebih mirip tar. Kondisi ini tidak berbahaya bagi janin kecuali jika dihirup saat lahir, kejadian langka yang disebut sindrom aspirasi mekonium yang terjadi pada lima hingga sepuluh persen persalinan.

Mekonium juga biasanya berlanjut sampai bayi dilahirkan, namun tidak lama, Ma. Meskipun mekonium bisa lengket dan sulit dibersihkan, untungnya mekonium tidak berbau.

2. Cegukan

2. Cegukan
Pexels/Negative Space

Jika janin membuat gerakan bernapas, saat menelan cairan ketuban, masuk akal bahwa mereka akan cegukan. Cegukan adalah refleks biologis yang terjadi bersamaan dengan perkembangan paru-paru. Bagi para mama, mereka mungkin merasa seperti terpental atau tersentak berulang kali.

Cegukan dalam kandungan adalah hal yang normal dan terkadang bisa dirasakan lebih dari sekali sehari mulai sekitar bulan keenam kehamilan. Frekuensinya menjadi lebih jarang setelah minggu ke-32.

Editors' Picks

3. Mengisap jempol

3. Mengisap jempol
Freepik/Pressfoto

Banyak orangtua yang senang dan terkejut setelah hasil USG menunjukkan janin sedang mengisap jempol. Ini bukan perilaku sadar janin. Namun, jika Mama menggabungkan kemampuan janin untuk menggerakkan lengan dan kaki, refleks mengisap yang berkembang dan serta ruang gerak yang sempit, masuk akal jika ibu jari menabrak mulut, ibu jari akan terisap .

4. Janin bernapas

4. Janin bernapas
Pexels/Migs Reyes

Cara janin "bernapas" di dalam rahim sama sekali tidak terkait dengan cara mereka mendapatkan oksigen dan melepaskan karbon dioksida dari aliran darah saat mereka tumbuh. Proses itu terjadi melalui tali pusat dan plasenta.

Mama pada dasarnya menghirup dan menghembuskan napas untuk dua orang. Namun, janin memang mempraktikkan gerakan fisik pernapasan.

5. Janin dapat melihat

5. Janin dapat melihat
Freepik/GiovanniCancemi

Sebuah studi tahun 2017 dari Lancaster University di Inggris menunjukkan bahwa janin pada trimester ketiga akan melacak cahaya yang bersinar ke dalam rahim. Hebatnya, para peneliti menemukan bahwa janin memiliki preferensi terhadap cahaya yang berpola wajah manusia dan menunjukkan preferensi tersebut pada tingkat yang mirip dengan bayi baru lahir.

Meskipun tidak ada cara bagi janin untuk melihat wajah siapa pun dalam keremangan rahim, penelitian tersebut menunjukkan bahwa bahkan sebelum lahir, ia telah terprogram untuk menemukan bentuk wajah yang perlu diperhatikan. Jadi berlatihlah membuat wajah yang menarik sebelum bayi lahir.

6. Mereka belajar dan mengingat

6. Mereka belajar mengingat
Freepik/tirachardz

Ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa janin yang terpapar rangsangan di dalam rahim akan terbiasa dengan rangsangan yang sama di luar rahim. Mainkan lagu yang sama untuk janin selama kehamilan. Setelah lahir, bayi akan menunjukkan ketenangan dan pengenalan pada lagu yang sama. Jadikan lagu itu sebagai pengantar tidur dan Mama bahkan dapat membuat bayi lebih mudah tidur.

Sebuah studi tahun 2015 yang didanai oleh National Science Foundation menunjukkan bahwa janin dapat belajar, mengingat, dan merespons sebelum mereka lahir. Peserta studi calon ibu membacakan sajak anak-anak dengan lantang selama beberapa minggu. Detak jantung janin dipantau untuk mengukur keakraban janin dengan rima tersebut. Penurunan detak jantung menandakan bahwa janin tidak sedang terpapar pada sesuatu yang baru.

Pada minggu ke-38, peserta penelitian memaparkan janin mereka ke rekaman sajak anak-anak oleh seorang perempuan asing. Meski tidak mendengar rima dari ibunya selama empat minggu, detak jantung janin melambat, menandakan bahwa bayi dalam kandungan mengingat rima tersebut. Janin yang belum pernah melihat cerita sebelumnya melihat efek sebaliknya - peningkatan detak jantung menunjukkan sajak itu baru.

Jadi, seiring pertumbuhan bayi, penting bagi orangtua untuk mengingat bahwa rahim bukanlah ruang kehamilan yang tenang seperti yang mungkin mereka pikirkan. Janin cukup aktif dalam kandungan, mempraktikkan semua hal baik yang akan mereka lakukan setelah mereka lahir dan mungkin bahkan membuat catatan mental tentang apa yang diharapkan dari dunia luar.

Hebat ya, Ma?

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.