5 Risiko Kehamilan Bagi Ibu Penderita Darah Tinggi, Hati-Hati Ya Ma

Semua ada solusinya kok Ma

21 April 2020

5 Risiko Kehamilan Bagi Ibu Penderita Darah Tinggi, Hati-Hati Ya Ma
Shutterstock/Antonio Guillem

21 April diperingati sebagai Hari Kartini. Jasa Ibu Kartini di masa lalu tentunya memberi dampak tersendiri bagi Mama di masa kini. Namun tahukah Mama jika R.A Kartini menghembuskan napas terakhirnya empat hari setelah kelahiran anak pertamanya pada 13 September 1904? Tetapi mungkin masih belum banyak yang tahu penyebab wafatnya tokoh ini. Dikutip dari Halodoc, dari kabar yang beredar di kalangan dokter, Kartini meninggal karena preeklampsia (PE) saat melahirkan.

Berbicara soal kehamilan memang menjadi momen yang begitu dinanti namun juga ‘menegangkan’ bagi para Ibu. Selain harus menjaga kesehatan diri sendiri, Mama juga harus menjaga kondisi janin di dalam rahim. Bicara soal kesehatan, apakah Mama termasuk yang memiliki riwayat darah tinggi? Tekanan darah tinggi pada kehamilan terbagi menjadi beberapa jenis. Pembagian ini didasarkan pada waktu diketahuinya kondisi tersebut. 

Jenis tekanan darah tinggi pada ibu hamil seperti kronik, kronik dengan preeklampsia, gestasional, dan eklampsia. Dirangkum dari berbagai sumber, berikut lima risiko yang bisa dihadapi Mama dan janin saat mengidap tekanan darah tinggi.

1. Kerusakkan organ pada tubuh Mama

1. Kerusakkan organ tubuh Mama
Shutterstock/Syda Productions

Jika saat hamil, kontrol tekanan darah tinggi memburuk, hal ini memungkinkan terjadinya kerusakan organ pada tubuh Mama yang bersifat permanen dan berat. Kerusakan organ tersebut seperti otak, jantung, ginjal, dan hati yang rentan mengalami cedera pada kondisi seperti ini.

2. Terjadi abrupsio Plasenta

2. Terjadi abrupsio Plasenta
Shutterstock/Syda Productions

Tekanan darah tinggi juga dapat menyebabkan terjadinya abrupsio plasenta. Ini merupakan kondisi terlepasnya plasenta dari dinding rahim ibu sebelum proses persalinan terjadi. Kondisi ini merupakan komplikasi yang bisa terjadi dari preeklampsia. Gejala yang ditunjukan dari kondisi ini berupa munculnya perdarahan hebat yang mengancam nyawa sang ibu. Keselamatan bayi juga terancam akibat hilangnya dukungan kehidupan berupa oksigen dan nutrisi dari plasenta yang utuh.

Untungnya, saat ini Preeklampsia sudah bisa dicek lewat tes darah dengan menggunakan biomarker sFLT-1 dan PLGF untuk memperkirakan risiko preeklampsia pada ibu hamil. Dengan melakukan tes ini, diharapkan Mama bisa mencegah sebelum terlambat. Apalagi tanda seorang ibu hamil mengidap preeklampsia jarang disadari. 

Mama bisa melakukan tes biomarker preeklampsia ini di rumah sakit atau laboratorium terdekat yang menyediakan jasa tes ini. Dengan tes preeklamsia ini, diharapkan Mama dan calon bayi bisa terhindar dari penyakit berbahaya ini.

Editors' Picks

3. Risiko penyakit jantung mengintai

3. Risiko penyakit jantung mengintai
Shutterstock/Dragon Images

Tidak hanya bisa berakibat fatal di masa kehamilan Ma. Tekanan darah tinggi pada saat kehamilan juga bisa berdampak pada kesehatan Mama di masa depan. Ibu hamil yang mengalami preeklampsia, memiliki risiko terjadinya penyakit jantung dan pembuluh darah pada ibu di masa yang akan datang.

4. Kemungkinan terjadinya eklampsia

4. Kemungkinan terjadi eklampsia
Shutterstock/G-Stock Studio

Tekanan darah tinggi pada preeklampsia dapat berkembang menjadi eklamsia. Ini merupakan kondisi terjadinya kejang pada ibu hamil penderita preeklampsia. Kejang merupakan kondisi yang berisiko merusak organ otak dan dapat berakibat pada terjadinya kelumpuhan. 

Sayangnya, perkembangan preeklampsia menjadi eklampsia masih sulit untuk diprediksi. Itu sebabnya, lebih baik Mama melakukan tes biomarker preeklampsia sebagai bentuk pencegahan sejak dini. 

5. Kemungkinan anak lahir prematur

5. Kemungkinan anak lahir prematur
Shutterstock/Pressmaster

Tekanan darah tinggi juga bisa mengakibatkan resiko bayi lahir prematur meningkat. Menghentikan kehamilan sesegera mungkin atau melalui persalinan dapat dilakukan demi menyelamatkan nyawa Mama dan sang jabang bayi. Hal ini biasanya dilakukan ketika ada komplikasi yang mengancam nyawa.

Risiko di atas bisa dihindari dengan melakukan tes biomarker preeklampsia sebagai bentuk pencegahan dini. Namun jika Mama memang memiliki riwayat darah tinggi, usahakan untuk melakukan kontrol rutin kehamilan. Penting juga untuk selalu mengkonsumsi obat-obatan penurun tekanan darah tinggi yang telah diberikan oleh dokter secara teratur.

Jadi Ma? Semoga Mama selalu sehat selama masa kehamilan ya!

*Artikel ini merupakan kerjasama dengan Roche Diagnostics Indonesia

5 Risiko Kehamilan Bagi Ibu Penderita Darah Tinggi, Hati-Hati Ya Ma
Popmama.com/Roche
Popmama.com/Roche

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.