Penelitian Terbaru Menyoroti Dampak Akupuntur Pada Keberhasilah IVF

Apakah akupuntur efektif untuk menduung program IVF?

10 Februari 2019

Penelitian Terbaru Menyoroti Dampak Akupuntur Keberhasilah IVF
doctoroz.com

Sungguh luar biasa dengan adanya perawatan kesuburan seperti IVF untuk pasangan yang sedang mengupayakan kehamilan. Ada ribuan orangtua yang mendapat manfaat darinya, dan begitu banyak bayi yang lahir dari keluarga yang penuh kehangatan.

Tetapi itu tidak berarti bahwa prosesnya mudah.

Perawatan IVF sangat terkenal, wajar jika banyak yang mencobanya. Selain biaya yang terlalu tinggi untuk menjalani prosedur perawatan, pengalaman emosional dan fisik melalui siklus IVF tidak dapat diremehkan. Setiap pasangan yang telah melalui IVF akan setuju mengenai suka dan duka ini.

Tidak heran, kemudian, bahwa pasangan ingin melakukan segala daya mereka untuk membuat setiap siklus IVF sesukses mungkin. Itulah mengapa banyak orang beralih ke perawatan gratis untuk memaksimalkan keberhasilan mereka.

Diet, yoga, pastikan kamu mendapatkan cukup tidur, suplemen diet dan vitamin semua dicatat dalam daftar persiapan kehamilan.

Baca Juga: Serba-Serbi Proses IVF yang Harus Diketahui Pasangan Suami-Istri

Baca Juga: Metode In Vitro Fertilization (IVF) untuk Mempersiapkan Kehamilan

1. Akupuntur diduga menjadi perawatan pendukung porogram IVF

1. Akupuntur diduga menjadi perawatan pendukung porogram IVF
Unsplash/Milada Vigerova

Menurut laman scarymommy.com mengatakan, mungkin perawatan gratis yang paling populer untuk IVF adalah akupunktur.

Selama bertahun-tahun, ini telah disebut-sebut sebagai cara yang luar biasa untuk meningkatkan peluang Anda untuk hamil selama IVF.

2. Beragam studi tentang manfaat akupuntur saat menjalani IVF

2. Beragam studi tentang manfaat akupuntur saat menjalani IVF
agelessllc.com

Sebuah studi dari 2016 bahkan mengklaim bahwa akupunktur menggandakan peluang kamu untuk hamil selama menjalani prosedur IVF, meskipun para peneliti studi memperingatkan bahwa ini mungkin ada hubungannya dengan efek plasebo lebih dari yang lain.

Namun, sebuah studi baru yang diterbitkan di JAMA mungkin mengubah teori itu di atas kepalanya. Penelitian, yang dilakukan oleh para peneliti di Australia, menemukan bahwa akupunktur selama IVF tidak memiliki dampak yang signifikan.

Studi komprehensif mengamati 848 pasien di 16 klinik IVF berbeda di Australia selama 2011-2015. Beberapa pasien menerima akupunktur tradisional selama siklus IVF mereka, sedangkan yang lain menerima sesuatu yang disebut kontrol akupunktur sham, yang Science Daily gambarkan sebagai "jarum non-insersif yang ditempatkan jauh dari titik akupunktur yang sebenarnya."

Studi ini menemukan 18,3 persen tingkat kelahiran hidup di antara pasien yang mendapat perawatan akupunktur tradisional, dan tingkat 17,8 persen di antara mereka yang mendapat perawatan kontrol palsu. Meskipun ada sedikit perbedaan, para peneliti penelitian menganggap ini "tidak signifikan" (yaitu, tidak cukup untuk membuat perbedaan statistik).

Ini semua sangat mengecewakan bagi orang-orang yang mencari sesuatu untuk membantu meningkatkan peluang keberhasilan IVF mereka, ya?

Nah, jangan terlalu khawatir.

Sebenarnya mungkin ada beberapa manfaat untuk akupunktur selama IVF, bahkan jika itu tidak berdampak langsung pada peluang keberhasilan kamu. Pasti ada metode lain di luar sana untuk meningkatkan kesuksesan kamu.

Editors' Picks

3. Penjelasan ahli mengenai penelitian di atas

3. Penjelasan ahli mengenai penelitian atas
mirror.co.uk

Zev Williams, MD dan PhD di Columbia University Medical Center, memberikan penjelasan tentang penelitian ini.

Dr. Williams mengatakan, pertama-tama, sama sekali tidak ada yang berbahaya dalam melakukan akupunktur selama siklus IVF.

"Tidak ada bukti bahwa ada salahnya mengkombinasikan akupunktur dengan IVF," kata Dr. Williams.

Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa apa pun yang dapat kamu lakukan yang akan membuat kamu rileks maka ini akan membawa manfaat untuk IVF.

“Stres dan kecemasan dapat mengurangi kesuksesan dengan IVF, sehingga melakukan hal-hal yang membantu mengurangi stres dan kecemasan dapat membantu,” kata Dr. Williams.

“Dapat dimengerti, pasien ingin memastikan bahwa setiap detail dilakukan dengan benar sehingga mereka memiliki peluang terbaik untuk sukses.”

Dr Williams berpendapat bahwa apa yang membuat kamu rileks akan bervariasi dari wanita ke wanita. Dia merekomendasikan untuk mencoba hal-hal seperti kesadaran, meditasi, atau pergi untuk berjalan santai atau pijat.

Dan meskipun para peneliti dari studi IVF atau akupunktur terbaru menolak gagasan bahwa akupunktur langsung dapat mempengaruhi keberhasilan IVF, mereka percaya bahwa ada beberapa kebenaran pada gagasan bahwa akupunktur dapat membuat pasien rileks, dan dengan demikian meningkatkan keberhasilan mereka.

“Meskipun temuan kami tidak mendukung akupunktur sebagai pengobatan yang berkhasiat dibandingkan dengan palsu, beberapa penelitian menunjukkan hasil reproduksi mungkin meningkat ketika akupunktur dibandingkan tanpa pengobatan,” Profesor Caroline Smith, kepala penyelidik dan profesor penelitian klinis di NICM Health Research Institute (NICM) ), mengatakan pada Science Daily.

Michael Chapman, profesor di UNSW Sydney dan rekan penulis studi tersebut, menambahkan bahwa sementara penelitian tidak dapat mendukung hubungan antara akupunktur dan keberhasilan IVF, itu membuat para peneliti ingin melakukan lebih banyak pekerjaan untuk memahami bagaimana menghilangkan stres dan keberhasilan IVF adalah terkait.

"Merasa santai dan melaporkan bantuan dari stres dan wanita merasa baik tentang diri mereka sendiri adalah disambut untuk perempuan saat mereka menjalani siklus IVF," kata Chapman.

4. Jadi apa yang harus dilakukan jika kamu menjalani IVF dan tidak yakin apakah akan mencoba akupunktur?

4. Jadi apa harus dilakukan jika kamu menjalani IVF tidak yakin apakah akan mencoba akupunktur
Unsplash/Jacob Postuma

Jika itu sesuatu yang ingin kamu coba, tidak ada salahnya, dan apa pun yang membuat kamu santai dan memberikan kepercayaan diri adalah ide yang bagus.

Sesuaikan dengan anggaran kamu dan pasangan. Pastikan kamu sudah mengkonsultasikan ke dokter obgyn terlebih dulu.

Topic:

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!