Tanpa Penetrasi, Apakah Petting Bisa Menyebabkan Kehamilan?

Ada beberapa jenis petting yang meningkatkan risiko kehamilan tidak direncanakan

29 September 2021

Tanpa Penetrasi, Apakah Petting Bisa Menyebabkan Kehamilan
Pexels/jasminecarter

Melakukan hubungan seksual banyak macamnya. Salah satunya adalah foreplay dan petting. Meski hampir mirip, keduanya ternyata memiliki perbedaan. 

Petting sering disalah artikan dengan foreplay. Petting adalah perilaku seksual termasuk di dalamnya memberikan ciuman, menyentuh, membelai, atau memijat secara mesra. 

Petting ada macam bentuknya, salah satu yang konon bisa menyebabkan kehamilan adalah heavy petting. Heavy petting atau kerap disebut juga petting ekstrem dilakukan dengan menyentuhkan organ seksual satu sama lain dengan tujuan untuk merangsang pasangan agar siap untuk penetrasi.

Berikut Popmama.com rangkum informasi mengenai petting yang kemungkinan bisa menyebabkan kehamilan. 

1. Ejakulasi di sekitar vagina bisa menyebabkan kehamilan

1. Ejakulasi sekitar vagina bisa menyebabkan kehamilan
Freepik/jcomp

Dikutip dari Orlando Sentinel, ketika pasangan berejakulasi di sekitar vagina ada kemungkinan bagi sperma untuk masuk ke rahim. Jika kamu tidak merencanakan kehamilan, selama petting ini harus berhati-hati untuk mencegah sperma bersentuhan dengan area kemaluan. 

Sehingga, ketika melakukan petting gunakanlah pakaian yang cukup tebal. Sebab, jika terlalu tipis ditakutkan sperma bisa tetap melewatinya. Ketika cairan sperma berada sangat dekat dengan vulva atau lubang vagina yang terbuka maka sperma dapat berenang dan bertemu sel telur di rahim.

Editors' Picks

2. Bagian tubuh yang terdapat sperma masuk ke vagina

2. Bagian tubuh terdapat sperma masuk ke vagina
Freepik/Yanalya

Selain itu, kehamilan juga bisa terjadi karena bagian tubuh seperti jari yang dimasukkan ke vagina. Hal itu bisa menyebabkan splash pregnancy. Kemungkinan splash pregnancy ini juga bisa terjadi dari cairan sperma yang ada di mainan seks lalu dimasukan ke vagina.

Risiko hamil tanpa penetrasi seperti melalui petting bisa terjadi. Namun, kemungkinannya dibandingkan dengan hubungan seksual memang masih sangat kecil.

3. Menggunakan pelumas ramah kesuburan ketika petting

3. Menggunakan pelumas ramah kesuburan ketika petting
Freepik/Jcomp

Pelumas seks biasanya digunakan untuk berhubungan seks agar tidak nyeri saat terjadi penetrasi. Ketika melakukan petting, pelumas memang cenderung jarang digunakan. Namun, ketika ingin menggunakannya pilihlah pelumas yang tidak ramah kesuburan. Sebab, ketika salah memilih bisa meningkatkan risiko kehamilan yang tak direncanakan. 

4. Cara mencegah kehamilan saat melakukan petting

4. Cara mencegah kehamilan saat melakukan petting
Freepik/bearfotos

Jika kamu sedang tidak merencanakan kehamilan, maka langkah pertama yang harus dilakukan adalah menggunakan kontrasepsi. Salah satunya adalah kondom atau pil KB. Jika menggunakan kondom, pakailah segera setelah penis ereksi untuk mencegah sperma bersentuhan dengan vagina.

Petting adalah kegiatan yang kadang disalahartikan dengan foreplay. Padahal jika melakukan petting ekstrem atau tidak berhati-hati tetap bisa menyebabkan kehamilan.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.