Comscore Tracker
TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

5 Makanan yang Perlu Dibatasi untuk Mengurangi Bau Badan saat Hamil

Batasi asupan makanan berikut jika bau badan terasa lebih intens saat hamil

29 November 2022

5 Makanan Perlu Dibatasi Mengurangi Bau Badan saat Hamil
Freepik/msgrowth

Bau badan berlebih selama kehamilan merupakan hal yang normal terjadi. Namun, ada kalanya hal ini cukup mengganggu aktivitas keseharian dan kenyamanan seorang ibu hamil.

Penggunaan deodoran dan antiperspiran merupakan cara yang paling umum untuk mengurangi bau badan, namun sayangnya tak semua ibu hamil cocok dengan bahan yang terdapat pada deodoran. 

Salah satu cara lain yang bisa dilakukan saat bau badan terasa mengganggu di masa kehamilan adalah dengan memerhatikan asupan makanan sehari-hari. Sebab, nyatanya ada beberapa makanan yang yang memicu bau badan tanpa Mama sadari. 

Berikut Popmama.com telah rangkum 5 makanan yang harus dibatasi untuk kurangi bau badan saat hamil. Apa saja makanannya? Yuk, Ma, langsung saja disimak selengkapnya!

Penyebab Bau Badan pada Ibu Hamil

Penyebab Bau Badan Ibu Hamil
Freepik/Nixxphotography

Selama masa kehamilan, tingkat metabolisme basal tubuh mengalami peningkatan. Hal ini meningkatkan aliran darah dan suhu tubuh, yang membuat kelenjar keringat menjadi semakin aktif memproduksi keringat.

Selain meningkatnya jumlah keringat, perubahan bau badan saat hamil juga mungkin terjadi, bahkan hingga beberapa bulan pertama setelah melahirkan.

Berikut beberapa alasan yang bisa menyebabkan bau badan menyengat saat hamil:

  • Peningkatan kadar hormon estradiol dan progesteron meningkatkan indra penciuman ibu hamil. Kedua hormon ini menyebabkan bau yang lebih kuat di daerah ketiak dan genital.

  • Peningkatan berat badan saat hamil membuat suhu tubuh hangat. Karena itu, ibu hamil cenderung lebih banyak berkeringat. Jika mengendap di tubuh, dapat memicu pertumbuhan bakteri penyebab bau tak sedap.

  • Makanan yang dapat memengaruhi komposisi tubuh. 

  • Keputihan. Meningkatnya aliran darah saat hamil dapat mengubah tingkat pH vagina penyebab timbulnya bau yang berbeda.

Makanan yang Perlu Dibatasi

Makanan Perlu Dibatasi
Pexels/Andrea Piacquadio

Salah satu penyebab utama dari perubahan bau dan bau badan tak sedap pada ibu hamil ialah dari asupan makanan yang dikonsumsi sehari-hari. 

Meski di antara makanan berikut penting bagi kesehatan ibu hamil dan janin, namun konsumsinya perlu dibatasi agar tak memperparah bau badan yang tidak sedap.

Berikut beberapa makanan yang perlu Mama perhatikan kadar konsumsinya untuk mengurangi bau badan saat hamil: 

Editors' Picks

1. Makanan yang mengandung bawang merah

1. Makanan mengandung bawang merah
Freepik/Racool_studio

Saat Mama mengonsumsi bawang merah yang terdapat pada masakan tertentu, tubuh akan memproduksi senyawa yang menyerupai zat sulfur. 

Senyawa yang mirip sulfur ini merupakan zat yang menjadi salah satu penyebab bau badan tak sedap. Bau yang diakibatkan perubahan hormon saat hamil berisiko diperparah dengan konsumsi bawang merah berlebihan. 

2. Makanan yang mengandung bawang putih

2. Makanan mengandung bawang putih
Freepik/Jcomp

Jika bawang merah memiliki senyawa mirip sulfur yang menjadi penyebab bau badan, bawang putih memiliki kandungan senyawa allicin, yang dapat memicu aroma tak sedap pada mulut dan area tubuh lainnya.

Senyawa ini juga dapat merubah aroma keringat yang dihasilkan. Sehingga pada ibu hamil yang intensitas keringatnya sedang meningkat, mengonsumsi makanan yang mengandung bawang putih dapat menambah intensitas bau badan. 

3. Seafood

3. Seafood
Freepik/bearfotos

Mengonsumsi bermacam seafood yang dimasak hingga matang memiliki banyak manfaat bagi ibu hamil dan perkembangan janin yang dikandung, terutama karena kandungan Omega-3 yang ada pada beberapa jenis ikan. 

Namun, konsumsi seafood yang berlebihan dapat menyebabkan aroma tubuh menjadi amis. Hal ini disebabkan zat kolin yang ada pada ikan. Selain itu, saat makan beberapa jenis seafood, usus akan memproduksi trimetilamina, yang menyebabkan bau pada keringat. 

4. Daging merah

4. Daging merah
Unsplash/Eiliv-Sonas Aceron

Melansir laman Insider, mengonsumsi daging merah berlebihan membuat tubuh harus bekerja lebih keras dan mengerahkan energi lebih untuk mencerna makanan ini.

Akibatnya, produksi keringat pun menjadi berlebih. Keringat ibu hamil yang berlebih karena kenaikan suhu tubuh bisa diperparah dengan hal ini, dan jika menumpuk dapat memicu timbulnya bakteri penyebab bau. 

5. Sayuran yang mengandung sulfur

5. Sayuran mengandung sulfur
Pixabay/lauracuriacu

Bukan hanya bawang merah, beberapa jenis sayuran tertentu juga mengandung senyawa mirip sulfur alias belerang yang dapat menjadi pemicu bau badan tidak sedap.

Jika dikonsumsi secara berlebihan, terutama pada ibu hamil, maka akan memperparah timbunya bau yang terjadi akibat perubahan hormon dan suhu tubuh. Sayur-sayuran dengan kandungan sulfur meliputi kol, kembang kol, kubis, dan brokoli. 

Itu tadi makanan yang harus dibatasi untuk kurangi bau badan saat hamil. Semoga informasi ini bermanfaat dan bisa menambah wawasan, ya, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk