5 Cara Mengatasi Posisi Bayi Melintang Jelang Persalinan

Selalu konsultasikan dengan dokter untuk mengetahui posisi bayi secara tepat

11 Mei 2020

5 Cara Mengatasi Posisi Bayi Melintang Jelang Persalinan
Freepik

Hamil dengan posisi bayi melintang atau sungsang (breech position) terjadi ketika kaki si Kecil berada di bawah dekat jalan lahir dan kepala di atas. Posisi ini berkebalikan dengan posisi lahir pada umumnya, yakni kepala berada di jalan lahir.

Dikutip dari Healthline, jelang persalinan pada umumnya bayi akan secara otomatis mengambil posisi di mana kepalanya berada di bawah alias dekat jalan lahir. Posisi bayi melintang atau sungsang pun menjadi salah satu hambatan persalinan normal, baik bagi Mama maupun bayi si Kecil.

Ada beberapa hal yang bisa menyebabkan bayi berada dalam posisi melintang.

Beberapa di antaranya seperti hamil dengan janin kembar, punya riwayat hamil dengan persalinan prematur, terdapat terlalu banyak atau terlalu sedikit cairan ketuban, serta memiliki rahim dengan bentuk tidak normal.

Bagaimana cara mengatasi posisi bayi melintang jelang persalinan, ya? Berikut informasi yang berhasil Popmama.com rangkum dari berbagai sumber.

1. Teknik external cephalic version (ECV)

1. Teknik external cephalic version (ECV)
Freepik/Pressfoto

Teknik external cephalic version atau ECV hanya boleh dilakukan oleh dokter spesialis yang memang berpengalaman. Oleh sebab itu, teknik ini pun umumnya dilakukan di rumah sakit atau klinik yang memiliki fasilitas lengkap, termasuk ultrasound.

Pada teknik ECV, dokter akan menggunakan tangannya untuk mengubah posisi bayi dengan mendorong perut Mama dengan ekstra hati-hati. Tindakan ini dilakukan supaya posisi bayi yang melintang bisa berubah menjadi posisi normal yang seharusnya.

Dikutip dari Today’s Parent, teknik ECV biasanya paling baik dilakukan pada usia kehamilan antara 35-38 minggu. Tanda-tanda vital bayi akan dipantau secara ketat, baik sebelum maupun sesudah prosedur.

Menurut literatur medis, teknik ECV memiliki tingkat keberhasilan sekitar 40-70 persen. Prosedur ini hanya memakan waktu beberapa menit saja, walaupun mungkin akan terasa tidak nyaman bagi Mama.

Editors' Picks

2. Melakukan posisi forward-leaning inversion

2. Melakukan posisi forward-leaning inversion
Freepik/Yanalya

Posisi forward-leaning inversion dilakukan dengan posisi mirip seperti bersujud, di mana Mama bertumpu dengan telapak tangan dan lutut, baik di kasur maupun di lantai yang beralas.

Saat posisi tersebut Mama merasa sudah nyaman dan seimbang, secara perlahan ganti tumpuan dari telapak tangan ke siku, sehingga posisi kepala menjadi lebih dekat dengan lantai daripada sebelumnya. Lakukan selama 30-45 detik, minimal 3-5 kali dalam sehari.

Dengan melakukan posisi forward-leaning inversion, diharapkan ada ruang lebih pada rahim bagian bawah supaya kepala bayi bisa bergerak turun. Posisi tersebut juga membantu merelaksasikan otot-otot panggul dan tarikan gravitasi di dalam rahim.

3. Berbaring dengan posisi pelvic tilt

3. Berbaring posisi pelvic tilt
Freepik

Saat Mama sedang bersantai, cobalah untuk berbaring dengan posisi pelvic tilt atau breech tilt. Posisi ini dilakukan dengan cara berbaring seperti biasa, kemudian angkat pinggul Mama. Tubuh pun bertumpu pada punggung dan kedua kaki.

Memanfaatkan gaya gravitasi, posisi ini juga diyakini dapat membantu mengatasi posisi bayi melintang jelang persalinan.

Lakukan posisi pelvic tilt dengan periode waktu semampu Mama. Jika lama-kelamaan Mama merasa sudah nyaman dan seimbang, cobalah lakukan dengan waktu yang lebih lama misalnya sekitar 10-15 menit.

4. Berenang

4. Berenang
healthylnb.com

Pakar kesehatan kandungan, Ruth Comfort, menyebutkan bahwa berenang juga bisa membantu mengatasi posisi bayi melintang, Ma. Walaupun sebenarnya belum ada bukti ilmiah yang mendukung, tetapi tak ada salahnya dicoba, bukan?

Selain membantu mengatasi posisi bayi melintang, Comfort menyebut berenang juga memiliki manfaat lain untuk ibu hamil. Di antaranya seperti melatih kelenturan otot dan mengatasi pegal-pegal pada trimester ketiga kehamilan. Yuk dicoba, Ma!

5. Memperdengarkan musik pada janin

5. Memperdengarkan musik janin
Freepik/Wavebreakmedia

Memperdengarkan musik pada janin dikenal bermanfaat untuk melatih otak janin, tapi selain itu ada manfaat lain yang juga bisa didapat. Dilansir American Pregnancy Association, mengarahkan musik pada bagian bawah perut dapat ‘membujuk’ bayi untuk mengubah posisinya.

Ini berarti, musik digunakan sebagai ‘pemancing’ supaya bayi mengikuti suara musik, yakni ke bagian bawah perut dekat jalan lahir, Ma.

Sama seperti berenang, upaya ini sebenarnya belum memiliki bukti ilmiah yang memadai. Tetapi tetap tak ada salahnya untuk dicoba, bukan?

Demikian informasi tentang cara-cara yang bisa dilakukan untuk mengubah posisi bayi melintang jelang persalinan. Apapun cara yang dipilih, pastikan Mama tetap rutin berkonsultasi dengan dokter agar tetap aman, ya!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.