Mengalami Osteoporosis dan Ingin Menyusui, Ketahui Ini Sejak Hamil

Mama perlu melakukan ini sejak masa kehamilan

2 Juli 2018

Mengalami Osteoporosis Ingin Menyusui, Ketahui Ini Sejak Hamil
philips.sa

Jika kamu saat ini tengan mengalami osteoporosis dan tetap ingin menyusui, maka kamu harus mempertimbangkan hal penting berikut ini.

Seorang mama bebas memutuskan mengenai apa yang ingin ia berikan untuk bayinya. Termasuk memberikan ASI atau susu formula. Masing-masing keputusan tentunya memiliki latar belakang terendiri.

Namun, jika kamu memiliki keputusan untuk memberika ASI eksklusif untuk Si Kecil sejak pertama kali kelahirannya, maka kamu juga perlu memerhatikan kesehatan tubuh kamu.

Mempertimbangkan kesehatan dan tubuh adalah hal utama.

1. ASI yang terbaik dan orang dengan osteoporosis perlu ketahui ini

1. ASI terbaik orang osteoporosis perlu ketahui ini
Freepik

Setiap ibu baru telah mendengar pepatah "ASI adalah yang terbaik," tetapi ada juga sebagian perempuan yang sebenarnya tidak bisa melakukan hal ini. Beberapa perempuan dengan osteoporosis dapat masuk ke dalam kelompok ini, karena ada beberapa komplikasi dan risiko yang terkait dengan menyusui.

"Saya percaya osteoporosis harus ditangani berdasarkan kasus per kasus karena obat yang dikonsumsi tiap orang tergantung tingkat keparahan kondisinya sehingga, daopat memengaruhi bagaimana efeknya secara keseluruhan terhadap kesehatan ibu menyusui," Shonte 'Terhune-Smith, BS, IBCLC, dan konsultan laktasi di YOLO (You Overcoming Lactation Obstacles), seperti dilansir oleh laman Popsugar.

Dengan kata lain, tidak ada jawaban yang jelas untuk yang menderita osteoporosis, karena ada berbagai tingkat dan obat yang berbeda yang diresepkan.

Sehubungan dengan obat-obatan tersebut, Shonte menekankan bahwa sangat penting bagi para ibu untuk memeriksakan diri ke dokter untuk memastikan bahwa obat tidak akan membahayakan pasokan susu mereka, diri mereka sendiri, atau bayi. Jika ya, dan wanita itu membutuhkan obat khusus itu, dia tidak boleh menyusui.

Editors' Picks

2. Usia Mama juga dapat memengaruhi tingkat keparahan osteoporosis

2. Usia Mama juga dapat memengaruhi tingkat keparahan osteoporosis
whqr.org

Shonte menekankan bahwa osteoporosis cenderung memengaruhi perempuan yang lebih tua memiliki risiko lebih dari yang lain.

Namun, karena semakin banyak perempuan yang memilih untuk menunggu lebih lama untuk memulai sebuah keluarga, ini adalah sesuatu yang perlu mereka pertimbangkan ketika bicara soal kesehatan tulang mereka saat menyusui.

Jika seorang perempuan yang menderita osteoporosis parah dan sudah pernah mengalami patah tulang, hanya dengan memegang dan memposisikan bayinya untuk menyusui dapat jadi bermasalah dan mencegah sang mama dari proses penyembuhan.

Lebih lanjut, Shonte mengatakan, "Karena menyusui memang mengeluarkan kalsium dari tulang ibu menyusui, begitu ia mulai menyapih, kalsium itu biasanya dipulihkan."

Dengan kata lain, menyusui tidak akan menjadi masalah bagi seorang perempuan yang menderita osteoporosis selama penyakitnya tidak parah.

"Jika tingkat kalsium ibu menyusui sangat rendah, saya menyarankan dia tidak menyusui bayinya," kata Shonte. Namun, dia menekankan bahwa dengan suplemen, perubahan pola makan, dan pengobatan, banyak ibu dengan osteoporosis harus tetap dapat menyusui seperti perempuan pada umumnya.

3. Menyusui adalah suatu hal penting untuk bayi, lakukan ini sejak kehamilan

3. Menyusui adalah suatu hal penting bayi, lakukan ini sejak kehamilan
Freepik/rawpixel.com

Menyusui bisa menjadi pengalaman yang indah bagi seorang Mama, ini juga sangat penting bagi bayi mama.

Di balik itu semua, kesehatan mama juga sangatlah penting.

Jika seorang perempuan yang osteoporosis, penting baginya untuk memeriksa kalsiumnya sebelum mencoba menyusui untuk memastikan bahwa kondisinya tidak habis dan sesuai dengan kebutuhan.

Dia juga tidak boleh mengalami patah tulang saat menyusui yang mungkin bisa jadi sulit sembuh karena menggendong bayinya. Perempuan yang menderita osteoporosis mungkin bisa menyusui, tetapi penting untuk melihat semua potensi risiko dan komplikasi sebelum melakukannya.

Jika saat ini kamu sudah memasuki hamil tua, maka konsultasikan ke dokter kandungan mengenai suplemen kalsium apa yang sesuai dengan kebutuhan Mama selain kamu juga harus minum susu ibu hamil secara rutin. Semangat ya, Ma!

Baca Juga: Ma, Lakukan Langkah Ini untuk Memenuhi Kebutuhan Kalsium Saat Hamil

Topic: